5 Cara Terbaik Mengaplikasikan Green Technology

Dalam banyak kasus, proyek teknologi dapat bertentangan dengan kepentingan lingkungan. Teknologi dapat menciptakan banyak pemborosan dalam pembuatan perangkat dan penggunaan energi, dan laju inovasi yang terus meningkat hanya dapat memperburuk masalah lingkungan ini. Tetapi ada beberapa area di mana masalah ini dilihat sebagai peluang dan teknologi digunakan dalam pertempuran untuk melindungi lingkungan kita. Berikut adalah 5 contoh teknologi yang digunakan dengan efek yang kuat.

Pencahayaan dan pemanas yang terhubung

Teknologi bergerak menuju keadaan di mana semua perangkat kita terhubung, menciptakan Internet of Things. Kami saat ini berada di gelombang pertama perangkat ini yang mencapai arus utama dan tren ini tampaknya akan terus berlanjut. Dalam gelombang pertama ini ada sejumlah perangkat yang memungkinkan kontrol lebih besar atas lingkungan fisik. Misalnya, Nest Smart Thermostat telah mendefinisikan ulang tugas memanaskan dan mendinginkan rumah, memungkinkan kontrol berbasis web dan pengoptimalan otomatis untuk mengurangi konsumsi energi.

Beberapa startup telah meluncurkan produk connected lighting, menggunakan teknologi LED dalam bentuk pijar dengan konektivitas nirkabel. Lampu ini dapat dikontrol dari aplikasi seluler, memungkinkan pengguna untuk mengurangi konsumsi energi dengan memastikan lampu mati bahkan setelah meninggalkan rumah.

Kendaraan elektrik

Kendaraan listrik telah menjadi ide utama dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh popularitas hibrida Toyota, Prius. Permintaan publik akan lebih banyak pilihan mobil listrik telah memotivasi sejumlah perusahaan rintisan kecil yang inovatif untuk berpartisipasi dalam balapan mobil, meskipun ada hambatan properti dan peraturan untuk masuk.
David Aaron Troy / Getty Images
Yang paling mengejutkan dari perusahaan ini adalah Tesla, yang didirikan oleh pengusaha serial Elon Musk. Tapi Tesla bukan satu-satunya startup dalam campuran, karena Fisker yang berbasis di California Selatan melihat kesuksesan awal dengan peluncuran sedan hibrida plug-in, Karma.

Rekomendasi:  Berikut 3 Alasan mengapa Web 3.0 akan mengubah kepemilikan digital

Teknologi server

Bagi banyak raksasa teknologi, salah satu biaya terbesar yang mereka hadapi adalah pemeliharaan pusat data. Untuk perusahaan seperti Google, mengatur informasi dunia membutuhkan biaya tinggi untuk menjalankan beberapa pusat data terbesar dan tercanggih di dunia. Konsumsi daya adalah salah satu biaya operasional terbesar bagi banyak perusahaan ini. Hal ini menciptakan keselarasan kepentingan lingkungan dan bisnis bagi perusahaan seperti Google, yang menemukan cara inovatif untuk mengurangi konsumsi energi mereka.

Google sangat aktif dalam membangun pusat data yang efisien sambil mempertahankan kontrol yang ketat atas semua operasinya. Bahkan, ini bisa dibilang salah satu area bisnis utama Google. Mereka merancang dan membangun fasilitas mereka sendiri dan mendaur ulang semua peralatan yang meninggalkan pusat data mereka. Pertempuran antara raksasa teknologi, Google, Apple, dan Amazon, dalam arti tertentu adalah pertempuran untuk pusat data. Semua perusahaan ini berusaha untuk menciptakan pusat data yang efisien yang akan menampung informasi dunia sambil meminimalkan dampak keuangan dan lingkungan.

Energi alternatif

Selain inovasi dalam desain dan konstruksi pusat data, banyak perusahaan teknologi besar mendorong penerapan sumber energi alternatif sebagai cara lain untuk memaksimalkan efisiensi konsumsi energi mereka yang sangat besar. Baik Google dan Apple telah membuka pusat data yang sepenuhnya atau sebagian ditenagai oleh energi alternatif. Google telah menciptakan pusat data yang sepenuhnya bertenaga angin, dan Apple baru-baru ini mengajukan paten untuk teknologi turbin angin miliknya. Ini menunjukkan betapa efisiensi energi sangat penting bagi tujuan perusahaan teknologi ini.

Daur ulang perangkat

Perangkat seluler dan elektronik jarang dibuat dengan cara yang paling ramah lingkungan; proses manufaktur mereka sering melibatkan bahan kimia berbahaya dan logam langka. Ketika kecepatan program peluncuran ponsel meningkat, ini hanya berarti lebih banyak masalah bagi lingkungan. Untungnya, kecepatan yang dipercepat ini telah membuat daur ulang perangkat menjadi perusahaan yang lebih menguntungkan, dan kami sekarang melihat dukungan signifikan dari inisiatif startup yang bertujuan untuk membeli kembali atau mendaur ulang perangkat lama, sehingga menutup siklus untuk banyak produk daur ulang.

Rekomendasi:  8 Alasan Kecerdasan Buatan (AI) Meningkatkan Proses Pembuatan Konten Anda

Terima kasih.

 

 

 

Lifewire.com