Alkohol dan Kehamilan: Tidak Seburuk yang Diasumsikan?

Alkohol dan Kehamilan: Tidak Seburuk yang Diasumsikan?

Ilmu kedokteran selalu memperingatkan ibu hamil untuk menghindari minum, karena dapat menyebabkan cacat pertumbuhan pada janin. Namun, sebuah penelitian di Inggris baru-baru ini telah menantang klaim itu dengan mengevaluasi kembali penelitian yang dilakukan sebelumnya dan membuat penyelidikan mereka sendiri. Untuk saat ini, hasilnya tidak dapat disimpulkan dengan satu atau lain cara, tetapi penelitian lebih lanjut harus diikuti.

Alkohol dan Kehamilan: Tidak Seburuk yang Diasumsikan?
res.cloudinary.com

Anggur, minuman keras, dan alkohol selalu dikaitkan dengan berbagai efek negatif, terutama pada ibu hamil dan janin yang dikandungnya. Konsumsi alkohol selama kehamilan telah dikaitkan dengan sejumlah efek samping yang tidak diinginkan, termasuk pertumbuhan sel yang terhambat dan gangguan perkembangan sistem saraf. Kerusakan yang disebabkan oleh minum selama kehamilan juga terkadang dapat menyebabkan gangguan neurologis di kemudian hari, meskipun hanya dalam keadaan tertentu. Namun, penelitian medis baru-baru ini menemukan bahwa sedikit minum selama kehamilan mungkin tidak menimbulkan risiko tinggi seperti yang diperkirakan, asalkan jumlahnya dipantau dengan cermat dan tidak berlebihan.

Sekarang, banyak penelitian telah menunjukkan bahwa minum saat hamil adalah faktor negatif. Studi yang sama ini menunjukkan bahwa wanita yang minum minuman keras saat hamil memiliki anak yang mengembangkan berbagai masalah di kemudian hari, baik dalam kesehatan fisik maupun kesehatan mental. Namun, perlu dicatat bahwa penelitian belum secara pasti menentukan apa yang menyebabkan masalah ini dalam alkohol, atau apakah kecanduan alkohol menyebabkan masalah ini sama sekali. Dalam studi baru-baru ini, bukti telah terungkap bahwa alkohol mungkin bukan faktor besar yang menyebabkan efek buruk selama kehamilan seperti yang diyakini pada awalnya. Ada beberapa perdebatan tentang apakah itu merusak atau tidak seperti yang diyakini pada awalnya, tetapi sebagian besar tidak meragukan bahwa itu akan memiliki beberapa efek samping.

Rekomendasi:  2 Resep Rumah Detox Favorit,Mari Simak

Baru-baru ini, Universitas Oxford melakukan studi tentang masalah ini di bawah kepemimpinan Dr. Ron Gray. Para peneliti memulai dengan meninjau hasil dan kondisi dari 14 penelitian sebelumnya untuk mencoba dan menghilangkan faktor apa pun selain biologis dan kimia yang mungkin berkontribusi pada hasil. Menurut temuan awal tim, penelitian sebelumnya membatasi definisi mereka tentang apa artinya “minuman berlebihan” dan tampaknya tidak mempertimbangkan faktor-faktor tertentu. Faktor-faktor seperti frekuensi diperhatikan oleh beberapa orang, sementara yang lain mengabaikannya demi jumlah alkohol yang tertelan.

Saat ini, tidak ada penelitian yang mengungkapkan hubungan antara pesta minum dan efek seperti lahir mati, keguguran, dan sindrom alkohol janin. Masalah lain termasuk skor IQ dan keterampilan perkembangan sosial yang buruk, kinerja akademik yang buruk, dan ketidakmampuan belajar. Kata “sesekali” dianggap sebagai istilah kritis dalam definisi studi. Tidak ada keraguan bahwa mengonsumsi alkohol secara teratur akan menjamin semacam kerusakan pada janin, tetapi tidak ada bukti apa yang dapat dilakukan dengan meminum alkohol dalam jumlah yang lebih sedikit dengan frekuensi yang lebih sedikit. Beberapa pihak telah mempermasalahkan definisi penelitian tentang pesta minuman keras, yang hanya mencakup wanita yang minum selama masa kehamilan. Ini menempatkan asumsi mereka bahwa “minum sesekali tidak menyebabkan banyak kerusakan” menjadi cahaya yang dipertanyakan.

Untuk saat ini, sebagian besar dokter masih cenderung menyarankan wanita untuk menjauh dari minum. Meskipun mungkin tidak ada kerusakan yang terjadi dalam satu atau dua minuman, masih belum ada informasi langsung tentang berapa banyak alkohol yang diperlukan untuk menyebabkan kerusakan. Jumlah waktu di antara minuman juga tidak diketahui, yang menambah komplikasi lain. Mungkin minum sesekali tidak merusak, sementara asupan teratur (bahkan dalam jumlah yang lebih kecil) dapat menyebabkan cacat jangka panjang. Atau mungkin jumlah alkohol yang diserap, terlepas dari interval apa di antara pesta makan. Saat ini, para peneliti mengambil sikap bahwa studi lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya memahami semua sudut yang mungkin dari situasi ini.

Rekomendasi:  Berikut 5 Chipset yang Setara dengan Dimensity 900 5G