images.assettype.com

7 Tips Ampuh Aman Dari Spyware Pegasus Israel

Spyware Pegasus Sudah Memanfaatkan Berbagai Eksploitasi Perangkat Lunak Atau Perangkat Keras

ancientcodex.com

Belakangan ini banyak beredar kabar tentang keberadaan spyware dari perusahaan Israel NSO Group Pegasus, yang mampu mengambil alih smartphone pengguna dengan panggilan sederhana di WhatsApp.

Tidak seperti malware lainnya, pengguna tidak perlu mengklik tautan atau tautan apa pun untuk terjebak oleh Pegasus. Melalui berbagai penelitian yang dilakukan oleh para pakar cybersecurity, terungkap bahwa Pegasus telah mengeksploitasi berbagai eksploitasi perangkat lunak atau perangkat keras, termasuk fitur “zero click”.

Retak iPhone dieksploitasi oleh spyware Israel yang disebut Reign
Polandia mengakui menggunakan spyware Pegasus, tetapi tidak mengakui memantau lawan politik
Top 3 techno: Polandia Agaknya penggunaan spyware Pegasus menarik perhatian

Spyware ini pertama kali diungkap peneliti pada 2016. Sejak itu, lebih dari 30.000 aktivis hak asasi manusia, jurnalis, pejabat, dan tokoh masyarakat menjadi sasaran serangan Pegasus, termasuk orang terkaya di dunia. , Jeff Bezos.

Jadi apa yang dapat dilakukan pengguna untuk menghindari malware Pegasus?

Berikut beberapa tips dari Kaspersky:

1.Update Software

Perbarui perangkat lunak perangkat seluler Anda dan instal tambalan terbaru segera setelah muncul. Memang, banyak kit eksploitasi dapat menargetkan kerentanan yang telah diperbaiki, tetapi masih akan lebih berbahaya bagi mereka yang menggunakan ponsel lama dan menunda pembaruan.

2. Reboot

Pertama-tama, penting untuk me-restart smartphone Anda setiap hari. Sebuah reboot membantu “membersihkan” perangkat, yang berarti penyerang harus terus-menerus menginstal ulang Pegasus pada perangkat, sehingga infeksi kemungkinan besar akan terdeteksi oleh solusi keamanan.

3. Jangan Klik Tautan Dari Pesan

Jangan pernah mengeklik tautan yang Anda terima dalam sebuah pesan. Ini adalah tip sederhana namun efektif. Beberapa pelanggan Pegasus lebih mengandalkan eksploitasi satu klik daripada eksploitasi yang tidak dapat dipilih. Ini datang dalam bentuk pesan, terkadang melalui SMS, tetapi bisa juga melalui messenger lain atau bahkan email.

Rekomendasi:  Apa itu Web3.0? Teknologi dan Fiturnya

Jika Anda menerima pesan teks yang menarik (atau melalui messenger lain) dengan tautan, buka di komputer desktop Anda, sebaiknya dengan browser TOR, atau lebih baik lagi di sistem operasi yang aman dan tidak permanen seperti Tails.

4. Gunakan Browser Web Alternatif

Jangan lupa untuk menggunakan browser web alternatif untuk pencarian web Anda. Beberapa kerentanan tidak bekerja dengan baik di browser alternatif, seperti Firefox Focus, dibandingkan dengan browser tradisional seperti Safari atau Google Chrome.

5. Gunakan VPN

Menggunakan VPN mempersulit penyerang untuk menargetkan pengguna berdasarkan lalu lintas internet mereka.

Saat Anda akan mendaftar ke VPN, ada beberapa hal yang perlu diingat: cari layanan andal yang sudah ada selama beberapa waktu, dapat menerima pembayaran mata uang kripto, dan tidak mengharuskan Anda memberikan tanda- informasi.

Selanjutnya
Kredit ilustrasi iPhone: pexels.com/cottonbro

6. Instal Aplikasi Keamanan

Instal aplikasi keamanan yang dapat memverifikasi dan memperingatkan bahwa perangkat Anda telah di-jailbreak. Untuk bertahan di perangkat, penyerang yang menggunakan Pegasus sering menggunakan jailbreaking perangkat target.

Jika pengguna telah menginstal solusi keamanan, mereka akan menerima peringatan tentang serangan tersebut.

7. Kiat Untuk Pengguna iOS

Jika Anda pengguna iOS, aktifkan flag sistem secara berkala dan simpan ke cadangan eksternal. Artefak kriminal dapat membantu memperingatkan Anda jika Anda telah menjadi sasaran.

Pakar Kaspersky juga menyarankan pengguna iOS yang rentan untuk menonaktifkan FaceTime dan iMessage. Karena diaktifkan secara default, ini telah menjadi mekanisme penayangan kampanye yang berbahaya untuk klik berantai selama bertahun-tahun.

Ini harus dipertimbangkan, menurut kepala tim penelitian dan analisis global Kaspersky Costin Raiu, serangan Pegasus sangat ditargetkan.

Dalam hal ini, ini berarti bahwa Pegasus tidak menginfeksi orang secara massal, melainkan kelas tertentu. Misalnya, wartawan, pengacara, aktivis hak asasi manusia dan tokoh masyarakat yang tidak memiliki alat atau pengetahuan untuk memperkuat pertahanan.

Rekomendasi:  5 Cara Kecerdasan Buatan (AI) Mengubah Pemasaran Digital pada 2022

 

 

Sumber : liputan6.com