Berikut Tren Pemasaran terbaik pada tahun 2022
etechnologytrends.com

Berikut Tren Pemasaran terbaik pada tahun 2022

Lanskap pemasaran digital sangat dinamis dan dikenal berkembang pesat. Pembatasan karena COVID-19 dan peraturan privasi baru telah menyebabkan merek dan pengiklan mengevaluasi kembali beberapa strategi dan saluran tradisional mereka untuk penempatan iklan yang lebih baik.

Jadi, dengan begitu banyak ketidakpastian, apa yang diharapkan pada tahun 2022?

Pemasaran influencer menjadi lebih inklusif dan berdasarkan data

Business Wire mengungkapkan bahwa konsumen sekarang lebih mempercayai influencer daripada merek: Jarak sosial telah memaksa pengguna media sosial untuk terlibat dengan influencer ke tingkat yang lebih besar daripada sebelum pembatasan pandemi diberlakukan.

Khususnya, lebih dari separuh Gen Z dan milenium mempertimbangkan pandangan influencer media sosial ketika membuat semacam keputusan pembelian. Ini membuat pemasaran influencer sangat relevan untuk menargetkan demografi ini.

Tidak mengherankan, sebagian besar influencer menganggap diri mereka pengusaha akhir-akhir ini. Apa yang disebut “ekonomi pembuat konten” telah muncul, membanggakan lebih dari 50 juta pembuat konten independen dan mencapai angka investasi $ 1,3 miliar pada tahun 2021.

Yang mengatakan, ada indikasi yang jelas bahwa pemasaran influencer menjadi lebih profesional: karena lebih banyak duta merek melihatnya sebagai pekerjaan nyata, mereka menjadi lebih selektif dan berhati-hati tentang produk yang mereka promosikan.

www.webfx.com

Kebanyakan influencer saat ini didorong oleh inklusi. Konsumen dengan cermat mengikuti pemimpin opini dan merek untuk melihat apakah mereka mewujudkan budaya yang beragam dan inklusif, menurut Forbes.

Kampanye pemasaran seperti #ShareTheMicNow yang berisi pesan inklusif menarik banyak minat dan mendapatkan tempat. Perusahaan yang mengharapkan kolaborasi yang sukses dengan influencer mutlak perlu mengembangkan merek inklusif mereka.

Pemasaran influencer media sosial semakin matang sebagai saluran periklanan yang efektif untuk menargetkan demografis tertentu. Menemukan influencer yang tepat dan mengukur ROI masih bisa menjadi masalah, sehingga pendekatan berbasis data dapat diperkenalkan di tahun-tahun mendatang.

Pemasaran seluler akan melihat munculnya belanja sosial

Orang akan berharap untuk melihat sedikit penurunan dalam penggunaan perangkat seluler karena wabah pandemi – lagi pula, orang memiliki lebih banyak perangkat yang tersedia di rumah. Namun, statistik terbaru menunjukkan bahwa ini belum tentu demikian: 70% pengguna yang disurvei mengatakan mereka menggunakan perangkat seluler lebih dari sebelumnya.

Harapan untuk pengalaman perdagangan seluler tanpa kerumitan lebih tinggi dari sebelumnya. Pengalaman belanja tanpa gesekan dan tanpa kontak di media sosial diharapkan segera mengubah aturan main.

Salah satu kemungkinan perkembangan tren ini adalah munculnya aplikasi BNPL seperti Klarna. Pada saat yang sama, merek seperti Walmart dan Kroger telah memperkenalkan aplikasi BOPIS mereka; selain itu, Kroger telah mengalami peningkatan penjualan sebesar 92%.

Rekomendasi:  Indikasi Penyakit Ginjal serta Metode Mencegahnya Yuk Simak

Aspek 5G membuka kemungkinan lebih lanjut dalam hal pemasaran seluler. Sebagai permulaan, perdagangan langsung mendapatkan momentum, dengan China memimpin di sini. Taobao Live Alibaba mengumpulkan total nilai transaksi $ 7,5 miliar yang mengejutkan hanya dalam 30 menit pada satu hari di tahun 2020.

www.mobilemarketingmagazine.com

Menurut TechCrunch, hampir 37% orang di China telah melakukan pembelian selama siaran langsung, dan industri ini diperkirakan akan menghasilkan $60 miliar pada tahun 2021. Menggabungkan pengalaman belanja instan dengan reaksi audiens melalui fungsi obrolan menghasilkan keterlibatan audiens yang lebih baik. .

Poin yang valid telah dibuat dengan belanja sosial dan tren ini akan terus berlanjut. Karena Walmart dan Facebook menyelenggarakan acara streaming langsung mereka tahun ini, dapat dipastikan bahwa perusahaan-perusahaan Barat akan mencari cara untuk bersaing dengan rekan-rekan mereka di China di masa depan.

Iklan Connected TV (CTV) akan mendominasi TV tradisional

Data menonton TV yang terhubung telah melampaui tingkat pra-COVID di tengah keraguan. Terlepas dari preferensi menonton streaming dan Over-The-Top (OTT) yang kuat yang telah terbentuk selama dekade terakhir, orang-orang mulai memanfaatkan CTV karena mereka menghabiskan lebih banyak waktu di rumah karena pembatasan COVID.

Namun, sektor CTV jauh dari homogen: Roku menempati urutan teratas, diikuti oleh Amazon, Samsung, Apple dan Vizio. Dengan distribusi jaringan seperti itu, Roku menjadi pilihan yang jelas untuk sebagian besar iklan terprogram (49%), dengan Amazon tidak jauh di belakang (9%).

Salah satu kemungkinan alasan pemirsa menunjukkan minat pada CTV adalah ketersediaan banyak layanan streaming dan hiburan yang muncul. Diluncurkan pada 2019, Disney + hanya menjangkau 54 juta pelanggan di seluruh dunia dalam waktu kurang dari setengah tahun. Apakah itu terdengar seperti banyak?

hongkiat.com

Ya, Netflix butuh beberapa tahun untuk mendapatkan hasil yang serupa. Sejak Disney bahkan mengalahkan perkiraan paling optimis, perusahaan mulai memproduksi 57 pertunjukan baru tahun ini.

Dengan 15% pemirsa AS yang membatalkan langganan kabel mereka tahun lalu (jumlah ini diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2021), CTV berada di jalur yang tepat untuk mendapatkan paparan pemirsa yang lebih signifikan. Streaming video tidak diragukan lagi sangat canggih, tetapi game menunjukkan potensi besar karena mencakup hampir 20% dari semua aplikasi di Amazon Fire TV dan Apple TV.

Rekomendasi:  5 tips untuk menggunakan cryptocurrency dalam bisnis kecil Anda

Iklan TV yang terhubung terbukti lebih efektif daripada iklan TV tradisional, dengan pemirsa CTV 42% lebih mungkin untuk membeli produk yang diiklankan karena iklan CTV.

Fakta bahwa hampir 15% dari pemirsa AS membatalkan langganan kabel mereka tahun lalu dan diproyeksikan untuk melakukan dua kali lipat pada tahun 2021 dengan jelas menggambarkan potensi pasar secara keseluruhan.

Facebook masih raja. Snapchat akan menjadi terobosan?

Menurut Sprout, Facebook, Instagram, dan YouTube adalah tiga platform media teratas di mana konsumen lebih memilih untuk tetap terhubung dengan merek. Tetapi apakah mereka masih relevan karena TikTok tumbuh lebih cepat daripada jejaring sosial sebelumnya?

Facebook tetap menjadi jejaring sosial terbesar di planet ini. Meskipun penurunan organik yang stabil selama bertahun-tahun, jaringan masih memiliki biaya per seribu (CPM) yang relatif rendah sebesar $ 7,19, dibandingkan dengan rekan-rekannya.

Facebook akan terus menempati tempat khusus di setiap perangkat pemasar, meskipun pembaruan iOS 14 kemungkinan akan memaksa pemasar untuk mempertimbangkan mengalokasikan anggaran iklan mereka di tempat lain.

Snapchat menunjukkan beberapa tanda pertumbuhan yang agak miring: jumlah pengguna Snapchat di AS saja melebihi jumlah gabungan pengguna di Inggris, Prancis, India, dan Meksiko.

hongkiat.com

Rata-rata pengguna Snapchat berusia antara 15 dan 25 tahun dan baru-baru ini membuat langkah untuk memberdayakan pengguna Gen Z dengan menambahkan fitur AR dan game Snap ke platform. Ini kemungkinan pertama kalinya Snapchat diharapkan membawa persaingan ketat ke Instagram pada tahun 2022.

Meskipun Twitch umumnya dianggap sebagai platform streaming, Twitch memang berbagi beberapa fitur jejaring sosial, seperti obrolan streaming. Sementara video langsung adalah salah satu format konten yang paling berharga, Twitch, yang awalnya populer di kalangan pemirsa yang berorientasi pada esports, kini memiliki hampir semua jenis konten untuk ditawarkan kepada 44 juta pengguna Gen Z, termasuk musik, gaya hidup, dan bahkan memasak.

Pemosisian produk akan menjadi terprogram

Menurut audiens berorientasi esports, yang sekarang memiliki hampir semua jenis konten untuk ditawarkan kepada Bloomberg, penempatan produk dalam video streaming akan melebihi $23 miliar pada tahun 2021. Apa yang membuat penempatan produk menjadi strategi periklanan yang efektif? Tidak seperti iklan biasa, iklan tersebut tidak dapat diabaikan atau dinonaktifkan; mereka tidak bisa dibedakan dari konten aslinya.

Sejumlah penelitian telah mengkonfirmasi bahwa penempatan produk meningkatkan kesadaran merek dan menciptakan sikap positif terhadap produk yang diiklankan. Namun, penempatan produk dapat menimbulkan konotasi negatif jika dibuat terlalu jelas – kehalusan adalah kuncinya di sini.

Rekomendasi:  Cara Nonton Tayangan Live Sepakbola dan Olahraga Dunia Gratis, Gak Pake Ribet, Download Aplikasi ini

Telah dipastikan bahwa kecenderungan terhadap produk tertentu sangat penting, terutama ketika pemirsa kekurangan informasi umum. Positioning produk harus dapat diukur sehingga pemasar dapat memprediksi ROI secara akurat.

Perubahan terbesar yang mungkin terjadi adalah pengenalan pendekatan terprogram untuk penempatan produk pada perangkat CTV dan OTT.

Saluran iklan yang sedang berkembang : Apa lagi yang akan ada di tahun 2022?

Pasar video game terdiri dari segmen seluler, komputer, dan konsol dengan pendapatan yang diharapkan sebesar $4,2 juta di seluruh dunia pada tahun 2021. Terlepas dari potensi pasar yang jelas, penerbit berhati-hati dalam mengintegrasikan iklan ke dalam video game .

Menurut Forbes, kegagalan untuk memberikan pengalaman iklan yang menarik dapat mengganggu proses game, yang dapat menimbulkan risiko kerusakan pada IP game bernilai tinggi.

Selain itu, teknologi virtual reality (VR) diperkirakan akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 32,75% antara tahun 2021 dan 2026 sementara AR. Industri game dan hiburan sepertinya merupakan pilihan alami untuk realitas virtual; sektor ritel kemungkinan akan menjadi salah satu pengadopsi awal AR, dengan 70% pelanggan menunjukkan kebutuhan akan pengalaman uji coba pra-pembelian. AR dan VR memiliki beberapa kemampuan periklanan untuk ditawarkan saat ini, tetapi kemungkinan akan ada waktu yang tepat untuk alat tersebut.

hongkiat.com

Akhirnya, pasar iklan audio telah ada sejak munculnya radio di awal abad ke-20. Pada tahun 2021, pasar ini sebagian besar terbatas pada streaming musik dan podcast, dengan volume pasar yang diharapkan sebesar $ 3,177 miliar.

Spotify baru-baru ini meluncurkan kampanye audio B2B pertamanya yang terbukti lebih menarik dan menarik daripada radio dan TV tradisional. Iklan audio menunjukkan tanda-tanda kedewasaan yang jelas dan merupakan alternatif yang layak untuk iklan radio.

Kesimpulannya

Pada tahun 2022, periklanan akan didorong oleh inklusi dan pengambilan keputusan yang lebih baik dengan beberapa peluang untuk menargetkan audiens milenial dan Gen Z.

Pada saat yang sama, pelanggan akan menuntut pengalaman berbelanja yang lebih mendalam, sementara pemasar akan lebih memperhatikan pembelian media terprogram. Facebook akan terus mendominasi jejaring sosial, tetapi Snapchat akan menawarkan sesuatu yang lain.

 

 

 

hongkiat.com