Review Asus Zenfone 9 : Spesifikasi, Desain, Display dan Harga
techadvisor.com

Review Asus Zenfone 9 : Spesifikasi, Desain, Display dan Harga

Asus Zenfone 9 adalah flagship bertenaga penuh dalam faktor bentuk kecil dengan sedikit kompromi. Desainnya khas, baterainya tahan lebih dari satu hari, dan performanya mantap, meski dibatasi oleh kapasitas pendinginan ponsel. Tidak diragukan lagi, ca Android unggulan kecil terbaik.

Ponsel kecil tidak untuk dijual. Setidaknya itu kebijaksanaan yang diterima, terutama di tahun ketika Apple tampaknya akan menghilangkan Mini dari jajaran iPhone 14 dan Sony telah menghilangkan jajaran Xperia 5 yang kecil.

Tetapi tidak ada yang memberi tahu Asus, sehingga membawa kembali Zenfone andalannya yang ringkas – dan memang, Zenfone 9 bahkan lebih kecil dan lebih pendek dari Zenfone 8 tahun lalu.

Sejujurnya, perusahaan tidak sendirian. Sementara Apple dan Sony mungkin menjauh dari perangkat satu tangan, Asus sendiri menunjukkan bahwa mereka menghadapi persaingan baru dari Samsung Galaxy S22 dan Xiaomi 12, yang keduanya lebih kecil dari pendahulunya.

Namun, Asus Zenfone 9 lebih kecil dari keduanya, dan berkat upaya Asus untuk terus mengurangi spesifikasi unggulan, itu bisa menjadi ponsel kecil untuk pengguna Android – inilah alasannya.

Desain Asus Zenfone 9

  • Kompak dan ringan
  • Desain plastik perekat
  • Tingkat perlindungan IP68

Ada banyak hal yang disukai tentang penampilan Zenfone 9. Titik awal yang jelas adalah ukurannya: dengan layar kecil 5,9 inci, ini adalah ponsel kecil menurut standar modern, dan dengan berat 169 gram, itu sangat ringan.

Pada 9.1mm, ini bukan ponsel tertipis, tetapi Anda tentu tidak akan menyebutnya chunky, dan ketebalan ekstra yang sangat ringan itu tampaknya tidak relevan jika Anda mempertimbangkan seberapa ringkas ponsel ini.

techradar.com

Namun, desainnya juga baru dengan cara lain. Di satu sisi, akhir. Asus telah menggunakan lapisan polimer baru di bagian belakang Zenfone 9, yang diklaim lebih tahan gores daripada plastik standar ponsel.

Muncul dalam empat warna – hitam, biru, merah dan putih pucat – dan juga menawarkan permukaan yang lengket dan bertekstur. Sejujurnya, saya tidak menyukainya pada awalnya; Saya pikir telepon itu murah dan hampir berbasis kertas, meskipun saya kebanyakan merasa dan saya sangat menghargai bahwa itu aman dan kokoh. Namun, ini berbeda dari kebanyakan ponsel, dan ada baiknya Anda mencobanya sendiri sebelum melakukannya.

Selama peninjauan saya juga memiliki masalah dengan eksekusi. Asus pertama kali mengirimi saya model telepon putih, yang dalam beberapa hari saya melihat beberapa bintik kekuningan halus. Perusahaan mengatakan saya menerima sejumlah kecil model putih yang tidak pernah menerima lapisan pelindung akhir selama produksi dan bahwa pengganti biru yang mereka kirimkan kepada saya tidak mengalami masalah yang sama, tetapi saya masih akan berhati-hati untuk membelinya. putih.

Akhirnya, standar perlindungan juga kedudukan tertinggi di sini. Layar dilapisi dengan Gorilla Glass Victus, yang merupakan standar terbaru, dan seluruh ponsel tahan debu dan air IP68.

Display dan suara Asus Zenfone 9

  • Layar AMOLED 120Hz yang brilian
  • Soket headphone
  • Speaker stereo yang mengecewakan

Kunci dari ukuran Zenfone 9 adalah penggunaan layar 5,9 inci. Ini jauh lebih kecil daripada kebanyakan flagships – banyak di antaranya sudah hampir 7 inci – dan bahkan lebih ringkas daripada Galaxy S22, Xiaomi 12, atau iPhone 13 (meskipun masih dikerdilkan oleh iPhone 13 Mini 5,4 inci).

techadvisor.com

Terlepas dari ukurannya, layar Zenfone 9 tidak kekurangan spesifikasi. Ini adalah panel AMOLED dengan kecepatan refresh 120Hz dan resolusi Full HD + dan juga mendukung konten HDR10 +. Terang juga: Menurut Asus, ia memiliki kecerahan maksimum 1.100 nits, yang pada dasarnya cukup untuk membuatnya nyaman digunakan bahkan di siang hari bolong.

Ini pada dasarnya adalah layar kecil terbaik, tanpa kompromi nyata di luar ukuran. Satu-satunya spesifikasi yang hilang adalah penskalaan kecepatan refresh LTPO, yang dapat meningkatkan masa pakai baterai, tetapi saya tidak dapat mengatakan bahwa itu sangat terlewatkan.

Rekomendasi:  Review Xiaomi 11T Pro : Smartphone Mid-range yang layak

Adapun audio, fitur menonjol adalah jack headphone 3.5mm, yang sangat mengesankan untuk ponsel kecil dan tahan air, dua alasan umum untuk menjatuhkan jack.

techadvisor.com

Sayangnya, saya tidak terlalu terkesan dengan speaker stereo telepon. Agak aneh, karena Asus biasanya menangani suara dengan baik dan bahkan telah bekerja dengan Dirac untuk menyetel telepon, tetapi saya merasa itu lemah dan nyaring tidak peduli apa yang saya mainkan. Sebagian besar kemungkinan karena ukuran – ponsel yang lebih besar dapat memuat speaker yang lebih besar, tetapi tetap saja ini sedikit mengecewakan.

Spesifikasi dan kinerja Asus Zenfone 9

  • Chip Snapdragon 8+ Gen 1 yang canggih
  • Pendinginan agak membatasi kinerja
  • Hingga 16GB RAM

Mungkin yang paling aneh dari Zenfone 9 adalah spesifikasinya.

Asus telah memutuskan untuk mengemas ponsel ini dengan lebih dari sekadar chipset unggulan, tetapi secara khusus Snapdragon 8+ Gen 1, chip peningkatan kinerja mid-cycle overclock yang sebagian besar ditemukan di ponsel gaming dan flagship kinerja.

techradar.com

Kombinasikan ini dengan opsi untuk menentukan telepon dengan RAM hingga 16GB dan penyimpanan 256GB, dan Anda memiliki telepon yang tidak hanya kuat untuk ukurannya, tetapi juga pembangkit tenaga listrik yang nyata dalam dirinya sendiri.

Namun, yang satu ini memiliki satu peringatan besar: pendinginan. Chip terlalu panas dan teknologi pendinginan memakan banyak ruang. Ini sulit untuk ponsel kecil, dan sementara Asus mengklaim termometer ponsel 230% lebih besar dari model sebelumnya, itu masih belum cukup.

Dalam benchmark, Zenfone 9 jelas kuat, tetapi tertinggal secara signifikan di belakang Asus ROG Phone 6 Pro 8 + Gen 1 (dan kadang-kadang bahkan Zenfone 8 tahun lalu), terutama di benchmark CPU Geekbench 5 – bahkan jika itu benar, ini adalah game ponsel pendingin yang lebih berdedikasi.

Itu tidak berarti Zenfone sedikit lesu, tapi jangan berharap perangkat game kelas atas (walaupun tampilan kotor kemungkinan akan menarik beberapa pemain saja). Dalam penggunaan sehari-hari, telepon terbang, tanpa gagap atau gagap, dan dikombinasikan dengan layar 120Hz, responsnya sangat responsif.

Ini jelas mendukung 5G, meskipun pembaca AS harus mencatat bahwa itu tidak mendukung mmWave, sehingga tidak akan menangani 5G di semua operator. Wi-Fi 6E, Bluetooth 5.2, dan NFC melengkapi konektivitas dan ada dukungan dual-SIM, meskipun tidak ada opsi untuk memperluas penyimpanan dengan kartu microSD.

Spesifikasi Asus Zenfone 9

  • Qualcomm Snapdragon 8+ Gen 1
  • RAM LPDDR5 8/16 GB
  • 128/256 GB UFS 3.1 memori
  • Layar AMOLED 5,9 inci 120Hz
  • Kamera:
    Kamera utama Sony IMX766 50 Mp, f / 1.9 dengan OIS dan stabilizer gimbal
    Kamera sudut ultra lebar Sony IMX363 12Mp, f / 2.2
    Kamera depan Sony IMX663 12Mp, f / 2.45
  • Baterai 4300mAh
  • Mengisi daya melalui kabel 30W
  • Speaker stereo ganda dengan Dirac HD Sound
  • USB-C
  • Soket headphone
  • Wi-Fi 6/6E
  • Bluetooth 5.2
  • Dua SIM
  • 5G di bawah 6 GHz
  • Tingkat perlindungan IP68
  • Layar Gorilla Glass Victus
  • 146,5 x 68,1 x 9,1 mm
  • 169 g
  • Android 12 dengan Zen UI

Baterai dan pengisian daya Asus Zenfone 9

  • Lebih dari satu hari otonomi
  • Daya tahan yang sangat baik untuk ukurannya
  • Mengisi daya melalui kabel 30W

Ponsel kecil memiliki baterai kecil, sehingga masa pakai baterai ponsel kecil pendek.

Atau itu? Meski ponselnya sendiri sedikit lebih kecil, namun baterai Zenfone 9 lebih besar dari sebelumnya, dengan total kapasitas 4.300mAh.

Ini masih kecil menurut standar ponsel unggulan (meskipun jauh lebih besar dari Galaxy S22, untuk apa nilainya), tetapi dikombinasikan dengan peningkatan efisiensi energi dari 8 + Gen 1, hasilnya adalah baterai yang nyaman akan bertahan lebih dari satu hari.

Rekomendasi:  Review Xiaomi Poco F3 : Memberikan Tampilan (Display) yang luar biasa

Saya biasanya menemukan bahwa saya memiliki sekitar setengah baterai tersisa ketika saya pergi tidur dan cukup untuk bertahan sampai tengah hari di pagi hari. Anda masih harus mengisi daya ponsel Anda setiap hari, tetapi Anda tidak perlu khawatir akan kehabisan daya sebelum tidur, yang jarang terjadi pada ponsel sebesar ini.

Pengisian daya agak terbatas. Tidak ada dukungan untuk pengisian nirkabel, dan pengisian kabel adalah 30W. Saya menemukan bahwa baterai mengembalikan 56% dalam waktu setengah jam, yang berarti pengisian penuh membutuhkan waktu sekitar satu jam. Itu tidak buruk, tapi itu pasti akan lebih baik.

Kamera Asus Zenfone 9

  • Kamera belakang ganda
  • Lensa panjang fokus tetap dengan stabilisasi gimbal
  • Kamera selfie yang memadai

Jika ada satu area di mana Zenfone 9 cenderung tertinggal di belakang kompetisi unggulan, itu adalah spesifikasi kamera, meskipun itu tergantung pada prioritas Anda.

Asus hanya menyertakan dua lensa belakang: kamera utama 50 megapiksel dan kamera sudut ultra lebar 12 megapiksel. Tidak ada telefoto atau periskop, dan tidak ada kamera makro khusus, mirip dengan pilihan lensa pada Pixel 6 dan iPhone 13.

techradar.com

Hasil akhirnya adalah lebih banyak upaya telah dilakukan untuk membuat kamera utama bernyanyi. Ini menggunakan sensor Sony IMX766, yang telah kita lihat tahun ini dalam segala hal mulai dari Tidak Ada Telepon kelas menengah (1) hingga Oppo Find X5 Pro unggulan.

Asus telah membedakan hal-hal dengan mengintegrasikan built-in optical image stabilization (OIS) sensor dengan sistem gimbal enam sumbu untuk stabilitas yang lebih baik. Ini adalah trik yang digunakan Vivo untuk memberikan efek luar biasa di flagships terbarunya dan menjelaskan banyak hal mengapa Vivo X80 Pro memiliki salah satu kamera terbaik di ponsel menurut kami.

Gimbal membantu dalam beberapa cara. Di satu sisi, ini menstabilkan video, membuatnya sangat stabil dari kamera belakang. Tetapi ini juga berfungsi dengan baik untuk foto, terutama dalam cahaya rendah, menjaga ponsel tetap stabil antara HDR dan lebih banyak bidikan dengan Mode Malam diaktifkan.

Hasilnya adalah detail yang lebih baik, terutama pada malam hari, dan rentang dinamis dan eksposur yang lebih baik, misalnya dengan mengekspos sumber cahaya dengan benar alih-alih mematikannya. Ini adalah foto mode malam terbaik yang pernah saya lihat di ponsel pada titik harga ini, dan fotografi cahaya rendah adalah salah satu nilai jual utama ponsel.

Itu tidak sempurna. IMX766 bukan sensor terbesar di luar sana, sehingga beberapa ponsel pesaing dapat memberikan lebih banyak cahaya dan detail. Rananya juga agak lambat, jadi saya berjuang untuk mendapatkan foto anjing yang bergerak dengan baik, dan jelas kesulitan di lingkungan yang sangat terang, dengan beberapa bidikan yang mengalami pantulan dan yang lainnya kehilangan detail dan bahkan artefak visual.

Ultrawide 12 megapiksel tidak memiliki gimbal (dan tidak ada OIS, dalam hal ini), tetapi tetap merupakan penembak yang layak. Ini tidak akan cukup cocok dengan kamera utama dalam hal detail atau rentang dinamis, tetapi penyesuaian warna sangat dekat, sehingga foto dari kedua kamera setidaknya konsisten.

Ada kamera selfie 12 megapiksel di bagian depan, yang mengesankan dalam banyak kasus. Warnanya mencolok, eksposurnya seimbang dan detailnya bagus, meskipun kamera ini membuat bidikan dengan cacat visual terburuk yang pernah saya lihat, di mana pirus kemeja saya memanjang hingga ke leher dan kemeja itu sendiri benar-benar buatan.

Kamera depan dapat merekam video hingga 4K pada 30fps, sedangkan kamera belakang dapat merekam video hingga 8K pada 24fps. Ini tanpa gimbal, dan jika Anda ingin stabilisasi ekstra berfungsi dengan baik, kualitasnya naik hingga 1080 @ 60.

Rekomendasi:  Review OnePlus Nord CE 2 5G : HP Mid-Range dengan 65W SuperVOOC charging

Perangkat lunak dan pembaruan Asus Zrnfone 9

  • Bekerja dengan Android 12 dengan Zen UI
  • Peningkatan perangkat lunak untuk penggunaan satu tangan
  • Hanya dua pembaruan Android yang dijamin

Zenfone 9 hadir dengan Android 12 dan menjalankan Asus Zen UI di atasnya. Ini kulit yang cukup telanjang, bagaimanapun, dan telepon sebagian besar terlihat seperti “stok” Android.

Gunakan aplikasi stok Google untuk hampir semua hal, hanya dengan satu atau dua aplikasi Asus tambahan yang sudah diinstal sebelumnya.

techadvisor.com

Meskipun ponsel ini berukuran kecil, Asus telah berupaya untuk lebih mengoptimalkannya untuk mengakomodasi penggunaan satu tangan. Yang terbaik dari semuanya adalah sensor sidik jari yang dipasang di samping yang berfungsi ganda sebagai tombol yang dijuluki “ZenTouch”.

Secara default, geser ke bawah pada bilah notifikasi ini, tetapi jika Anda mau, Anda dapat menggunakannya untuk menyegarkan halaman, menggulir dengan cepat, atau mengontrol pemutaran media. Ini adalah sentuhan kecil, tetapi saya pasti sering menggunakannya untuk mengakses notifikasi, karena ini membuat saya tidak perlu melakukan penyesuaian manual untuk mencapai bagian atas layar.

Demikian juga, gesekan kecil ke kanan di bagian bawah layar mengaktifkan mode satu tangan khusus untuk telepon, sementara menggesek ke bawah di mana saja di aplikasi kamera menempatkan pengaturan tersebut di tengah layar. Sekali lagi, sentuhan-sentuhan kecil untuk mencegah Anda meregangkan dan mengejan saat menggunakan telepon.

Kelemahan dari semua ini adalah dukungan jangka panjang Asus. Perusahaan hanya menjanjikan dua pembaruan untuk versi Android – kemudian Android 13 dan 14 – dan “setidaknya dua” tahun patch keamanan. Karena Galaxy S22 dengan ukuran dan harga yang sama menawarkan dua kali lipat, Asus benar-benar harus lebih baik di sini.

Harga dan ketersediaan Asus Zenfone 9

Sayangnya, spesifikasi unggulan Zenfone 9 berarti harga puncak, dan ponsel ini harganya sedikit lebih mahal dari tahun lalu. Tersedia langsung dari Asus dalam tiga versi:

8GB RAM + 128GB penyimpanan: $699 / Rp. 10,4 Juta
8GB RAM + 256GB penyimpanan: $ 749 / Rp. 11,2 Juta
RAM 16GB + penyimpanan 256GB: $ 799 / Rp. 11,9 Juta

Yang mengatakan, ponsel ini sedikit lebih murah daripada Galaxy S22 atau Xiaomi 12 dan model kelas atas 16 + 256GB dihargai secara agresif, layak untuk ditingkatkan, karena penyimpanan tidak dapat diperluas sebaliknya. .

Lihat peringkat ponsel kecil terbaik kami untuk opsi yang lebih kecil atau ponsel terbaik dan ponsel Android terbaik kami untuk alternatif unggulan lainnya.

Kesimpulan

Zenfone 9 adalah flagship bertenaga penuh dalam faktor bentuk kecil dengan sedikit kompromi.

Dengan layar 5,9 inci, ini adalah salah satu ponsel terkecil di pasar, terutama di sisi Android, dan yang terkecil dengan spesifikasi yang kuat.

Snapdragon 8+ Gen 1 dan RAM hingga 16GB menjadikannya ponsel yang sangat kuat, meskipun kinerjanya agak dinonaktifkan karena masalah pendinginan. 8 + Gen 1 juga sebagian karena daya tahan baterainya yang luar biasa, yang membuat smartphone kompak lainnya malu.

Kamera utama yang distabilkan gimbal sangat mengesankan, terutama di malam hari, meskipun dengan beberapa gangguan visual dan masalah di lingkungan yang terang, jelas bahwa Asus memiliki beberapa penyesuaian perangkat lunak yang harus dilakukan. Beberapa mungkin juga kekurangan variasi saingan, terutama kurangnya lensa telefoto.

Sebagus apa pun ponselnya, sayangnya Asus hanya menjanjikan dukungan selama dua tahun, jadi ini hanya cocok untuk mereka yang tahu bahwa mereka memiliki jadwal pembaruan yang teratur. Tetapi pengalaman keseluruhannya luar biasa, dengan perangkat lunak yang cerdas dan sentuhan sambutan seperti peringkat IP68 dan jack headphone.

 

 

 

Techadvisor.com