kryptomoney.com

TOP 10 Coin Crypto Paling Penting Saat Ini Selain Bitcoin

Sepuluh Coin CryptoCurrency Utama Selain Bitcoin

Bitcoin tidak hanya menjadi trendsetter dan mengantarkan gelombang cryptocurrency yang dibangun di atas jaringan peer-to-peer terdesentralisasi, Bitcoin juga telah menjadi standar de facto untuk cryptocurrency, menginspirasi semakin banyak pengikut dan spin-off. .

Poin pembelajaran utama

  • Cryptocurrency, dalam arti luas, adalah bentuk token digital atau “koin” yang ada di buku besar terdistribusi dan terdesentralisasi yang disebut blockchain.
  • Selain itu, bidang cryptocurrency telah berkembang secara dramatis sejak Bitcoin diluncurkan lebih dari satu dekade yang lalu, dan token digital besar berikutnya dapat dirilis besok.
  • Bitcoin terus memimpin paket cryptocurrency dalam hal kapitalisasi pasar, basis pengguna, dan popularitas.
    Mata uang virtual lainnya, seperti Ethereum, membantu menciptakan sistem keuangan terdesentralisasi (DeFi).
  • Beberapa altcoin telah disetujui karena memiliki fitur yang lebih baru daripada Bitcoin, seperti kemampuan untuk menangani banyak transaksi per detik atau menggunakan algoritme konsensus yang berbeda, seperti bukti partisipasi.

 

Apa itu cryptocurrency?

Sebelum kita melihat lebih dekat beberapa alternatif untuk Bitcoin (BTC), mari kita mundur selangkah dan meninjau secara singkat apa yang kami maksud dengan istilah seperti cryptocurrency dan altcoin. Cryptocurrency, dalam arti luas, adalah uang virtual atau digital dalam bentuk token atau “koin”. Sementara beberapa cryptocurrency telah berkelana ke dunia fisik dengan kartu kredit atau proyek lain, sebagian besar tetap sepenuhnya sulit dipahami.

Kripto” dalam mata uang kripto mengacu pada kriptografi rumit yang memungkinkan Anda membuat dan memproses mata uang digital dan transaksinya melalui sistem terdesentralisasi. Selain fitur “crypto” yang penting ini, ada komitmen bersama terhadap desentralisasi; cryptocurrency biasanya dikembangkan sebagai kode oleh tim yang mengintegrasikan mekanisme untuk penerbitan (seringkali, tetapi tidak selalu, melalui proses yang disebut penambangan) dan kontrol lainnya.

Cryptocurrency hampir selalu dirancang untuk bebas dari manipulasi dan kontrol pemerintah, meskipun karena semakin populer, aspek fundamental industri ini diserang. Cryptocurrency yang dimodelkan pada Bitcoin secara kolektif disebut sebagai altcoin, dan dalam beberapa kasus shitcoin, dan sering mencoba menampilkan diri mereka sebagai versi Bitcoin yang dimodifikasi atau ditingkatkan. Meskipun beberapa mata uang ini mungkin memiliki beberapa fitur mengesankan yang tidak dimiliki Bitcoin, altcoin sebagian besar belum menyamai tingkat keamanan yang dicapai oleh jaringan Bitcoin.

Di bawah ini kita akan melihat beberapa mata uang digital utama selain Bitcoin. Tapi pertama-tama ada peringatan: tidak mungkin daftar seperti ini lengkap. Salah satu alasannya adalah fakta bahwa pada Januari 2022 ada lebih dari 8.000 cryptocurrency. Sementara banyak dari cryptocurrency ini memiliki sedikit atau tidak ada pelacakan atau volume perdagangan, beberapa menikmati popularitas besar di antara komunitas donor dan investor yang berdedikasi.

Di luar itu, bidang cryptocurrency terus berkembang dan token digital besar berikutnya dapat dirilis besok. Meskipun Bitcoin secara luas dianggap sebagai pelopor dalam dunia cryptocurrency, analis mengambil banyak pendekatan untuk menilai token selain BTC. Misalnya, adalah umum bagi para analis untuk sangat mementingkan peringkat koin relatif satu sama lain dalam hal kapitalisasi pasar. Kami telah mempertimbangkan hal ini, tetapi ada alasan lain mengapa token digital dapat dimasukkan dalam daftar.

Jenis Altcoin

mata uang kripto

Cryptocurrency adalah untuk pembayaran, di mana nilai (mirip dengan uang digital) dikirim melalui jaringan pengguna yang terdesentralisasi. Banyak altcoin (yaitu yang bukan Bitcoin atau terkadang Ethereum) diklasifikasikan dengan cara ini dan terkadang bisa disebut token nilai.

koin

Ada juga token berbasis blockchain yang dimaksudkan untuk melayani tujuan selain uang. Contohnya adalah token yang dikeluarkan sebagai bagian dari Initial Coin Offering (ICO) yang mewakili minat pada blockchain atau proyek keuangan terdesentralisasi (DeFi). Jika token terikat dengan nilai perusahaan atau proyek, mereka dapat disebut token keamanan (seperti dalam saham seperti saham, bukan saham).

Token lain memiliki kasus penggunaan atau fungsi tertentu. Contohnya termasuk token Storj, yang memungkinkan orang untuk berbagi file di jaringan terdesentralisasi, atau Namecoin, yang menyediakan layanan Domain Name System (DNS) terdesentralisasi untuk alamat internet. Ini dikenal sebagai token utilitas.

Saat ini, sementara banyak pengguna cryptocurrency memahami dan menghargai perbedaan ini, pedagang dan investor awam mungkin tidak memperhatikan perbedaannya karena semua kategori token cenderung diperdagangkan secara setara di bursa cryptocurrency.

1. Ethereum (ETH)

Alternatif Bitcoin pertama dalam daftar kami, Ethereum (ETH), adalah platform perangkat lunak terdesentralisasi yang memungkinkan Anda membuat dan menjalankan kontrak cerdas dan aplikasi terdesentralisasi (dApps) tanpa downtime, penipuan, kontrol, atau gangguan dari pihak ketiga. Tujuan di balik Ethereum adalah untuk menciptakan rangkaian produk keuangan terdesentralisasi yang dapat diakses oleh siapa saja di dunia secara bebas, terlepas dari kebangsaan, etnis, atau kepercayaan. Hal ini membuat implikasi bagi orang-orang di beberapa negara lebih menarik karena orang-orang tanpa infrastruktur negara dan identifikasi negara dapat mengakses rekening bank, pinjaman, asuransi, atau berbagai produk keuangan lainnya.

Rekomendasi:  Tokocrypto Berkolaborasi Dengan Avarta Untuk Keamanan Otentikasi Ke Pasar Crypto

Aplikasi di Ethereum berjalan di eter, token kripto khusus platform. Ether (ETH) seperti kendaraan untuk pindah ke platform Ethereum dan sangat dicari oleh pengembang yang ingin mengembangkan dan menjalankan aplikasi dalam Ethereum, atau sekarang oleh investor yang ingin melakukan pembelian mata uang digital lainnya menggunakan eter. Diluncurkan pada tahun 2015, Ether saat ini merupakan mata uang digital terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar setelah Bitcoin, meskipun tertinggal dari mata uang kripto yang dominan dengan selisih yang signifikan. Diperdagangkan sekitar $3.200 per ETH pada Januari 2022, kapitalisasi pasar ether hanya lebih dari setengah dari bitcoin.

Pada tahun 2014, Ethereum meluncurkan presale untuk ether, yang menerima respons luar biasa; ini membantu mengantar era ICO. Menurut Ethereum, ini dapat digunakan untuk “mengkodekan, mendesentralisasi, mengamankan, dan memperdagangkan apa pun”. Setelah serangan terhadap Organisasi Otonomi Terdesentralisasi (DAO) pada tahun 2016, Ethereum dipecah menjadi Ethereum (ETH) dan Ethereum Classic (ETC).

Pada bulan Desember 2020, Ethereum memindahkan algoritma konsensusnya dari proof of work (PoW) ke proof-of-stake (PoS). Langkah ini bertujuan untuk memungkinkan jaringan Ethereum berjalan sendiri dengan daya yang jauh lebih sedikit dan kecepatan transaksi yang lebih baik, serta menciptakan lingkungan ekonomi yang lebih deflasi. Dengan PoS, peserta jaringan dapat “mendistribusikan” eter mereka ke jaringan. Proses ini membantu mengamankan jaringan dan memproses transaksi yang terjadi. Mereka yang melakukannya dihargai dengan eter, mirip dengan cara kerja akun bunga. Ini adalah alternatif mekanisme PoW Bitcoin, di mana penambang menerima lebih banyak BTC untuk pemrosesan transaksi.

2. Litecoin (LTC)

Litecoin (LTC), diluncurkan pada tahun 2011, adalah salah satu cryptocurrency pertama yang mengikuti jejak Bitcoin dan sering disebut sebagai “perak sebelum emas Bitcoin”. Itu dibuat oleh Charlie Lee, lulusan MIT dan mantan insinyur Google.

Litecoin didasarkan pada jaringan pembayaran global open source yang tidak dikendalikan oleh otoritas pusat dan menggunakan scrypt seperti PoW, yang dapat didekripsi menggunakan central processing unit (CPU) tingkat konsumen. Meskipun Litecoin mirip dengan Bitcoin dalam banyak hal, ia memiliki kecepatan pembuatan blok yang lebih cepat dan karenanya menawarkan waktu konfirmasi transaksi yang lebih cepat.

Selain pengembang, semakin banyak pedagang yang menerima Litecoin. Pada Januari 2022, Litecoin memiliki kapitalisasi pasar $9 miliar dan nilai per token sekitar $130, menjadikannya cryptocurrency terbesar ke-22 di dunia.

3. Cardano (ADA)

Cardano (ADA) adalah cryptocurrency “Ouroboros proof-of-stake” yang dibuat berdasarkan pendekatan berbasis penelitian oleh para insinyur, matematikawan, dan kriptografer. Proyek ini didirikan bersama oleh Charles Hoskinson, salah satu dari lima pendiri asli Ethereum. Setelah memiliki beberapa ketidaksepakatan dengan arah yang diambil Ethereum, dia pergi dan kemudian membantu menciptakan Cardano.

Tim di belakang Cardano menciptakan blockchain mereka melalui eksperimen dan penelitian peer-review yang ekstensif. Para peneliti di balik proyek ini telah menulis lebih dari 120 artikel tentang teknologi blockchain tentang berbagai topik. Penelitian ini adalah tulang punggung Cardano.

Karena proses yang ketat ini, Cardano tampak menonjol di antara sesama PoS dan cryptocurrency utama lainnya. Cardano telah dijuluki “pembunuh Ethereum” karena blockchain dikatakan dapat berbuat lebih banyak. Konon, Cardano masih dalam tahap awal. Meskipun telah mengalahkan Ethereum dalam model konsensus PoS, masih ada jalan panjang dalam hal aplikasi DeFi.

Cardano bertujuan untuk menjadi sistem operasi keuangan dunia dengan membangun produk DeFi seperti Ethereum dan memberikan solusi untuk, antara lain, interoperabilitas rantai, penipuan pemilu, dan pelacakan kontrak legal. Pada Januari 2022, Cardano memiliki kapitalisasi pasar terbesar ketujuh di $ 37 miliar, dan ADA diperdagangkan sekitar $ 1,15.

4. Pois (DOT)

Polkadot (DOT) adalah cryptocurrency PoS unik yang ditujukan untuk menyediakan interoperabilitas antara blockchain lainnya. Protokol ini dirancang untuk menghubungkan blockchain yang sah dan tidak sah, serta nubuat, sehingga sistem dapat bekerja bersama di bawah satu atap. Komponen utama Polkadot adalah rantai penerusan, yang memungkinkan interoperabilitas jaringan yang berbeda. Ini juga memungkinkan parachain paralel atau blockchains dengan token asli mereka sendiri untuk kasus tertentu.

Perbedaan Polkadot dari Ethereum adalah bahwa alih-alih hanya membuat dApps di Polkadot, pengembang dapat membuat blockchain mereka sendiri juga menggunakan keamanan yang sudah dimiliki rantai Polkadot. Ethereum memungkinkan pengembang untuk membuat blockchain baru, tetapi mereka harus mengambil langkah-langkah keamanan mereka sendiri, yang membuat proyek baru dan lebih kecil rentan terhadap serangan karena semakin besar blockchain, semakin banyak keamanan yang dimilikinya. Konsep ini di Polkadot dikenal sebagai keamanan bersama.

Rekomendasi:  Membongkar Resiko Saham: Apa yang Harus Anda Ketahui

Polkadot dibuat oleh Gavin Wood, anggota lain dari pendiri utama proyek Ethereum yang memiliki pandangan berbeda tentang masa depan proyek. Pada Januari 2022, Polkadot memiliki kapitalisasi pasar sekitar $26 miliar, dan satu DOT diperdagangkan pada $24,50.

5. Bitcoin Cash (BCH)

Bitcoin Cash BCH memegang tempat penting dalam sejarah altcoin karena merupakan salah satu hard fork paling awal dan paling sukses dari Bitcoin asli. Di dunia cryptocurrency, percabangan terjadi setelah perdebatan dan diskusi antara pengembang dan penambang. Karena sifat mata uang digital yang terdesentralisasi, perubahan besar-besaran pada kode yang mendasari token atau mata uang yang bersangkutan harus dilakukan dengan kesepakatan bersama; mekanisme proses ini bervariasi tergantung pada cryptocurrency tertentu.

Ketika faksi yang berbeda tidak setuju, mata uang digital terkadang terpecah, dengan rantai asli tetap setia pada kode asli dan rantai baru memulai kehidupan sebagai versi baru dari koin sebelumnya, lengkap dengan perubahan kode.

BCH lahir pada Agustus 2017 mengikuti salah satu divisi ini. Perdebatan yang mengarah pada pembentukan BCH berkaitan dengan masalah skalabilitas; jaringan Bitcoin memiliki batas ukuran blok: 1 megabyte (MB). BCH meningkatkan ukuran blok dari 1MB menjadi 8MB, dengan gagasan bahwa blok yang lebih besar dapat menampung lebih banyak transaksi dan kecepatan transaksi akan meningkat. Itu juga membuat perubahan lain, termasuk menghapus protokol Segregated Witness yang memengaruhi ruang blok.

Pada Januari 2022, BCH memiliki kapitalisasi pasar sekitar $7,1 miliar dan nilai per token $377.

6. Bintang (XLM)

Stellar (XLM) adalah jaringan blockchain terbuka yang dirancang untuk memberikan solusi bisnis dengan menghubungkan lembaga keuangan bersama untuk transaksi besar. Transaksi besar antara bank dan perusahaan investasi, yang biasanya memakan waktu beberapa hari, melibatkan sejumlah perantara dan menghabiskan banyak uang, sekarang dapat dieksekusi hampir seketika tanpa perantara dan biaya sedikit atau tidak sama sekali bagi mereka yang melakukan transaksi.

Meskipun Stellar telah memposisikan dirinya sebagai blockchain perusahaan untuk transaksi institusional, itu masih merupakan blockchain terbuka yang dapat digunakan siapa saja. Sistem ini memungkinkan transaksi lintas batas antara mata uang apa pun. Mata uang asli Stellar adalah Lumens (XLM). Jaringan mengharuskan pengguna menahan Lumen untuk bertransaksi melalui jaringan.

Stellar didirikan oleh Jed McCaleb, pendiri Ripple Labs dan pengembang protokol Ripple. Akhirnya dia meninggalkan perannya di Ripple dan mendirikan Stellar Development Foundation. Stellar Lumens memiliki kapitalisasi pasar sebesar $6,4 miliar dan bernilai 26 sen per Januari 2022.

7. Dogecoin (DOGE)

Dogecoin (DOGE), dianggap oleh beberapa orang sebagai “memecoin” asli, menyebabkan kegemparan pada tahun 2021 ketika harga koin meroket. Koin tersebut, yang menggunakan gambar Shiba Inu sebagai avatar, diterima sebagai bentuk pembayaran oleh sejumlah perusahaan besar, termasuk Dallas Mavericks, Kronos dan, mungkin yang paling terkenal, SpaceX, sebuah produsen kedirgantaraan Amerika yang dimiliki oleh Elon. .

Dogecoin dibuat pada tahun 2013 oleh dua insinyur perangkat lunak, Billy Markus dan Jackson Palmer. Markus dan Palmer dilaporkan membuat koin sebagai lelucon, mengomentari spekulasi liar di pasar cryptocurrency.

Harga DOGE mencapai tertinggi sepanjang masa 68 sen pada minggu Musk dijadwalkan muncul di Saturday Night Live. Pada Desember 2021, kapitalisasi pasar Dogecoin adalah $ 20 miliar dan DOGE bernilai sekitar 15 sen, menjadikannya cryptocurrency terbesar ke-12.

SHIB

Memecoin yang terinspirasi memecoin, Shiba Inu (SHIB), diumumkan pada musim gugur 2021 dan secara singkat melampaui kapitalisasi pasar Dogecoin.

8. Binance Coin (BNB)

Binance Coin (BNB) adalah cryptocurrency utilitas yang berfungsi sebagai metode pembayaran untuk biaya yang terkait dengan perdagangan di Binance Exchange. Ini adalah cryptocurrency terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar. Mereka yang menggunakan token sebagai alat pembayaran untuk pertukaran dapat berdagang dengan diskon.

Blockchain Binance Coin juga merupakan platform di mana pertukaran terdesentralisasi Binance beroperasi. Didirikan oleh Changpeng Zhao, Binance Exchange adalah salah satu bursa yang paling banyak digunakan di dunia berdasarkan volume perdagangan.

Binance Coin awalnya adalah token ERC-20 yang beroperasi di blockchain Ethereum. Akhirnya diluncurkan di jaringan utama. Jaringan menggunakan model persetujuan PoS. Pada Januari 2022, Binance Coin memiliki kapitalisasi pasar sebesar $73,3 miliar, dengan BNB senilai $435.

Rekomendasi:  Proses Investasi: Panduan Langkah demi Langkah untuk Meraih Keuangan yang Menguntungkan

9. Tether (USDT)

Tether (USDT) adalah salah satu yang paling awal dan paling populer dari kelompok yang disebut cryptocurrency stablecoin yang bertujuan untuk mengikat nilai pasar mereka ke mata uang atau tolok ukur eksternal lainnya untuk mengurangi volatilitas. Karena sebagian besar mata uang digital, bahkan mata uang utama seperti Bitcoin, sering mengalami serangan volatilitas dramatis, Tether dan stablecoin lainnya berusaha meredam perubahan harga untuk menarik pengguna yang mungkin berhati-hati. Harga Tether berhubungan langsung dengan harga dolar AS. Sistem ini memungkinkan pengguna untuk melakukan transfer dari cryptocurrency lain ke dolar AS lebih cepat dan lebih mudah daripada benar-benar mengkonversi ke mata uang biasa.

Diluncurkan pada tahun 2014, Tether menggambarkan dirinya sebagai “platform berkemampuan blockchain … untuk menyederhanakan penggunaan digital mata uang fiat”. Memang, cryptocurrency ini memungkinkan orang untuk menggunakan jaringan blockchain dan teknologi terkait untuk bertransaksi dalam mata uang tradisional, sambil meminimalkan volatilitas dan kompleksitas yang sering dikaitkan dengan mata uang digital.

Pada Januari 2022, Tether adalah cryptocurrency terbesar keempat berdasarkan kapitalisasi pasar, dengan kapitalisasi pasar $78,4 miliar dan nilai per token (Anda dapat menebaknya!) $1.

10. Monero (XMR)

Monero XMR adalah mata uang yang aman, pribadi, dan tidak dapat dilacak. Cryptocurrency open source ini diluncurkan pada April 2014 dan dengan cepat mendapatkan banyak minat dari komunitas crypto dan para penggemarnya. Pengembangan cryptocurrency ini sepenuhnya didorong oleh donasi dan didorong oleh komunitas.

Monero diluncurkan dengan fokus yang kuat pada desentralisasi dan skalabilitas dan memungkinkan privasi lengkap menggunakan teknik khusus yang disebut “tanda tangan cincin”. Dengan teknik ini, sekelompok tanda tangan kriptografi muncul, termasuk setidaknya satu peserta nyata, tetapi yang asli tidak dapat diisolasi karena semuanya tampak valid.

Karena mekanisme keamanan yang luar biasa ini, Monero telah memperoleh reputasi yang tidak menyenangkan: telah dikaitkan dengan operasi kriminal di seluruh dunia. Sementara kandidat utama untuk menganonimkan transaksi kriminal, privasi yang melekat pada Monero juga menguntungkan para pembangkang dari rezim yang menindas di seluruh dunia.

Pada Januari 2022, Monero memiliki kapitalisasi pasar sebesar $4 miliar dan nilai per token $223.

Sebutan terhormat

Kami hanya dapat mencantumkan 10 altcoin di atas, tetapi ada banyak cryptocurrency utama lainnya di luar sana dan mereka bersaing untuk mendapatkan posisi dari waktu ke waktu dalam hal basis pengguna, nilai pasar, dan pengaruh.

Mengapa cryptocurrency penting?

Sebagai platform terdesentralisasi, cryptocurrency berbasis blockchain memungkinkan orang untuk melakukan transaksi atau kontrak keuangan peer-to-peer. Either way, tidak perlu perantara eksternal yang terpercaya seperti bank, otoritas moneter, pengadilan atau hakim. Hal ini berpotensi mengganggu tatanan keuangan yang ada dan mendemokratisasikan keuangan. Ukuran ruang cryptocurrency telah tumbuh secara eksponensial selama dekade terakhir, dengan inovasi baru dan kapitalisasi pasar kolektif lebih dari $ 2 triliun.

Mengapa ada begitu banyak cryptocurrency?

Sebagian besar cryptocurrency saat ini berasal dari Bitcoin, yang menggunakan kode sumber terbuka dan arsitektur tahan sensor. Ini berarti bahwa siapa pun dapat menyalin dan memodifikasi kode dan membuat mata uang baru mereka sendiri. Ini juga berarti bahwa siapa pun bebas untuk bergabung atau bertransaksi di jaringan mereka.

Apa cryptocurrency utama lainnya?

Banyak cryptocurrency telah menjadi penting atau menepati janji mereka untuk melakukannya. Misalnya, Dogecoin adalah koin lelucon berbasis meme yang menjadi terkenal ketika CEO Tesla Elon Musk mempromosikan token tersebut di media sosial. Selain Dogecoin dan lainnya yang disebutkan di atas, ada juga banyak garpu Bitcoin lainnya, seperti Bitcoin Gold dan Bitcoin SV. Koin terkenal lainnya termasuk Ripple (XRP), Solana, USD Coin, dan Tezos.

Mengapa Bitcoin masih menjadi mata uang kripto yang paling penting?

Terlepas dari ribuan pesaing yang telah muncul, Bitcoin – cryptocurrency asli – tetap menjadi pemain dominan dalam hal penggunaan dan nilai ekonomi. Setiap koin (BTC) bernilai sekitar $35.000 pada Januari 2022, dengan kapitalisasi pasar lebih dari $653 miliar.

Berinvestasi dalam cryptocurrency dan penawaran koin awal (ICO) lainnya sangat berisiko dan spekulatif dan artikel ini bukan Investopedia atau rekomendasi penulis untuk berinvestasi dalam cryptocurrency atau ICO lainnya. Karena situasi setiap individu adalah unik, seorang profesional yang memenuhi syarat harus selalu dikonsultasikan sebelum membuat keputusan keuangan. Investopedia tidak membuat pernyataan atau jaminan mengenai keakuratan atau ketepatan waktu informasi yang terkandung di sini.

 

 

Sumber : investopedia.com