Bingung Pilih Investasi Obligasi atau Saham? Berikut penjelasanya...
misterexportir.com

Bingung Pilih Investasi Obligasi atau Saham? Berikut penjelasanya…

Untuk menjawab pertanyaan, mana yang lebih menguntungkan berinvestasi di obligasi atau berinvestasi di saham? Pertama-tama kita harus mengetahui sifat dari masing-masing instrumen investasi, dalam hal ini berarti berinvestasi melalui saham dan obligasi.

Ada banyak faktor yang menentukan untung ruginya suatu investasi, seperti berapa return atau pengembalian, seberapa besar risiko yang Anda ambil, jangka waktu yang tepat untuk berinvestasi, likuiditas dan masih banyak lagi.

Di antara sekian banyak sarana investasi, obligasi dan ekuitas sebenarnya merupakan dua sarana investasi utama yang banyak diminati investor. Karena kedua alat investasi ini memberikan jaminan dan keuntungan finansial di masa depan.

Sementara keduanya menjamin keuntungan yang maksimal, apa yang lebih menguntungkan untuk berinvestasi di obligasi atau saham? Ini adalah penjelasan singkat.

Definisi Obligasi dan saham

Obligasi adalah Surat hutang atau surat pinjaman yang diterbitkan oleh suatu perusahaan atau organisasi di mana pemegang obligasi memperoleh perjanjian pinjaman untuk uang, bunga atau kupon dan tanggal di mana utang harus dilunasi.

Obligasi merupakan salah satu sarana investasi yang menguntungkan ke depan karena sebagai pemegang obligasi Anda dijamin mendapatkan pelunasan pokok utang beserta bunga atau kuponnya.

Obligasi yang terkenal dan terpercaya saat ini adalah obligasi yang diterbitkan pemerintah. Jenis obligasi pemerintah yang terkenal adalah Obligasi Ritel Indonesia atau ORI.

Sedangkan saham adalah surat berharga yang membuktikan kepemilikan sebagian dari modal suatu perusahaan atau organisasi dan berhak menerima hak deviden dan manfaat lainnya berdasarkan jumlah modal disetor.

Ketika perusahaan atau organisasi berjalan dengan baik, kita sebagai pemegang saham akan menerima dividen yang dibayarkan setiap periode. Di sisi lain, ketika perusahaan berjalan salah, tentu kita juga mengambil risiko.

Rekomendasi:  Keuntungan dan Kerugian Investasi Emas yang Perlu Anda Tahu!

Sekarang, siapa pun bisa membeli saham melalui bursa. Di Indonesia sendiri, kita bisa membeli sejumlah saham melalui Bursa Efek Indonesia dengan menitipkan sejumlah dana kepada sebuah perusahaan sekuritas. Pembelian saham yang sama dihitung dalam lot, dimana satu lot sama dengan 100 saham.

Perbandingan imbal hasil obligasi dan saham

Keuntungan berupa imbal hasil atau return merupakan aspek terpenting sebagai pertimbangan investor untuk berinvestasi. Baik obligasi maupun saham, keduanya merupakan sarana investasi yang menjanjikan imbal hasil maksimal di masa depan.

Namun, ada pandangan yang berbeda tentang imbal hasil yang diperoleh melalui obligasi atau saham.

Obligasi tersebut akan menghasilkan imbal hasil berupa bunga atau kupon. Biasanya besaran bunga atau kupon yang diperoleh pada awal perjanjian ditentukan dalam perjanjian atau kewajiban. Kabar baiknya adalah kupon obligasi lebih stabil daripada sarana investasi lainnya.

Juga, jika Anda berinvestasi melalui ORI, Anda dapat berdagang di pasar sekunder. Dengan cara ini, kita memiliki kesempatan untuk memperoleh capital gain.

Namun, saham diyakini memiliki potensi untuk menghasilkan pengembalian tertinggi dibandingkan dengan sarana investasi lainnya, yang membuat banyak investor pemula merasa bebas untuk berinvestasi di saham.

Imbal hasil yang dihasilkan oleh saham tersebut berupa capital gain dan deviden. Karena kita akan mendapatkan keuntungan paling banyak ketika kita menjual saham saat harga saham sedang naik. Meskipun mungkin ada keuntungan modal pada obligasi, jumlah keuntungan modal pada saham sebenarnya jauh lebih besar.

Pada saat yang sama, keuntungan dalam periode tertentu akan didistribusikan pada hasil kinerja perusahaan atau organisasi. Besarnya dividen yang diterima setiap pemegang saham berbeda-beda tergantung besar kecilnya kepemilikan saham.

Namun, periode pembayaran dividen masih belum pasti. Dividen perusahaan tidak harus dibagikan selama setahun. Biasanya, tanggal pembagian dividen akan ditentukan melalui rapat umum pemegang saham. Namun, jumlah dividen umumnya cukup tinggi.

Rekomendasi:  Belajar Investasi, Jenis-jenis Reksadana dan Risikonya

Mana yang lebih berisiko, Investasi obligasi atau saham?

Sebelum kita tahu mana yang lebih menguntungkan, kita harus mencari tahu dulu mana yang lebih berisiko, berinvestasi melalui obligasi atau saham?

Dalam kendaraan investasi obligasi, kemungkinan gagal bayar sangat besar tergantung pada keberhasilan dan kinerja perusahaan atau institusi. Jika yang terjadi adalah kinerja buruk yang mengarah pada kebangkrutan atau kebangkrutan, uang yang kita pinjamkan kemungkinan besar akan hilang juga.

Pada saat kebangkrutan, risiko bahwa perusahaan tidak akan dapat membayar kembali pokok, kupon atau bunga cukup besar untuk kehilangan sebagian atau bahkan seluruhnya dari pokok yang telah kita pinjamkan.

Oleh karena itu, disarankan untuk membeli obligasi atau obligasi yang diterbitkan oleh negara karena dijamin oleh undang-undang untuk pelunasan pokok pinjaman dan kupon atau bunga.

Risiko lain yang akan kita hadapi adalah kehilangan modal, yaitu dalam situasi kita menjual surat utang ke pasar sekunder, ada kemungkinan harganya jauh lebih rendah dari harga beli.

Seperti halnya obligasi, ada sejumlah risiko yang akan Anda hadapi saat berinvestasi saham. Bahkan profit yang tinggi pun sejalan dengan tingginya risiko yang akan Anda hadapi nantinya. Salah satu risikonya adalah likuiditas atau kegagalan perusahaan.

Pada saat pailit, perusahaan akan membayar kewajibannya terlebih dahulu, seperti mengembalikan uang pinjaman kepada kreditur.

Jika masih ada sisa uang setelah seluruh kewajiban dilunasi, maka sisa uang tersebut akan dibagikan kepada para pemegang saham. Bagaimana bisa sebaliknya? Kemungkinan yang paling mungkin adalah Anda tidak akan mendapatkan apa-apa.

Risiko kedua adalah capital loss yang terjadi akibat volatilitas harga saham di pasar saham. Bisa jadi harga saham yang dijual lebih rendah dari harga beli. Untuk itu disarankan jika ingin berinvestasi saham, sebaiknya untuk jangka panjang.

Rekomendasi:  Tips dan Strategi untuk Trading Emas Online

Mana yang lebih menguntungkan untuk berinvestasi di obligasi atau berinvestasi di saham?

Menjawab pertanyaan ini sangat sulit dan setiap orang memiliki sudut pandang yang berbeda tergantung dari tujuan awal investasi. Misalnya, tujuan berinvestasi adalah untuk melindungi dana pensiun dan menyimpannya di tempat yang lebih aman, dan obligasi adalah pilihan terbaik.

Hal ini karena investasi melalui obligasi dengan risiko kecil dan jangka waktu berlakunya jelas sebagaimana diatur dalam kontrak utang yang telah diterbitkan dan disepakati oleh kedua belah pihak.

Namun, jangka waktu investasi ekuitas tidak terbatas selama perusahaan terus berkinerja baik. Umur simpan investasi saham hanya ketika kita berniat untuk menjualnya.

Oleh karena itu, saham menjadi sarana investasi pilihan bagi anak muda. Sifat investasinya agresif dan memberikan pengembalian yang lebih tinggi selama periode investasi lebih dari 10 tahun.

Oleh karena itu, tentukan terlebih dahulu tujuan investasi untuk memilih alat investasi yang tepat dan terbaik sesuai dengan kebutuhan Anda.

 

 

 

 

dailyfx.id