Testimonial Xiaomi Poco X3 NFC: Spesifikasi yang Mengesankan

Testimonial Lengkap Xiaomi Poco X3 NFC: Desain, Display dan Performa

Little kembali dengan penawaran hebat lainnya. Poco X3 NFC dikemas dengan beberapa fitur yang mungkin Anda harapkan dari ponsel Android yang lebih mahal, seperti kinerja video game yang layak berkat prosesor seri Snapdragon G dan layar 120Hz, dengan masa pakai baterai yang sangat baik yang menyegel kesepakatan … Ini adalah pilihan yang bagus untuk mereka yang memiliki anggaran terbatas.

Xiaomi Poco X3 NFC adalah semua tentang nilai, seperti semua ponsel Poco sebelumnya dan hampir semua perangkat Xiaomi.

Namun strateginya telah berubah sejak Pocophone F1 2018. Poco X3 tidak hadir dengan prosesor Snapdragon 8-series tingkat atas, karena sepertinya tidak mungkin lagi memasukkannya ke dalam ponsel murah.

Namun, hasil akhirnya serupa. Poco X3 NFC bisa dibilang sebagai ponsel video gaming terbaik untuk harganya. Ini memiliki layar besar yang dilengkapi dengan baik, audio speaker stereo yang kuat, dan prosesor Qualcomm Snapdragon 732G-nya menangani judul-judul seperti Fortnite jauh lebih baik daripada ponsel Snapdragon 665 dan Exynos 9611 yang dapat Anda beli dengan uang yang sama.

Itu hanya beberapa mil di depan. Bahkan Realme, pembuat beberapa ponsel anggaran terbaik tahun 2020, tidak memiliki apa word play here yang dapat bersaing secara langsung dengan peluncurannya. Daya tahan baterai yang luar biasa dan panel layar 120Hz yang ramah kutu buku melengkapi Poco X3 yang dingin dan menjadikannya salah satu pembelian terbaik untuk teknisi dengan anggaran terbatas.

Namun, ada beberapa hal yang perlu ditingkatkan. Layar memiliki kedipan lampu latar khusus situasi yang tidak rata, yang menurut kami harus diatasi dengan pembaruan firmware. Kesalahan aneh menunjukkan bahwa Poco X3 NFC juga disebabkan oleh pembaruan stabilitas sistem.

Satu masalah kecil kemungkinannya untuk diselesaikan nanti. Poco X3 NFC memiliki kamera utama 64 megapiksel dengan suara yang mengesankan. Dibutuhkan bidikan yang bagus, tetapi menderita pinggiran ungu yang signifikan, lebih dari kebanyakan ponsel saingan dalam kisaran harga ini.

Namun, setting electronic 2x lebih baik daripada kebanyakan, dan meskipun kinerjanya dalam cahaya rendah tidak mengganggu Google Pixel 4a, setidaknya setara dengan Android yang lebih murah.

Masih ada alasan untuk meningkatkan ke ponsel seperti Realme X50 5G. Ini memiliki 5G, kinerjanya selangkah lebih maju, dan kaca belakangnya terasa lebih baik.

Poco X3 NFC adalah salah satu ponsel bernilai terbaik karena sejumlah alasan, tetapi memiliki gaya dan konstruksi yang sama dengan sebagian besar kelasnya. Ini berarti bagian belakang ponsel terbuat dari plastik, bukan kaca, dan bagian sampingnya terbuat dari plastik, bukan aluminium.

Anda dapat membaca online bahwa sisi-sisinya terbuat dari logam, tetapi ini tampaknya merujuk pada pita hitam tipis yang berada di antara layar kaca dan sisi plastik.

Selama pengujian, kami menggunakan Poco X3 NFC dalam kotak silikon yang disertakan, yang membuat estetika plastiknya kurang terlihat. Yang bisa menjadi masalah adalah logo design Poco raksasa di bagian belakang perangkat. Memoles bagian belakang ponsel dengan huruf besar adalah tren desain teknologi yang paling disayangkan di tahun 2020.

Kami lebih memilih ini daripada motto seperti “ambil kembali kendali” atau “berani melompat”, yang dapat dilihat tertulis di Realme X7. Ini memiliki rumah kamera yang hampir sama menonjolnya dengan Samsung Galaxy Note 20 Ultra. Bahkan, sangat curam peti memiliki bibir kecil yang memanjang untuk memenuhi peti.

Little membuat ini lebih menjadi fitur dengan menggambar lingkaran di sekitar kamera, dengan housing dan desain belakangnya. Hal ini membuat kamera lebih “berteknologi” dan canggih, meskipun tidak menyertakan perangkat keras yang sangat penting.

Namun, ada banyak hal baik di tempat lain. Poco X3 NFC memiliki audio speaker luar biasa untuk ponsel seharga Rp 3 Juta

Anda mendapatkan pasangan stereo yang kuat, yang berarti Anda dapat mendengarkan podcast saat memasak atau mandi tanpa masalah. Kami selalu memilih pengaturan stereo bahkan saat menonton YouTube.

Poco X3 NFC memiliki gun IR, yang memungkinkan ponsel bertindak sebagai push-button control global, jack earphone, dan pemindai sidik jari yang memuat sisi. Pemindai ini bukan yang tercepat. Anda akan melihat penundaan sekitar setengah detik sebelum layar sprinkle muncul, tetapi bekerja dengan ibu jari yang bersih dan kering setiap saat.

Rekomendasi:  Ternyata Ini Manfaat Suami Mengelus Perut Ibu Hamil, Calon Ayah Harus Baca

Poco X3 NFC memiliki tampilan paling canggih untuk harganya. Ini adalah panel IPS LCD 6,67 inci dengan resolusi 2400 x 1080 piksel dan memiliki lubang untuk kamera depan.

Ini adalah kecepatan revitalize 120Hz yang melakukan ini. Sebagian besar ponsel murah hadir dengan layar yang diperbarui 60 kali per detik.

Meskipun demikian, food selection aplikasi mungkin satu-satunya tempat Anda akan melihat kecepatan revitalize yang lebih tinggi, dan perlu diingat bahwa hal itu memengaruhi masa pakai baterai. Namun, ini adalah tampilan yang sangat mumpuni. Ini mendukung range warna yang lebar dan streaming Netflix HDR dan 1080p.

Kedipan lampu latar terlihat pada beberapa kesempatan selama pengujian. Penyelidikan lebih lanjut menunjukkan ini bisa jadi Poco X3 NFC dengan cepat beralih dari setting maksimum standar ke setting “sinar matahari”, yang dirancang untuk meningkatkan tampilan dalam kondisi luar ruangan yang cerah.

Namun, kami telah melihatnya muncul dalam bentuk kecil ketika kecerahan otomatis dimatikan. Jadi apa yang terjadi?

Kesimpulan awal kami adalah bahwa mengoptimalkan tampilan Poco X3 bisa sedikit berlebihan dan memerlukan pemeriksaan pembaruan firmware. Kekhususan kondisi di mana kita telah menyaksikan perubahan cepat pada tingkat lampu latar ini tampaknya tidak menunjukkan bahwa ini adalah masalah perangkat keras yang tidak dapat diperbaiki.

Poco X3 NFC memiliki empat kamera belakang yang diatur dalam persegi panjang bulat yang mencolok, lampu kilat LED memberikan simetri.

Kamera utama memiliki sensing unit Sony IMX682 64 megapiksel, yang lebih diinginkan daripada system Samsung GM1 yang ditemukan di ponsel murah lainnya seperti Samsung Galaxy M31. Sensing unit Sony umumnya lebih baik.

Kamera kedua memiliki lensa sudut ultra lebar dan sensing unit 13 megapiksel yang tidak disebutkan namanya. Secara keseluruhan, bagaimanapun, Anda mendapatkan kinerja yang strong dari kamera NFC Poco X3, tetapi tidak ada yang menetapkan standar baru. Hari-hari ini, Anda akan dapat mengambil foto yang layak dalam cahaya yang baik dengan ponsel $200-300 apa word play here, jadi kami memotret dengan Samsung Galaxy M31 dan Xiaomi Redmi Note 9 untuk perbandingan yang lebih dekat.

Poco X3 tampaknya mengambil pendekatan yang paling terukur dalam hal eksposur dan kontras. Lebih baik dalam mempertahankan pantulan daripada Redmi Note 9 dan tidak berusaha keras untuk membuat gambar menonjol melalui penajaman dan peningkatan kontras seperti Samsung.

Namun, pemrosesan sedikit merupakan kebiasaan yang berat, mengubah tekstur halus menjadi goresan yang mirip dengan lukisan feline minyak. Kerikil di kejauhan telah berubah menjadi kisi-kisi cacing, lebih daripada di foto yang diambil dengan ponsel Redmi dan Samsung. Ini tepatnya pada tingkat piksel; Anda tidak akan menyadarinya kecuali Anda benar-benar mendekat.

Dalam hal kualitas gambar, Anda akan melihat pinggiran ungu yang signifikan. Di sinilah location dengan kontras cahaya yang sangat tinggi digariskan dalam warna ungu. Pepohonan di langit yang cerah dan pantulan di air memicunya, dan Poco X3 NFC memiliki salah satu kasus guratan ungu paling mencolok yang pernah kami lihat dalam waktu yang lama.

Ini adalah bentuk colorful aberration dan menunjukkan bahwa kamera utama Poco X3 NFC tidak memiliki lensa yang cukup baik, meskipun aperture f/ 1.89-nya cukup “cepat”. Beberapa sen ekstra yang dihabiskan di sini akan sia-sia.

Ini adalah location di mana Anda hampir pada akhirnya menginginkan Poco X3 memiliki sensing unit yang lebih kecil, karena mungkin telah menggunakan salah satu komponen lensa yang terlihat pada saingan yang tidak mengalami masalah optik seperti itu. Lensa juga menunjukkan ketajaman yang relatif buruk di tepi bingkai.

Namun, Anda dapat melihat manfaat dari sensing unit resolusi tinggi saat memotret dengan zoom 2x. Tidak ada zoom perangkat keras di sini, tetapi gambar yang diperbesar tidak langsung terlihat seperti kliping sensing unit (seperti itulah adanya).

Rekomendasi:  Perbedaan WiFi Repeater Atau WiFi Booster Dengan WiFi Extend...

Karena gambar 2x menggunakan bagian tengah bingkai, Anda mendapatkan yang terbaik dari kualitas optik lensa yang terbatas. Kamera besar Poco X3 NFC tidak mengalami masalah yang mencolok. Ini cukup bagus dan merupakan langkah di atas banyak ultrawide Android murah.

Namun, pemotretan makro adalah cerita yang berbeda. Kamera makro hanya memiliki sensing unit 2 megapiksel yang buruk, tanda yang jelas bahwa itu harus diperhitungkan.

Gunakan zoom 2x untuk mengambil gambar makro dari subjek yang sama dan mereka akan terlihat jauh lebih baik dan lebih tajam daripada apa word play here yang dapat ditangani oleh perangkat keras makro khusus. Mereka terlihat cukup bagus, sebenarnya.

Kamera terbaru dari Poco X3 NFC adalah sensing unit kedalaman 2 megapiksel. Ini tidak menangkap gambar seperti itu, tetapi digunakan untuk menghitung peta kedalaman pemandangan untuk keburaman latar belakang.

Seperti kebanyakan perangkat keras low-end, ia tidak dapat mengikuti adegan yang sulit atau adegan di mana tidak ada penggambaran yang jelas antara subjek dan latar belakang. Namun, sensing unit 2 megapiksel berarti Anda dapat mengambil gambar latar belakang buram dari apa word play here, bukan hanya orang.

Banyak ponsel memungkinkan Anda melakukan ini tanpa sensing unit kedalaman khusus. Meskipun beberapa saingan membatasi diri pada gambaran mendalam tentang orang-orang karena mereka tidak memilikinya.

Beberapa gambar Potret Anda mungkin tidak terlihat benar, tetapi setting ini patut dicoba. Paku tembakan dan itu bisa menjadi penangkap mata yang nyata.

Bagaimana dengan kualitas gambar dalam kondisi kurang cahaya? Namun tidak seperti yang terbaik, efek utamanya adalah menonjolkan information dalam bayangan, meningkatkan jangkauan dinamis, daripada secara radikal meningkatkan kejernihan dan information secara keseluruhan.

Namun, ini efektif pada beberapa pekerjaan yang dilakukannya, dan Poco X3 NFC jauh dari penembak malam terburuk di kelasnya.

Kami telah menyoroti beberapa keterbatasan dan masalah kamera di sini, tetapi melihat kembali gambar yang diambil dengan Poco X3 NFC, kami sebagian besar senang. Tidak ada eksposur besar, warna, atau masalah rentang dinamis; kenyataannya, banyak bidikan yang tampak hebat.

Tidak ada 4K/ 60 di sini. Namun, stabilisasi gambar elektronik tersedia hingga setting pengambilan yang lebih tinggi.

Tanpa itu, rekaman freehand Anda akan terlihat goyah dan amatir.

Poco X3 NFC lebih kuat daripada kebanyakan ponsel lain yang mungkin Anda pertimbangkan untuk harganya. Prosesor Snapdragon 732G di dalam ponsel ini jauh lebih kuat daripada Snapdragon 665 dan Samsung Exynos 9611 yang ditemukan di saingan kelas atas seperti Motorola Moto G8 Power, Samsung Galaxy M31 dan Oppo A72.

Namun, itu bukan sudut kinerja Poco X3 NFC yang paling penting. Ini mencetak 2622 poin dalam tes Sling Shot Extreme 3DMark dan 2437 menggunakan API grafis Vulkan. Ponsel Snapdragon 665 biasanya memiliki peringkat sekitar 1300.

Performa CPU dari Poco X3 NFC di atas rata-rata, tetapi kekuatan gamenya meroket.

Ponsel ini memainkan Fortnite lebih baik daripada yang existed di kelasnya. Gim ini hanya memungkinkan Anda bermain pada grafik rata-rata, tetapi dengan senang hati berjalan pada 25fps sebagian besar waktu dengan penggeser resolusi dinamis ke atas.

Meskipun ini mungkin tidak terdengar seperti video game nirwana, ini ketika Anda menganggap bahwa Fortnite adalah salah satu video game Android yang paling menuntut, dengan banyak perangkat yang lebih murah tidak dapat menanganinya.

Dunia ponsel tidak pernah berhenti dan NFC Poco X3 pasti akan dikalahkan atau ditandingi dalam waktu singkat. Tapi, pada saat peninjauan pada September 2020, ini adalah ponsel anggaran terbaik untuk bermain video game.

Dan ini bukan hanya tentang kekuatan murni. Layar besar yang berani dan audio speaker stereo yang sangat baik juga penting.

ARK: Survival Evolved dapat dimainkan dalam grafik epik dengan penggeser resolusi sepenuhnya, tetapi Anda mungkin ingin sedikit menurunkan grafik agar berfungsi lebih baik. Kami merasa cukup nyaman, tetapi itu bukan Snapdragon-865 yang mulus.

Jadi, apakah Poco X3 NFC adalah design anggaran yang sempurna? Gunakan dalam setting tampilan 120Hz dan pengguliran Android lebih cepat daripada ponsel lain di kelasnya.

Rekomendasi:  Berikut 5 Chipset yang Setara dengan Dimensity 900 5G

Tidak ada yang jelas yang dapat kami tunjukkan untuk menjelaskan masalah kecil ini, membuat kami percaya bahwa pembaruan stabilitas sistem adalah semua yang diperlukan untuk menghilangkannya. Namun, saat ini, Realme X50 5G dan prosesor Snapdragon 765G-nya membawa Anda lebih dekat ke perasaan “unggulan” dengan anggaran terbatas.

Poco X3 NFC mirip dengan rekan senegaranya yang murah setiap hari, tetapi dengan hasil yang jauh lebih baik saat memainkan video game yang secara aesthetic canggih.

Ponsel ini juga merupakan pembawa yang baik untuk MIUI 12, versi terbaru dari antarmuka Android Xiaomi. Fokusnya sekarang pada fluiditas daripada kecepatan transisi dari A ke B.

Ini adalah pembaruan bagus yang membuat MIUI sebagus antarmuka lainnya.

Apa yang Anda lihat di foto NFC Poco X3 kami adalah versi antarmuka siap pakai yang sedikit dimodifikasi. Kami telah membuat ikon lebih kecil dan bermain dengan transparansi food selection aplikasi, agar terlihat lebih seperti Xiaomi Redmi Note 9 menggemaskan yang telah kami lalui.

MIUI 12 membuat perubahan gaya ini menjadi mudah.

Kategori $ 200-300 adalah pleasant area untuk masa pakai baterai. Perusahaan seperti Xiaomi telah lama memasukkan baterai besar ke dalam ponsel anggaran mereka, dan bahkan Samsung sekarang beraksi dengan ponsel seri M-nya. Galaxy M51 memiliki baterai 7.000 mAh yang luar biasa.

Xiaomi tidak melangkah sejauh itu. Poco X3 NFC memiliki baterai 5.160 mAh, hanya sedikit lebih besar dari saudaranya yang 5.040 mAh, Xiaomi Redmi Note 9.

Ini menggunakan Poco X3 NFC dalam setting revitalize layar 60Hz dan daya tahannya sangat baik. Kami berjuang untuk membuatnya hampir kosong sebelum tidur, bahkan dengan banyak pencarian di Twitter dan ebay.com. Setting 120Hz tampaknya memiliki dampak nyata pada masa pakai baterai, tetapi Xiaomi Poco X3 NFC masih hidup lebih lama dari semua ponsel Android dari $ 1.000+ pada 120Hz.

Satu-satunya waktu kami mendekati kebutuhan untuk mengisi ulang sebelum tengah malam adalah pada hari dengan beberapa perjalanan. Itu cukup rendah di malam hari, tetapi hanya karena kami secara tidak sengaja membiarkan hotspot Wi-Fi NFC Poco X3 menyala selama beberapa jam. UPS.

Fakta bahwa Anda dapat lolos dari insect yang haus energi seperti ini dan masih memiliki sedikit jus di tangki menunjukkan betapa bagusnya baterai ponsel itu.

Video clip sembilan puluh menit yang disimpan secara lokal pada kecerahan maksimum menghabiskan 15% baterai dalam setting 60Hz atau 17% dalam setting 120Hz. Dynamic Screen Refresh untuk mengubah kecepatan refresh berdasarkan apa yang muncul di layar.

Kecepatan pengisian juga berada di peringkat teratas. Poco X3 NFC memiliki pengisi daya 33W, jenis yang mungkin hanya Anda lihat di ponsel kelas atas hingga saat ini. Itu berarti batu batanya juga lebih besar, tetapi kami akan menerimanya karena dapat menguras baterai hingga 58% hanya dalam 30 menit.

.

.

.

.

techradar.com.

Ini memiliki layar besar yang dilengkapi dengan baik, audio speaker stereo yang kuat, dan prosesor Qualcomm Snapdragon 732G-nya menangani judul-judul seperti Fortnite jauh lebih baik daripada ponsel Snapdragon 665 dan Exynos 9611 yang dapat Anda beli dengan uang yang sama.

Daya tahan baterai yang luar biasa dan panel layar 120Hz yang ramah kutu buku melengkapi Poco X3 yang dingin dan menjadikannya salah satu pembelian terbaik untuk teknisi dengan anggaran terbatas.

Hari-hari ini, Anda akan dapat mengambil foto yang layak dalam cahaya yang baik dengan ponsel $200-300 apa word play here, jadi kami memotret dengan Samsung Galaxy M31 dan Xiaomi Redmi Note 9 untuk perbandingan yang lebih dekat.

Pepohonan di langit yang cerah dan pantulan di air memicunya, dan Poco X3 NFC memiliki salah satu kasus guratan ungu paling mencolok yang pernah kami lihat dalam waktu yang lama.

Karena gambar 2x menggunakan bagian tengah bingkai, Anda mendapatkan yang terbaik dari kualitas optik lensa yang terbatas.