katadata.co.id

Cara sederhana untuk menganalisis data Laba dan Rugi untuk Investasi Saham

Laporan laba rugi sangat penting untuk memahami investor ekuitas karena menggambarkan kinerja perusahaan. Bagaimana cara mudah menganalisa laporan laba rugi khususnya bagi pemula? Kami akan membahas isi laporan, komponen penting dan rasio profitabilitas.

Laporan laba rugi menunjukkan bagaimana suatu perusahaan dapat memperoleh laba atau rugi dalam suatu periode tertentu, merinci komponen laba rugi penjualan, biaya produksi, biaya operasi dan biaya lainnya (bunga, kerugian kurs), sehingga kinerja keuangan perusahaan dapat dianalisis.

Dalam berinvestasi saham kita perlu menganalisis kinerja perusahaan. Yang pertama adalah dengan melihat laporan laba rugi di neraca.

Apa itu laporan laba rugi?

Laporan laba rugi adalah bagian dari neraca perusahaan yang menunjukkan kinerja perusahaan, terutama dalam hal laba atau rugi, selama periode tertentu.

Jika kita ingin melihat untung atau rugi suatu perusahaan, lihatlah laporan laba rugi.

Laporan tersebut dilaporkan setiap triwulan dan ditutup dengan laporan untuk periode satu tahun anggaran.

Analisis laporan laba rugi

Laporkan komponen yang perlu dianalisis.

a.penjualan

Penjualan tercantum di baris pertama laporan laba rugi. Hal ini menunjukkan pentingnya penjualan dalam kinerja perusahaan.

Dari nilai penjualan kita bisa mendapatkan gambaran tentang kegiatan perusahaan. Naik, stagnan atau mundur.

Tren penjualan beberapa tahun terakhir menunjukkan apakah produk atau jasa yang dihasilkan laris atau tidak. Berapa banyak untuk mengolah dan apakah itu dapat terus tumbuh.

Nilai penjualan yang dilaporkan merupakan hasil dari harga dan volume penjualan. Anda dapat melihat sumber kenaikan penjualan berdasarkan harga atau kuantitas.

Dalam laporan tersebut, kita dapat melihat rincian volume penjualan, yang kemudian dapat kita hitung harga rata-ratanya.

Konsistensi pertumbuhan penjualan itu penting. Kita dapat menganalisis apakah perusahaan mampu meningkatkan volume penjualan dan mempertahankan harga jual produknya.

Kemampuan untuk terus menaikkan harga dari tahun ke tahun menunjukkan bahwa perusahaan memiliki kekuatan pasar yang kuat dan merek yang kuat. Sementara itu, peningkatan volume menunjukkan bahwa produk yang dijual disukai oleh pasar.

Namun, kenaikan volume dengan harga yang lebih rendah, kita harus melihat apakah itu menunjukkan bahwa persaingan di pasar semakin ketat. Perusahaan kehilangan pasarnya, sehingga harus memangkas harga.

Selain itu, Anda perlu mengetahui apakah peningkatan penjualan tersebut berasal dari pertumbuhan organik karena alasan bisnis yang ada atau non-organik seperti akuisisi perusahaan lain. Akuisisi jelas dapat menambah penjualan dengan cepat, tetapi mereka harus dikaitkan dengan komponen lain, seperti biaya dan margin, karena biaya pembelian.

b. Biaya Produksi (Harga Pokok Penjualan – HPP)

Setelah penjualan, baris berikutnya dalam laporan laba rugi adalah biaya produksi yang dikenal sebagai HPP. o biaya penjualan (COGS).

HPP atau HPP adalah semua biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk menghasilkan barang atau jasa.

Singkatnya, itu adalah biaya produksi barang dan jasa yang dicatat dalam penjualan.

Biaya produksi ini penting karena menunjukkan seberapa efisien proses manufaktur suatu perusahaan dalam menghasilkan produk. Semakin rendah rasio biaya produksi terhadap penjualan, semakin baik dan sebaliknya.

Dari tren penjualan dan biaya HPP, kita bisa mempelajari model bisnis perusahaan. Apakah terjangkau atau efektif?

Peningkatan penjualan yang lebih cepat daripada peningkatan biaya HPP menunjukkan efisiensi dan sebaliknya.

Rekomendasi:  Pemahaman Pemegang Investasi: Kunci Sukses dalam Berinvestasi

Misalnya, di perusahaan teknologi, seperti Microsoft atau Apple, penjualan telah meningkat jauh melampaui peningkatan COGS karena sifat bisnis mereka yang sangat efisien. Akibatnya, total laba atau total laba yang direalisasikan meningkat secara signifikan.

c. Laba kotor (margin kotor)

Penjualan dikurangi harga pokok penjualan akan menghasilkan laba kotor atau margin kotor.

Margin kotor adalah indikator pertama di baris atas yang dapat menunjukkan seberapa baik kinerja perusahaan.

Perusahaan dengan margin kotor tinggi dan konsisten mempertahankannya menunjukkan bahwa perusahaan adalah pemimpin pasar yang menetapkan harga. Saya adalah penentu harga, bukan penerima harga.

Sementara itu, perusahaan dengan margin kotor yang turun menimbulkan keraguan tentang kekuatan pasar perusahaan yang menurun.

Perusahaan dengan merek yang kuat biasanya memiliki margin kotor yang tinggi. Di sisi lain, perusahaan dengan margin kotor yang rendah menunjukkan bahwa ada persaingan yang ketat di pasar, sehingga perusahaan harus memotong harga untuk mendapatkan penjualan dan pangsa pasar, suka atau tidak suka.

Tidak hanya melalui harga yang lebih rendah, tetapi banyak perusahaan juga mampu mempertahankan margin kotor melalui efisiensi. Harga tetap, tetapi proses manufaktur dan rantai pasokan dapat dibuat lebih efisien dengan bantuan teknologi.

Perusahaan teknologi, seperti Facebook dan Google, memiliki margin kotor yang sangat tinggi, lebih dari 50% karena biaya produksi yang relatif rendah untuk mereplikasi produk mereka.

Perusahaan dengan merek yang kuat, seperti merek mewah, memiliki margin kotor yang tinggi. Hal ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menetapkan harga.

d. Biaya operasional

Setelah produksi barang, perusahaan harus melakukan serangkaian kegiatan operasional, di luar proses produksi, seperti pemasaran, promosi, manajemen dan lain-lain.

Biaya ini termasuk dalam biaya operasional.

Biaya operasional merupakan bagian penting untuk dipertimbangkan karena dapat menyerap banyak biaya yang akan mengurangi keuntungan Anda di kemudian hari.

Bisnis dapat mencapai penjualan tinggi dan biaya produk rendah, tetapi akan sia-sia jika biaya pemasaran tinggi. Penjualan yang lebih tinggi belum tentu menghasilkan keuntungan jika tidak diimbangi dengan efisiensi dalam operasional perusahaan.

Biaya operasional menunjukkan seberapa efisien sebuah perusahaan dijalankan. Seberapa efektif kampanye penjualan, misalnya, dalam mencapai penjualan versus biaya.

Bisnis yang baik akan memiliki biaya operasional yang dijaga pada tingkat persentase tertentu dari nilai penjualan. Secara absolut, biaya operasional meningkat karena peningkatan penjualan, tetapi secara relatif nilainya stabil atau bahkan menurun.

E. Biaya lainnya

Karena namanya biaya lain, bukan berarti komponen ini tidak penting. Biaya-biaya lain ini bisa sangat signifikan.

Karena dalam biaya lain ada unsur bunga pinjaman.

Perusahaan yang memiliki hutang dan membayar bunga, pembayaran bunga dicatat dalam beban lain-lain.

Mungkin saja sebuah perusahaan memiliki laba operasi yang baik dan tinggi, tetapi karena semua perdagangan dikurangkan dari hutang, ini menyebabkan beban bunga yang besar. Akibatnya, laba usaha tergerus dan ia tak bisa meraup untung.

Perlu juga dicatat bahwa beban bunga ini hanya menunjukkan pembayaran bunga dan tidak termasuk pembayaran pokok. Membayar bunga saja sudah susah, apalagi membayar pokoknya.

Di sisi lain, kita juga bisa melihat perusahaan yang tidak memiliki komponen bunga pasif. Beban bunga adalah nol.

Rekomendasi:  Catat nih !Bagaimana menghindari Penipuan NFT

Ini berarti bahwa perusahaan hidup bebas hutang. Hal ini menunjukkan bahwa sumber daya keuangan perusahaan baik karena dapat hidup dari kegiatan operasional tanpa perlu bantuan keuangan dari orang lain.

Komponen lain dari biaya lain adalah selisih kurs. Perusahaan dengan kewajiban dalam mata uang asing akan terpengaruh oleh fluktuasi nilai tukar dan keuntungan dan kerugian mereka dicatat di sini.

f. Laba Sebelum Pajak

Setelah semua pengeluaran dan pendapatan diperhitungkan, mari kita mencari untung. Tapi sebelum untung adalah membayar pajak.

Pajak harus dibayarkan kepada negara. Ini adalah posisi laba sebelum pajak.

g. Laba bersih

Laba bersih adalah bagian bawah laporan laba rugi. Ini adalah keuntungan yang bisa dinikmati pemegang saham.

Bagi pemegang saham, indikator penting adalah EPS (earning per share), atau laba per saham. Ini dihitung dengan membagi laba bersih dengan jumlah saham.

EPS digunakan untuk analisis saham, seperti perhitungan price-to-earning ratio (PER), yang digunakan untuk mengevaluasi harga saham murah atau mahal.

Kinerja dan pertumbuhan EPS dari tahun ke tahun menunjukkan kinerja perusahaan. Apakah kinerjanya baik atau buruk?

Kita dapat membandingkan harga saham pembelian dengan EPS saat ini dan EPS saat ini. Berapa hasil dividen (membandingkan harga saham pada saat pembelian dan EPS pada saat itu) dari investasi tersebut dapat menjadi perkiraan, terlepas dari apakah itu investasi yang menguntungkan atau tidak.

Dalam jangka panjang, harga saham akan berjalan seiring dengan pertumbuhan EPS. Nilai yang dapat diberikan manajemen perusahaan kepada pemegang saham tercermin dalam EPS.

Pertumbuhan EPS yang terus berlanjut menjadi pendorong utama yang menentukan arah harga saham ke depan.

Rasio profitabilitas

Untuk menyempurnakan analisis dan mendapatkan wawasan dari laporan laba rugi, analisis dilakukan dengan menggunakan rasio. Ini disebut rasio profitabilitas untuk laporan laba rugi.

1. Rasio Net Profit Margin (NPM)

Margin laba bersih adalah ukuran laba dengan membandingkan laba setelah bunga dan pajak dengan penjualan bersih. Secara sederhana, hasil perhitungan margin laba bersih mencerminkan persentase kemampuan perusahaan dalam memperoleh keuntungan dari setiap penjualan yang terjadi.

Margin laba bersih, khususnya, dapat membantu menganalisis dampak biaya operasional dan rencana penetapan harga pada kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba.

Rumus yang dapat digunakan untuk menghitung margin laba bersih adalah sebagai berikut:

Margin laba bersih (NPM) = (laba bersih / penjualan) x 100%

Standar yang berlaku umum untuk margin laba bersih adalah

  • rasio margin rendah 5%,
  • rasio margin sehat 10%,
  • Rasio margin tinggi 20%.

Selain itu, kriteria yang tepat dari margin laba bersih untuk setiap perusahaan sebenarnya adalah kriteria yang menunjukkan rata-rata untuk setiap sektor.

2. Rasio Return on Assets (ROA)

Pengembalian aset menunjukkan berapa banyak laba bersih yang dapat diperoleh perusahaan dari kepemilikan penuh atas asetnya.

Rumus yang dapat digunakan untuk menghitung ROA (Return on Assets) adalah sebagai berikut:

Return on equity (ROA) = (laba bersih / total ekuitas) x 100%

Peningkatan pengembalian aset dari waktu ke waktu menunjukkan bahwa perusahaan telah berhasil menghasilkan keuntungan dari setiap rupiah yang diinvestasikan dalam bisnisnya.

Rekomendasi:  Mengapa Investasi Merupakan Salah Satu Pilihan yang Bijak bagi Anda

Sebaliknya, rasio pengembalian aset yang rendah dapat menunjukkan bahwa perusahaan gagal meningkatkan laba, yang dalam hal ini mungkin disebabkan oleh salah satu alasan untuk berinvestasi secara berlebihan pada aset.

Pengembalian aset yang menunjukkan tanda positif diyakini setidaknya di atas 5%, sedangkan pengembalian aset di atas 20% dianggap sangat baik.

3. Rasio Return on Investment (ROI)

Return on Investment atau yang dikenal dengan Return On Investment (ROI) adalah rasio yang menunjukkan tingkat pengembalian atau return atas modal yang ditanamkan oleh suatu perusahaan.

ROI dapat menjadi indikator untuk mengukur efektivitas manajemen perusahaan dalam kegiatan investasinya.

Pengembalian investasi mengevaluasi jumlah keuntungan yang diperoleh dengan membandingkannya dengan total investasi. Rumus yang dapat digunakan untuk menghitung return on investment (ROI) adalah sebagai berikut:

Pengembalian Investasi (ROI) = ((Pendapatan Investasi – Biaya Investasi) / Biaya Investasi) x 100%

Karena pengembalian investasi adalah jenis pengembalian ekuitas, rasio ini menunjukkan tingkat kemampuan perusahaan untuk mengkompensasi penyedia dana jangka panjang, serta untuk memperoleh pembiayaan di masa depan.

Laporan ini dinilai paling efektif untuk mengukur kekuatan keuangan jangka panjang dan tingkat solvabilitas perusahaan karena secara efektif dapat menunjukkan pengembalian modal dari dua perspektif sumber pendanaan yang berbeda secara bersamaan, yaitu kreditur dan pemegang saham.

Semakin besar tingkat pengembalian investasi maka semakin besar pula keuntungan perusahaan di mata investor.

Menurut standar tradisional yang diterapkan di perusahaan, persentase pengembalian investasi tahunan antara 7% dan 10% sudah menunjukkan bahwa perusahaan cukup layak untuk menjadi pilihan investasi di pasar saham.

4. Rasio Return on Equity (ROE)

Return on equity (ROE), atau return on equity, atau return on equity, adalah rasio yang membandingkan nilai laba bersih setelah pajak dengan ekuitas perusahaan.

Rumus yang dapat digunakan untuk menghitung return on equity (ROI) adalah sebagai berikut:

Return on equity (ROI) = (laba bersih/ekuitas) x 100%

Return on equity yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan mampu meningkatkan keuntungannya tanpa memerlukan alokasi modal eksternal yang besar.

Selain itu, peningkatan return on equity juga menunjukkan bahwa manajemen perusahaan telah berhasil melakukan efisiensi dengan saham yang tersedia.

Secara umum diyakini bahwa perusahaan dengan pengembalian ekuitas 15% hingga 20% menunjukkan harga saham dan efisiensi manajemen yang cukup baik.

5. Rasio Laba per Saham (EPS).

Rasio laba per saham (earning per share) atau disebut juga rasio nilai buku adalah rasio yang mengukur keberhasilan manajemen dalam menghasilkan keuntungan bagi pemegang sahamnya.

Singkatnya, EPS menunjukkan berapa banyak keuntungan yang dapat diperoleh perusahaan dari setiap sahamnya.

Rumus yang dapat digunakan untuk menghitung laba per saham (EPS) adalah sebagai berikut:

Laba per saham (EPS) = Dividen atas saham biasa / saham biasa yang beredar

atau

Laba per saham (EPS) = (laba bersih – dividen saham preferen) / (rata-rata sisa saham biasa)

Semakin tinggi laba per saham perusahaan, maka semakin tinggi pula nilai sahamnya di mata investor. Namun, dalam hal akurasi, laba per saham merupakan indikator kinerja perusahaan yang buruk karena kemungkinan akan terpengaruh oleh tindakan jangka pendek.

 

 

 

 

duwitmu.com