qoala.app

Pemahaman tentang Lembar Saham dan cara mudah menghitungnya

Perlu diketahui bahwa perseroan terbatas yang statusnya telah diumumkan harus memiliki lebih dari satu pemegang saham, dengan masing-masing pihak memiliki saham yang berbeda-beda. Oleh karena itu, jumlah saham dalam perusahaan lebih dari 1 saham.

Sesuai keputusan manajemen emiten, saham tersebut akan disesuaikan dengan fleksibilitas dimiliki, dijual, bahkan diperdagangkan oleh investor dan pedagang. Bisa jadi ada beberapa saham dalam proses listing pasar saham. Setelah proses IPO, biasanya ada pemegang saham publik yang sering disebut sebagai free floats dan total saham seluruh perusahaan lebih dikenal sebagai saham beredar.

Berbicara tentang saham dalam suatu perusahaan, tahukah Anda apa yang dimaksud dengan saham itu sendiri? Dan bagaimana cara menghitung harga dan keuntungan yang diperoleh dari suatu saham? Tidak perlu bingung, karena kali ini Qoala akan memberikan penjelasan lengkap tentang tindakan sebuah perusahaan. Lihatlah di bawah ini.

Pengertian Lembar Saham

Sumber foto: G-Stock Studio melalui Shutterstock
Secara sederhana, saham adalah satuan kepemilikan saham berdasarkan nilai modal dan bagian kepemilikan dari total modal awal. Mungkin agak sulit untuk menjelaskan arti dari tindakan dalam definisi yang mudah dimengerti. Namun, ada cara lain untuk memahami makna ini dengan contoh lembar inventaris berikut.

Misalnya, Anda dan dua orang teman Anda ingin membuat usaha patungan dalam bentuk perseroan terbatas (LP). Modal awal yang dibutuhkan untuk membangun PT adalah Rp 10 miliar. Dari angka tersebut, Anda menyetorkan modal awal sebesar Rp8 miliar, sedangkan teman Anda menyetor masing-masing Rp1 miliar dan Rp1 miliar.

Dengan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa struktur pemegang saham masing-masing perusahaan adalah:

Anda memiliki 80 persen saham, dari Rp8 miliar / Rp10 miliar. Sedangkan kedua temannya masing-masing memiliki 10% saham, Rp 1 miliar / Rp 10 miliar

Perlu juga dipahami bahwa nilai kapitalisasi perusahaan-perusahaan tersebut adalah 10 miliar rupee. Jadi jika kita berbicara tentang nominal untuk 1 saham. Hal ini tergantung pada kesepakatan semua pemilik modal. Misalnya, dalam kasus di atas, semua pemilik saham setuju bahwa harga untuk 1 lembar saham adalah Rs 10.000.

Oleh karena itu, jumlah saham yang dimiliki oleh masing-masing investor adalah:

Anda, dengan kepemilikan 80%, memiliki 800.000 saham (Rp 8 miliar / Rp 10.000) Dua teman Anda dengan kepemilikan 10% memiliki 100.000 saham (Rp 1 miliar / Rp 10.000)

Selain perhitungan ini, Anda juga dapat menyimpulkan bahwa jumlah saham setidaknya akan mempengaruhi harga saham juga. Banyak atau setidaknya di pasar ini dikenal sebagai saham beredar.

Apa Itu Lot

Lot adalah satuan resmi yang telah ditetapkan oleh Bursa Efek Indonesia (BEI) dalam jual beli saham. Mungkin masih ada yang nanya 1 lot berapa share? Mematuhi aturan BEI, 1 lot sama dengan 100 saham. Dalam hal perdagangan saham, investor secara hukum diwajibkan untuk membeli atau menjual setidaknya 1 lot saham.

Seperti diketahui, dalam dunia investasi Indonesia, 1 lot saham sama dengan 500 saham. Namun, pada 6 Januari 2014, BEI mengeluarkan aturan baru yang menyatakan bahwa 1 lot saham sama dengan 100 saham.

Hal ini juga dilakukan agar pasar saham tidak selalu dikuasai oleh perusahaan besar atau orang yang punya uang. Investor dengan ekuitas terbatas, seperti karyawan swasta, pelaku usaha kecil, pelajar dan ibu rumah tangga, dapat berpartisipasi dalam investasi saham. Sejak berlakunya aturan ini, calon investor dengan dana di bawah Rp 500.000 bisa berinvestasi.

Ketika Anda menjadi investor, Anda harus memilih saham yang sesuai dengan kepemilikan ekuitas awal Anda. Misalnya, Anda tertarik untuk membeli saham PT. XYZ dijual dengan harga Rs 5.000 per saham. Dengan modal saham Rp 1 juta, Anda bisa membeli dua atau dua ratus saham PT. XE Z.

Kebijakan mengenai jumlah saham per lot juga dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan peraturan BEI. Biasanya perubahan ini dilakukan pada akhir tahun untuk menyambut semester baru. Perubahan yang dilakukan jelas untuk meningkatkan likuiditas perdagangan. Bahkan, BEI dikabarkan ingin mengubah aturan dari 1 lot menjadi 50 saham di masa mendatang.

Sebagai informasi, penentuan ukuran 1 lot saham tidak selalu sama di semua negara. Di Amerika Serikat, misalnya, setiap investor dapat membeli saham. Adapun Hong Kong, jumlah satu lot sangat tergantung pada jenis saham.

qoala.app

Bagaimana menghitung harga saham per lemar

Idealnya, seorang investor yang ingin membeli saham mencari harga yang murah. Sebab, dengan mendapatkan harga murah, mereka berharap mendapat untung besar saat harga naik dari harga awal saat membelinya.

Namun, banyak investor awam yang menilai harga suatu saham mahal atau murah hanya dengan mengacu pada harga nominalnya saja. Padahal ada rumus harga saham untuk menentukan saham mana yang akan Anda beli mahal atau murah.

Rumus tersebut dipecah menjadi 4 jenis rasio ekuitas. Dengan mengetahui keempatnya, Anda mungkin bisa membedakan judul mana yang mahal dan mana yang murah.

1.PBV (harga / nilai buku)

PBV (Price to Book Value Ratio) atau dalam bahasa Indonesia bisa disebut Price to Book Value Ratio digunakan untuk membandingkan kapitalisasi pasar suatu perusahaan dengan nilai bukunya sendiri (perusahaan). Laporan PBV memberikan gambaran berapa banyak pemegang saham yang membiayai ekuitas perusahaan.

Nilai Buku di sini adalah nilai aset perusahaan yang tercantum di neraca atau neraca dan dihitung dengan mengurangkan kewajiban perusahaan dari asetnya (Nilai Buku = Aktiva – Kewajiban). Dapat juga dikatakan bahwa laporan ini dapat menunjukkan apa yang akan diterima pemegang saham setelah perusahaan dijual dan semua hutang telah dilunasi.

Secara umum, jika nilai BVPS di atas 1, kesimpulannya adalah harga saham cukup mahal dan sebaliknya. Berikut adalah rumus harga saham berdasarkan hubungan tersebut:

Harga pada nilai buku = Harga per saham / Nilai buku per saham

o dalam bahasa Inggris: Price to Book Value (PBV) = Harga saham per saham / Nilai buku per saham.

Contoh perhitungan PBV (Price-to-Book Value).

Harga 1 saham Bank Negara Indonesia Tbk dengan kode emiten BBNI pada 24 September 2021 adalah Rs 5.000 sedangkan nilai buku 1 saham adalah Rs 2.500. Berikut perhitungan rasio BBNI PBV:

Rekomendasi:  Bingung Pilih Investasi Obligasi atau Saham? Berikut penjelasanya...

PBV (Price to Book Value Ratio) = Harga per Saham / Nilai Buku per Saham

= Rp5000 / Rp2500, = 2

Jadi, PBV (Harga/Nilai Buku) Bank Negara Indonesia Tbk adalah 2 kali.

2.PER (Price to Earnings Ratio)

P/E (Price/Earnings Ratio) adalah rasio penilaian suatu perusahaan yang diukur dengan harga sahamnya saat ini relatif terhadap laba per sahamnya (EPS).

Hal ini umumnya digunakan oleh investor dan analis untuk menentukan nilai relatif saham perusahaan dalam perbandingan apel-ke-apel. Selain itu, dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan dengan catatan sejarah mereka sendiri atau untuk membandingkan pasar agregat satu sama lain atau dari waktu ke waktu.

Semakin tinggi nilai P/E ratio menunjukkan bahwa pasar bersedia membayar lebih untuk pendapatan atau keuntungan perusahaan dan memiliki ekspektasi yang tinggi terhadap masa depan perusahaan, sehingga bersedia membayar dengan harga yang lebih tinggi. .

Selain itu, rasio P/E yang lebih rendah menunjukkan bahwa pasar tidak memiliki kepercayaan yang cukup terhadap masa depan saham perusahaan. Ini adalah rumus harga saham berdasarkan rasio P/E = harga saham/laba per saham

Contoh perhitungan price/earning ratio (PER).

Harga 1 saham perusahaan XVZ adalah Rp 5.000 dengan rasio EPS Rp 200. Jadi, rasio PER adalah Rs 5.000 / Rs 200 = Rs 250. Ini menunjukkan bahwa investor bersedia membayar Rp 250 untuk setiap Rp 1 dari pendapatan perusahaan.

3.PEG Ratio (Growth Price Earning Ratio)

Selain itu, Price Earning Growth Ratio (PEG) adalah rasio yang menghitung nilai saham berdasarkan pendapatan saat ini dan potensi pertumbuhan di masa depan.

Di satu sisi, rasio ini digunakan secara luas oleh investor untuk memahami apakah saham yang mereka lihat berada di atas atau di bawah harga mengingat pendapatan saat ini dan tingkat pertumbuhan yang akan dicapai perusahaan di masa depan.

Tidak hanya itu, rasio ini juga digunakan untuk membandingkan harga dengan pertumbuhan pendapatan. Laporan ini memperhatikan pertumbuhan pendapatan historis perusahaan.

Cara menghitungnya adalah dengan membagi PER dengan pertumbuhan pendapatan dalam satu tahun. Semakin rendah rasio PEG, semakin besar kemungkinan harga saham akan naik di masa depan.

Untuk menghitung PEG (Price / Earnings to Growth Ratio) Anda dapat menggunakan rumus:

PEG = PER / Pertumbuhan EPS Tahunan.

P/E (Price Earning Ratio) adalah rasio harga/pendapatan dan EPS (Earning Per Share) adalah keuntungan dari 1 saham

Contoh Perhitungan PEG (Harga / Pendapatan / Rasio Pertumbuhan)

Untuk mendapatkan nilai PEG harus terlebih dahulu menghitung nilai EPSnya, berikut contoh perhitungannya:

Pada tanggal 24 September 2021, PER (Price Earning Ratio) PT. XYZ adalah 17,93. EPS (laba per saham) pada tahun 2020 adalah Rs 192 dan pada tahun 2021 adalah Rs 327.

Pertumbuhan EPS = EPS 2017 – EPS 2016 (Rp237 – Rp192) / Rp237

= (Rp45 / Rp237)

= 0,23 atau 23%.

Setelah mendapatkan pertumbuhan EPS, Anda memasukkannya ke dalam rumus PEG sebagai berikut:

PEG = PER / Pertumbuhan EPS Tahunan

= 17,93 / 23% = 76,5%

Oleh karena itu PEG untuk PT. XYZ adalah 76,5% atau 0,765.

4.Dividend Yield

Terakhir, Dividen Yield adalah metode untuk mengukur berapa banyak arus kas yang Anda dapatkan untuk setiap dolar yang diinvestasikan di pasar saham. Di satu sisi, ini adalah ukuran berapa banyak uang yang Anda hasilkan dari dividen. Hasil dividen pada dasarnya adalah pengembalian investasi saham tanpa keuntungan modal.

Anda juga harus memperhatikan konsistensi perusahaan dalam memberikan dividen. Jika perusahaan telah membagikan dividen secara konsisten selama 10 tahun terakhir, maka dapat dikatakan bahwa saham perusahaan tersebut layak untuk dibeli.

Idealnya, semakin tinggi hasil dividen, semakin menarik sahamnya, tetapi konsistensi perusahaan dalam pembagian dividen juga harus diperhatikan. Berikut ini adalah rumus harga saham berdasarkan dividend yield dan berikut contoh perhitungannya:

Per tanggal 24 September 2021, harga 1 saham PT. XYZ diperdagangkan pada Rs 16.200, sedangkan pada tahun 2020 dividen tahunan dari 1 saham yang dibagikan adalah Rs 428.

Hasil dividen = (dividen tahunan 1 saham / nilai pasar 1 saham) x 100

= (428 rupee / 16.200 rupee) x 100 = 2,64%

Dengan demikian, dividen PT XYZ adalah 2,64%.

Namun, perlu diingat bahwa harga nominal saham tidak memberikan petunjuk apakah berinvestasi di perusahaan adalah keputusan yang tepat atau apakah nilai perusahaan ini terlalu tinggi. Oleh karena itu, Anda perlu menggunakan keempat rumus harga saham tersebut sebagai acuan saat mengevaluasi harga saham murah atau mahal.

Cara menghitung laba per lembar saham

Earning per share atau dalam bahasa inggrisnya earning per share (EPS) sangat penting untuk diketahui. Perhatikan bahwa EPS adalah laba bersih perusahaan yang diperoleh selama satu periode per jumlah saham yang beredar. Untuk lebih jelasnya, simak ulasan berikut ini.

Biasanya, para pemimpin bisnis menggunakan laporan per saham untuk mengelola pendapatan perusahaan yang akan dialokasikan sebagai dividen untuk dibagikan kepada investor. Informasi yang diperoleh dari earning per share juga berguna bagi investor yang salah satunya digunakan untuk mengetahui kesehatan keuangan perusahaan yang ditanamnya.

Tidak dapat dipungkiri bahwa keberadaan EPS dapat menjadi tolak ukur profitabilitas suatu perusahaan. Jika Anda membandingkan laporan keuangan perusahaan di industri sejenis, laba per saham ini dapat menjadi referensi bagi Anda untuk menentukan perusahaan mana yang paling menguntungkan.

Untuk mengetahui konsistensi nilai return, Anda juga bisa membandingkan EPS ini dari tahun ke tahun. Di sana Anda dapat melihat apakah perusahaan itu stagnan, terus berkembang, tidak konsisten atau apakah kinerjanya semakin buruk.

Bagi investor, ini sangat penting. Karena harga per saham juga bisa menjadi tolak ukur uang yang dihasilkan perusahaan untuk Anda sebagai investor. Berikut adalah beberapa cara untuk menghitung jumlah keuntungan untuk 1 saham.

1.Laba per saham dasar

Laba per saham dasar ini adalah laba perusahaan selama suatu periode untuk setiap jumlah saham biasa yang beredar. Cara menghitungnya cukup sederhana, yaitu laba bersih yang dipotong dari dividen kepada pemegang saham biasa dibagi dengan rata-rata tertimbang jumlah saham biasa yang beredar selama periode tersebut.

Rumus untuk laba per saham dasar ini adalah:

LPS Dasar = (Laba Bersih Setelah Pajak – Dividen) / jumlah saham yang beredar

Rekomendasi:  9 Koin yang Berpotensi bagus untuk Investasi Jangka Panjang tahun 2022

Jika ada transaksi yang melibatkan perubahan jumlah saham biasa, maka jumlah rata-rata tertimbang saham juga harus diubah. Ada beberapa hal yang dapat mengubah jumlah tindakan umum, yaitu:

Pembagian dividen, baik saham yang disetor atau saham biasa
Ada masalah hak atau hak berlangganan preferensial (HMETD) untuk investor yang ada
Pecahan saham atau pecahan saham
Penggabungan saham terjadi

Contoh perhitungan EPS:

XYZ memiliki modal saham beredar sebanyak 2.000 lembar pada tahun 2021. Pada tahun tersebut, PT. XYZ menghasilkan laba bersih sebesar Rs 500.000.000. Maklum, sahamnya sudah beredar sejak awal tahun dan tidak ada saham preferen. Jadi EPS atau PT. XYZ adalah:

500.000.000 IDR – 0/2.000 = 5.000.000 IDR

2.Laba per saham dilusian

Umumnya dikenal sebagai EPS dilusian, laba per saham dilusian adalah keuntungan yang diperoleh dari konversi efek dilutif menjadi saham biasa. Oleh karena itu, efek dilutif yang dapat dikonversi menjadi saham biasa atau efek yang dapat dikonversi adalah sebagai berikut:

  • Efek hutang yang dapat secara efektif ditukar dengan saham biasa
  • Opsi saham atau waran adalah instrumen keuangan yang memberikan hak kepada pemiliknya untuk membeli saham biasa dalam jangka waktu tertentu.
  • Kebijakan perusahaan yang memberikan hak kepada karyawannya untuk memperoleh saham dengan cara kompensasi atau hak untuk membeli saham dalam kondisi tertentu.
  • Saham yang diterbitkan dengan pemenuhan syarat-syarat yang disepakati dalam kontrak.

Contoh perhitungan EPS encer:

XYZ memperoleh laba bersih sebesar Rp5.000.000 pada tahun 2020. Diketahui PT. XYZ telah memilih 1.000.000 saham rata-rata tertimbang yang beredar pada tahun 2019 dengan pajak 40% dibayar.

Selanjutnya, PT. XYZ juga memiliki 1.000 saham preferen yang dapat dikonversi dan membayar dividen sebesar $50 per 1 lembar saham preferennya. Untuk saham preferen itu sendiri, mereka dapat dikonversi menjadi saham biasa dengan mengubahnya pada nilai Rs 100 per saham.

Saat menghitung EPS dilusian, Anda harus mengetahui terlebih dahulu jumlah saham yang telah dikonversi. Jika terdapat 1.000 saham preferen, jumlah saham biasa setelah konversi menjadi:

100 × 1.000 = Rp 100.000

Maka rumus yang digunakan adalah:

Dilusian EPS = (Laba bersih – Dividen untuk saham preferen + Dividen untuk saham preferen yang dapat dikonversi) / (Rata-rata tertimbang jumlah saham beredar + Saham biasa baru yang diterbitkan setelah konversi)

= (Rp5.000.000 – Rp50.000 + Rp50.000) / (1.000.000 + 100.000)

= Rp4,55

Berikut cara penghitungan EPS encer. Meskipun formulanya lebih kompleks daripada EPS biasa, sebenarnya cukup mudah digunakan. Baik formula EPS reguler maupun formula EPS encer sama-sama penting untuk segera mengetahui nilai pengembalian perusahaan yang ingin Anda investasikan.

Bagaimana cara menghitung dividen per lembar saham

Dividen per saham atau DPS adalah sistem pembagian keuntungan perusahaan kepada pemegang saham berdasarkan jumlah saham yang dimiliki. Definisi lain dari DPS adalah dividen kepada pemegang saham, dihitung dari jumlah saham yang dimiliki pada saat pembagian. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa DPS adalah hak pemegang saham atas saham yang dimilikinya dalam suatu perusahaan.

Distribusi DPS akan mengurangi laba ditahan dan likuiditas yang tersedia bagi perusahaan, tetapi mendistribusikan keuntungan kepada pemegang saham sebenarnya adalah tujuan utama perusahaan. Selain DPS, istilah lain yang juga digunakan dalam perhitungan dividen adalah price-to-earnings ratio, yaitu perbandingan harga saham perusahaan terhadap laba per saham perusahaan.

Sebelum membahas cara menghitung DPS, ada baiknya mengetahui beberapa jenis dividen. Ada 5 jenis dividen yang dibayarkan oleh perusahaan, antara lain:

1.dividen tunai

Dividen tunai adalah metode yang paling umum untuk berbagi keuntungan perusahaan. Dividen tersebut dibayarkan secara tunai dan dikenakan pajak pada tahun saat dividen tersebut diterbitkan. Perusahaan publik biasanya membayar dividen ini secara berkala dua sampai empat kali setahun dan dividen ini dikenakan pajak sesuai dengan aturan yang berlaku pada saat dividen diterbitkan.

2.dividen saham

Sementara itu, dividen saham adalah dividen yang cukup umum dan dibayarkan dalam bentuk saham tambahan. Biasanya dividen ini dihitung berdasarkan proporsi jumlah saham yang dimiliki oleh para pemegang saham.

Cara jenis ini lebih mirip stock split karena dilakukan dengan cara menambah jumlah saham dan mengurangi nilai setiap saham agar kapitalisasi pasar tidak berubah. Dengan metode ini, pemegang saham akan menerima lebih banyak saham setelah menerima dividen jenis ini.

3.Dividen likuidasi

Selain itu, dividen likuidasi adalah dividen yang dibayarkan sebagai bentuk pengembalian ekuitas. Umumnya, jenis dividen ini diterapkan jika perusahaan akan bangkrut. Perusahaan akan mengeluarkan dividen likuidasi jika masih memiliki sisa aset atau aset.

pembagian naskah

Script dividen adalah dividen yang dibayarkan dalam bentuk perjanjian utang. Perusahaan akan membayarkan dividen ini pada waktu dan jumlah yang telah ditentukan sesuai dengan perjanjian pinjaman yang telah disepakati. Kewajiban ini juga akan menimbulkan bunga sampai uang itu dibayarkan kepada pemegang saham. Jenis dividen script digunakan karena ketersediaan kas perusahaan akan segera habis, yang akan menyebabkan perusahaan memiliki hutang jangka pendek kepada pemegang surat.

4.dividen real estat

Akhirnya, jenis dividen ini dibayarkan dalam bentuk aset. Pembagian dividen dengan cara ini jarang dilakukan karena cukup sulit untuk dihitung. Biasanya, perusahaan yang membagikan dividen real estat disebabkan oleh fakta bahwa kas perusahaan telah digunakan untuk berinvestasi di bidang atau perusahaan lain.

Setelah memahami macam-macam dividen, berikut adalah cara lengkap menghitung DPS yang bisa dilakukan dengan menggunakan rumus yang sudah ditentukan. Rumus DPS yang sama adalah:

Dividen per saham (DPS) = Total dividen yang dibayarkan / Jumlah saham

Jumlah dividen yang dibayarkan hanya memiliki rumus:

Rasio antara laba bersih x pembayaran dividen

Pada umumnya besaran payout ratio ditentukan oleh Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) berdasarkan data dari laporan keuangan yang ada. Untuk memudahkan dalam memahami dan menghitung, berikut adalah contoh perhitungan DPSnya.

Berdasarkan hasil rapat pemegang saham, PT. XYZ mengklaim laba bersihnya sebesar Rp1.000.000.000 dan telah menetapkan tingkat pembayaran dividen sebesar 20%. saham PT. XYZ beredar adalah 1.000.000 saham. Berapa dividen per saham (DPS) PT XYZ?

Rekomendasi:  Catat 15 Rasio Keuangan Saham Penting yang harus Dipahami Pemula

Cara menghitung DPS menggunakan rumus DPS diatas adalah :

Tentukan jumlah dividen yang dibayarkan di muka:

Rp1.000.000.000 x 20% = Rp200.000.000

Jadi hitung saja DPSnya:

DPS = Rp 200.000.000 / 1.000.000 saham

DPS = 200 rupee per saham

Dengan demikian dividen per saham (DPS) PT. XYZ adalah Rp 200 per saham.

pertanyaan seputar investasi Saham

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering dikhawatirkan oleh investor pemula. Untuk detail lebih lanjut tentang solusi dan dunia tindakan, Anda perlu mendengarkan dan memahami jawaban di bawah ini.

1 Lembar Saham Berapa Lot?

Mengacu pada aturan BEI, 1 lot = 100 saham. Jadi ketika Anda ingin membeli saham, Anda perlu membeli atau menjual 100 lembar saham atau 1 lot saham.

Sebelumnya, dalam dunia investasi di Indonesia, 1 lot saham sama dengan 500 lembar saham. Namun, pada 6 Januari 2014, unit perdagangan saham memiliki aturan baru, di mana BEI telah menetapkan satu lot saham sama dengan 100 saham.

Hal ini dilakukan agar pasar saham tidak selalu dikuasai oleh perusahaan besar atau orang yang hanya memiliki uang. Investor dengan modal terbatas, seperti karyawan swasta, pengusaha kecil, mahasiswa dan ibu rumah tangga, juga dapat berpartisipasi dalam berinvestasi di saham.

Misalnya, rencana membeli saham X dengan harga Rp 7.500 per saham. Jadi rumusnya adalah Rp 7500 x 100 lembar = Rp 750.000. Artinya untuk membeli saham X, Anda harus membayar minimal 1 lot sebesar Rp 750.000.

Bagaimana cara menentukan harga saham yang ideal?

Sebenarnya, ada banyak rumus yang digunakan investor untuk menentukan nilai harga suatu saham. Salah satu metode penilaian yang populer dan tidak terlalu rumit untuk mengukur harga atau rendahnya suatu saham adalah rasio profitabilitas (PER) atau rasio harga saham terhadap laba bersih emiten.

Sederhananya, semakin tinggi atau tinggi nilai P/E maka harga saham emiten akan semakin mahal dan semakin rendah rasionya maka akan semakin murah. PER yang rendah menunjukkan bahwa harga saham masih rendah, memberikan peluang kenaikan harga saham di masa yang akan datang.

Sebaliknya, P/E yang tinggi sering dikaitkan dengan saham yang cukup mahal, sehingga sulit untuk ditelusuri kembali dan akhirnya berpeluang untuk kembali ke nilai fundamentalnya. Secara matematis, rumus yang berlaku umum untuk menghitung PER adalah harga saham dibagi dengan earning per share (EPS) atau laba per saham. EPS diperoleh dari laba bersih dibagi jumlah saham beredar. Hasil dari rumus ini adalah kebenaran mutlak.

Namun, investor juga dapat melihat valuasi P/E dari sudut pandang yang berlawanan, artinya P/E yang tinggi menunjukkan ekspektasi pasar terhadap saham yang bersangkutan. Namun, cara ini menjadi kebenaran yang relatif, tergantung dari sudut pandang masing-masing investor.

Tidak hanya P/E, ada juga cara sederhana lainnya yaitu Price to Book Value (PBV) atau perbandingan harga saham dengan nilai buku. Pengikut model ini cenderung berpikir bahwa PER cenderung berubah drastis karena dihitung berdasarkan laba bersih perusahaan selama periode tertentu. Seperti diketahui, laba sering berubah tidak hanya karena pengelolaan perusahaan. Namun, tidak jarang laba naik turun karena faktor eksternal.

Untuk bagiannya, PBV dihitung dengan membagi harga pasar saham dengan nilai buku per saham. Nilai buku per saham dapat dihitung dengan membagi total modal dengan jumlah saham yang beredar. Jika menggunakan metode PBV, semakin rendah indeks, semakin murah harga sahamnya. Saat menggunakan metode penilaian ini, pastikan untuk membandingkan dengan emiten yang beroperasi di industri serupa. Berikut rumus PER dan PBV :

UNTUK

PER = harga saham per saham / EPS

EPS = laba bersih / jumlah saham yang beredar

GVP

PBV = Harga saham per saham / Nilai buku per saham (BVPS)

VBPS = Total ekuitas / jumlah saham beredar

Apa Itu Nilai Buku Per Lembar Saham?

Nilai tercatat atau nilai tercatat adalah nilai suatu aset atau kelompok aset dikurangi dengan jumlah penyusutan yang dibebankan selama umur aset tersebut. Jumlah tercatat aset selama periode tertentu mungkin berbeda dari perusahaan ke perusahaan. Hal ini terjadi karena nilai tercatat suatu aset dipengaruhi oleh metode penyusutan yang digunakan oleh perusahaan.

Sedangkan nilai buku saham adalah sejumlah rupiah yang dimiliki oleh setiap lembar saham dalam modal perseroan. Nilai tercatat ini adalah jumlah yang akan dibayarkan kepada pemegang saham pada saat likuidasi perusahaan, jika aset dapat dijual pada nilai tercatatnya.

  • Bagaimana cara menghitung nilai buku?
    Nilai buku per saham diperoleh dari Total Modal PT dibagi dengan jumlah saham yang beredar. Jika saham-saham yang beredar terdiri dari saham biasa dan saham prioritas, maka kepemilikan saham dalam modal yang sesuai dengan saham prioritas tersebut harus diperhitungkan terlebih dahulu. Sisa modal menjadi bagian dari modal saham.
    Nilai buku per saham prioritas adalah penyertaan saham prioritas dibagi dengan jumlah saham prioritas yang beredar. Nilai buku per saham biasa adalah sebaliknya penyertaan modal saham dibagi dengan jumlah saham biasa yang beredar.
  • Nilai buku per fungsi saham
    Nilai buku per saham atau book value per share sering digunakan untuk membandingkan nilai pasar per saham suatu perusahaan. Jika nilai BVPS perusahaan lebih besar dari nilai pasar per saham, maka saham tersebut “tersusut” atau “murah”, yang berarti saham tersebut diperdagangkan pada harga di bawah harga yang ditentukan pasar. Namun jika nilai BVPS perusahaan lebih rendah dari nilai pasar per saham, maka dapat dikatakan saham perusahaan tersebut dinilai terlalu tinggi atau “overvalued” atau harga saham lebih tinggi dari harga yang ditentukan pasar. .
    Oleh karena itu, nilai buku per saham atau BVPS dapat menentukan apakah saham suatu perusahaan telah “overvalued” atau masih “depresiasi”. Hal ini tentunya dapat membantu investor untuk memutuskan apakah akan membeli saham tertentu atau tidak.

Selain saham, jika Anda sedang mencari produk investasi yang aman, Anda bisa mempertimbangkan asuransi unit bond. Juga di produk Unit Link, Anda tidak hanya mendapatkan mekanisme investasi, tetapi juga jaminan asuransi. Beberapa perusahaan asuransi juga telah menyediakan produk drive bond yang Anda cari.

 

 

qoala.app