cdn.motor1.com

GMC Hummer EV seperti Tidak Ada Gunanya, Tapi Memiliki Tujuan

Rupanya, kami belum belajar apa-apa. Pickup GMC Hummer EV mungkin memiliki motor listrik yang bersih dan senyap alih-alih diesel tua yang kotor di bawah kap, tapi itu tidak relevan dengan mobil modern arus utama seperti Hummer H1 asli, seperti mobil yang penuh sesak seperti General Motors. .

Di bawah Greenwash EV adalah raksasa seberat 9.000 pon yang hanya dapat menampung lima orang dan tidak dapat membawa atau menarik lebih dari pickup menengah biasa. Ya, ia memiliki 1.000 tenaga kuda dan torsi 1.200 lb-ft dan akan mendekati roda untuk mencapai 60 mph hanya dalam 3,0 detik. Tetapi dalam skema otomatis, pickup Hummer sangat tidak berguna.

Tidak masuk akal, sebenarnya, seperti Ferrari 812 Superfast atau Lamborghini Aventador. Apa yang meresahkan, bagaimanapun, adalah bahwa mobil seperti Superfast dan Aventador berkembang pada waktu henti, dengan peraturan yang lebih ketat tentang kebisingan, emisi dan konsumsi bahan bakar mendekati mesin V-12 besar yang disedot secara alami. Hummer yang boros energi mendapat izin masuk gratis karena ini adalah kendaraan listrik. Ini adalah masa depan.

Atau apakah dia?

Sejarah mobil sedang ditulis ulang oleh peralihan grosir ke kendaraan listrik yang jelas terjadi di seluruh dunia. Asumsi lama sedang disingkirkan dan kepastian baru terungkap, dan pembuat mobil berebut untuk memahami semuanya.

Pickup GMC Hummer EV mungkin sia-sia, tetapi memiliki tujuan – ini adalah kendaraan yang sengaja dibuat untuk meyakinkan konsumen bahwa mereka membeli truk pickup ukuran penuh yang mencolok dan pilihan lengkap hanya karena mereka menginginkannya, bukan karena mereka membutuhkannya, dan bahwa ada kendaraan listrik di masa depan mereka. Tapi itu juga melambangkan perjuangan industri otomotif yang semakin fokus pada mobil listrik untuk menemukan solusi teknis untuk masalah sosial: kecemasan skala.

Rekomendasi:  Miliarder Cryptocurrency termuda di Dunia dinobatkan kepada Vitalik Buterin
icdn9.digitaltrends.com

Kita akan melalui EV yang setara dengan pengembangan mobil mesin pembakaran internal di awal abad kedua puluh. Terlepas dari komputer dan konektivitas, semua algoritme dan kecerdasan buatan, serta semua teknologi yang cerah dan mempesona di abad ke-21, EV arus utama saat ini masih merupakan mobil di awal kurva evolusinya.

Pada awal abad kedua puluh, tenaga besar membutuhkan mesin besar: Fiat S76, dibangun pada tahun 1910 dan dijuluki “monster Turin”, menghasilkan hampir 300 tenaga kuda dari empat silinder yang menggantikan 28,4 liter raksasa. Pada awal 2000-an, kit besar membutuhkan baterai besar – GMC Hummer memiliki baterai besar lebih dari 200 kWh, sehingga dapat menempuh jarak lebih dari 300 mil di antara pengisian daya.

Masalahnya adalah teknologi baterai saat ini berarti besar sama dengan berat. Baterai GMC Hummer saja memiliki berat hampir 3.000 pon, seperti halnya Honda Civic. Hanya dua kendaraan listrik yang dijual di Amerika Serikat yang menawarkan jangkauan lebih dari 200 mil – Chevy Bolt EV dan Bolt EUV – beratnya kurang dari 3.800 pound. Sebagian besar kendaraan listrik memiliki berat rata-rata lebih dari 4.800 pon.

kata Gordon Murray, pria di balik dua McLaren F1 dan T.50 dan T.33 baru yang dia namakan. Spiral ini jelas memperburuk dinamika mobil. “Cobalah untuk membuat mobil seberat 5.000 pon fleksibel. Secara fisik tidak mungkin.”

Seorang pria yang menyukai tantangan teknik, Murray, bersama dengan tim Desain Gordon Murray, sedang mengerjakan platform EV ringan yang dia yakini akan terjangkau dan membuat kendaraan listrik lebih efisien dan mudah dikelola. GMD mendanai proyek itu sendiri, tetapi memiliki dua mitra teknologi global dan sekarang sedang mencari mitra manufaktur.

Rekomendasi:  5 Cara Strategis untuk mengembangkan Brand Anda dengan TikTok
motor1.com

Lebih ringan, lebih efisien: Mercedes-Benz sudah memikirkan hal yang sama, sebagaimana dibuktikan oleh konsep Vision EQXX, yang beratnya hanya di bawah 3.900 pon dan memiliki jangkauan 620 mil. “Jika menurut Anda ini ekstrem, tunggu sampai Anda melihat tujuan kami,” kata Murray. “Jika kita menabrak mereka – dan kita memiliki peluang yang sangat bagus – itu akan mengubah cara kita berpikir tentang mobil listrik dan memberi kita masa depan yang lebih cerah.”

Mari berharap.

 

 

 

motortrend.com