Evaluation Vivo T1 Pro 5G: Spesifikasi, Harga Smartphone Mid…

Vivo telah kesal dalam beberapa tahun terakhir. Ponselnya telah meningkat pesat dan sekarang perangkat unggulan premiumnya memainkan bidang yang sama dengan apple iphone dan Samsung Galaxy di dunia ini.

Namun satu hal yang gagal ditembus adalah pasar kelas menengah yang sebagian besar didominasi oleh Xiaomi.

Vivo telah mengadopsi bahasa desain teknik mirip apple iphone. Strip datar dan sandaran multi-level menekankan desain dasarnya. Dengan kata lain, ini adalah ponsel yang tampak menarik.

Ini bukan alat tertipis atau ikan, dengan berat 8,3 mm dan 187 gram. Kualitas pembuatannya di atas rata-rata, mengingat banyak plastik digunakan yang dibuat agar terlihat seperti logam, dengan plastik di mana-mana kecuali layar.

Ada pemindai sidik jari yang dipasang di samping yang bekerja dengan andal. Tombol quantity bagus dan mudah diklik, tetapi tombol daya

utama yang terpasang di pemindai sidik jari terkadang sulit ditekan.

Layarnya berukuran 6,58 inci dengan notch drop untuk kamera selfie dan sedikit dagu di bagian bawah.

Layarnya secara keseluruhan bagus, tetapi tidak setara dengan apa yang Xiaomi dan Poco mulai tawarkan di ponsel mereka dalam kisaran harga yang sama. Ini memiliki sentuhan yang sangat kontras yang tidak membuat pengetikan menjadi hebat, itulah sebabnya Vivo dimatikan secara default. Ini adalah chipset 6nm yang juga menambahkan modem 5G.

Dalam penggunaan sehari-hari, kinerjanya lebih dari memuaskan. Penambahan panel 120Hz juga membuat ponsel ini cukup responsif dalam penggunaan sehari-hari dan sangat menyenangkan bagi para player.

Saya telah memainkan video game seperti Call of Duty: Mobile dan Asphalt 8 dan secara keseluruhan kinerjanya mengesankan, dengan tegangan bingkai marginal dan kesetiaan grafis yang mengesankan untuk kelas perangkat. Ponsel ini dilengkapi dengan penyimpanan inner 128GB dan memiliki pembaca kartu microSD, yang berarti Anda dapat memperluas penyimpanan.

Di atas kertas, ini adalah ponsel dengan tiga kamera. Tapi hanya satu kamera yang layak, sementara dua lainnya pada dasarnya ada untuk melakukan angka untuk pasar dengan menjual sebagai ponsel tiga kamera.

Ini juga mendapatkan setting malam yang sangat berguna yang berfungsi dengan baik selama Anda dapat memegang ponsel dengan stabil selama sekitar tiga detik, yang memungkinkan Anda mengambil eksposur lama dan mengambil bidikan bebas blur. Gambar juga menunjukkan bokeh alami yang sangat lembut, dan resolusi ekstra memungkinkan zoom 2x yang bekerja dengan baik dalam pencahayaan yang baik.

Segalanya menjadi rumit ketika datang ke setting makro karena sebagian besar dibuat tidak berguna oleh resolusi 2MP yang sedikit. Ada juga sensing unit kedalaman yang mengukur pada 2MP juga, tetapi setidaknya membantu menangkap beberapa bidikan potret yang dapat digunakan dengan deteksi tepi yang wajar.

Ada juga kamera depan 16MP yang berfungsi untuk mengambil selfie dan vlog, tetapi tidak bagus saat pencahayaan redup.

Paling-paling, ponsel ini dapat merekam video clip pada 1080p, yaitu sekitar rata-rata standar 2022. Saat dalam kondisi cahaya yang baik, ponsel ini dapat merekam video clip yang dapat digunakan, tetapi kualitas suaranya buruk dan penyiapannya bisa menjadi rumit jika Anda menggunakannya.

Namun, dengan pengoptimalan perangkat lunak, kemampuan penanganan daya Snapdragon 778G, dan layar AMOLED membantu baterai ponsel tidak cepat habis.

Menurut klaim Vivo, ponsel ini bisa diisi hingga 50 persen hanya dalam waktu 18 menit. Sekali lagi, ini adalah location existed di mana Vivo telah melewati Xiaomi karena UI-nya tidak jauh lebih bersih tetapi cenderung membawa versi terbaru Android keluar gerbang dengan aliran pembaruan yang stabil sepanjang siklus hidup telepon.

Setelah memulai telepon, saya telah menerima pembaruan perangkat lunak yang meningkatkan kinerja dan kualitas kamera.

Secara keseluruhan, ia hadir dengan desain mirip Android yang telah dipertahankan Vivo FuntouchOS selama beberapa tahun terakhir. Namun, sebagian besar documents sampah yang dimuat sebelumnya dapat dihapus, selain dari aplikasi Vivo seperti mesinnya yang mengerikan, aplikasi duplikatnya sendiri, dll.

Ini juga berguna jika Vivo menjanjikan dua pembaruan Android lengkap dan satu tahun lagi spot keamanan setelah itu juga, yang tidak buruk untuk ponsel anggaran. Secara keseluruhan, FuntouchOS saat ini adalah salah satu pendekatan terbaik di Android.

Harga Vivo T1 Pro 5G

Ponsel ini melakukan beberapa hal yang belum dapat dicapai oleh ponsel Xiaomi baru-baru ini: kinerja yang unggul, masa pakai baterai yang luar biasa, dan kamera yang bagus.

Tentu, Vivo harus bekerja lebih keras pada kamera dan membangun kualitas ponselnya dengan menambahkan elemen seperti tahan percikan dan Gorilla Glass, tetapi dasar-dasarnya ada di sini dengan perangkat lunak yang bersih.

Ini jelas merupakan pesaing bagi siapa saja yang menginginkan telepon yang cepat dan terjangkau atau bahkan seseorang yang mencari telepon sekunder yang hebat.

techadvisor.com.

Layarnya secara keseluruhan bagus, tetapi tidak setara dengan apa yang Xiaomi dan Poco mulai tawarkan di ponsel mereka dalam kisaran harga yang sama. Ini juga mendapatkan setting malam yang sangat berguna yang berfungsi dengan baik selama Anda dapat memegang ponsel dengan stabil selama sekitar tiga detik, yang memungkinkan Anda mengambil eksposur lama dan mengambil bidikan bebas blur. Gambar juga menunjukkan bokeh alami yang sangat lembut, dan resolusi ekstra memungkinkan zoom 2x yang bekerja dengan baik dalam pencahayaan yang baik.

Saat dalam kondisi cahaya yang baik, ponsel ini dapat merekam video clip yang dapat digunakan, tetapi kualitas suaranya buruk dan penyiapannya bisa menjadi rumit jika Anda menggunakannya. Ponsel ini melakukan beberapa hal yang belum dapat dicapai oleh ponsel Xiaomi baru-baru ini: kinerja yang unggul, masa pakai baterai yang luar biasa, dan kamera yang bagus.

Rekomendasi:  Cara Menumbuhkan Rambut Tebal Dan Sehat Secara Alami¬†