Panasonic akan mulai memproduksi Baterai Tesla next-gen pada tahun 2023
fossbytes.com

Panasonic akan mulai memproduksi Baterai Tesla next-gen pada tahun 2023

Panasonic akan mulai memproduksi secara massal baterai lithium-ion generasi berikutnya untuk Baterai Tesla dengan kapasitas daya lima kali lipat dari model yang ada mulai tahun 2023, menurut sebuah laporan oleh Nikkei Asia. Meskipun baterai dibuat terutama untuk Tesla, seorang eksekutif Panasonic tidak menutup kemungkinan memasoknya ke perusahaan lain dalam sebuah wawancara pada bulan November. Baterai baru menjanjikan untuk meningkatkan jangkauan mobil listrik dan membuatnya lebih terjangkau untuk diproduksi dan dijual.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis kepada Reuters, Panasonic menolak untuk mengkonfirmasi laporan Nikkei. “Kami sedang mencari berbagai opsi untuk produksi massal, termasuk jalur produksi uji yang kami siapkan tahun ini,” kata perusahaan itu. “Namun, kami tidak memiliki apa pun untuk diumumkan saat ini.”

Nikkei melaporkan bahwa baterai yang lebih besar dan berkapasitas lebih tinggi, yang dikenal sebagai sel baterai 4680 karena berukuran 46mm x 80mm, dapat meningkatkan jangkauan EV sekitar 20 persen, sementara Tesla sendiri telah menyebutkan peningkatan jangkauan sebesar 16 persen. Mereka dapat menggunakan mobil seperti Model S andalan mereka dan meningkatkan jangkauannya dari 650km (sekitar 404 mil) menjadi 750km (sekitar 465 mil), menurut Nikkei. Panasonic dilaporkan memperluas pabriknya di Wakayama, Jepang untuk memproduksi baterai baru secara massal, sebelumnya mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa produksi uji coba akan dimulai pada Maret 2022.

Tesla merinci sel baterai generasi berikutnya pada acara profil tinggi pada September 2020. Selain peningkatan kapasitas penyimpanan, CEO perusahaan Elon Musk mengatakan sel enam kali lebih kuat dan mengurangi biaya per kWh sebesar 14 persen (baterai diperkirakan untuk memperhitungkan 30 persen dari biaya kendaraan listrik). Harga yang lebih rendah dan jangkauan yang lebih baik adalah jenis perbaikan yang merupakan kunci untuk membuat mobil listrik lebih diminati, seperti yang ditunjukkan Nikkei.

Rekomendasi:  7 Fitur tersembunyi yang dapat Anda lakukan dengan Windows 11

Fokus acara Tesla 2020 adalah pada upaya perusahaan untuk memproduksi baterai di rumah, untuk mengurangi potensi pemadaman karena outsourcing seperti Panasonic. Namun dalam serangkaian tweet yang diposting sebelum acara, Musk mengatakan perusahaan akan terus membeli baterai dari perusahaan lain. “Kami bermaksud untuk meningkatkan, bukan mengurangi, pembelian sel baterai dari Panasonic, LG dan CATL,” tweet Musk, menambahkan bahwa Tesla tidak mungkin mencapai produksi sel volume tinggi hingga 2022.

Selama panggilan pendapatan terbaru, Musk menegaskan kembali bahwa ia mengharapkan 4.680 sel Tesla untuk memulai produksi in-house pada tahun 2022, dengan kendaraan pertama yang dilengkapi dengan sel ini akan dikirim pada tahun yang sama. Dalam panggilan pendapatan April 2021, Musk mengindikasikan perusahaan itu 12 hingga 18 bulan lagi dari produksi massal sel-sel baru. Namun, pada bulan Juli, ia memperingatkan bahwa “produksi prototipe itu mudah, tetapi produksi volume tinggi itu sulit,” catat WSJ.

Status sel baterai baru Tesla kemungkinan akan disebutkan pada panggilan pendapatan perusahaan berikutnya pada hari Rabu, 26 Januari, ketika Musk juga mengatakan dia akan membagikan “pembaruan peta jalan produk resmi” untuk Cybertruck menyusul laporan penundaannya. sampai awal 2023..

 

 

 

 

theverge.com