Berikut 3 Alasan mengapa Web 3.0 akan mengubah kepemilikan digital
www.cmarix.com

Berikut 3 Alasan mengapa Web 3.0 akan mengubah kepemilikan digital

Subjek kepemilikan sering kali rumit dan kompleks di tahap internet saat ini. Percakapan itu kadang-kadang benar-benar sulit, dengan banyak kebingungan yang berasal dari perjanjian lisensi pengguna akhir yang kompleks, distribusi hak kepemilikan, dan syarat dan ketentuan yang jarang dibaca dan kurang dipahami.

Tapi itu tidak terlalu sulit untuk dipahami. Meskipun orang-orang saat ini menghabiskan banyak uang untuk semua bentuk konten digital, mulai dari langganan hingga layanan streaming hingga pembelian dalam game, kami tidak memiliki konten digital yang “dibeli” secara online.

Di Web2, yang kami sebut versi modern Internet, semuanya disewakan kepada kami oleh perusahaan yang memegang lisensi. Saat Anda membeli musik dari iTunes atau e-book dari Amazon, Anda cukup memperoleh lisensi untuk mengakses konten. Tidak ada lagi.

Era saat ini adalah era rental digital. Dan ini adalah era yang Web 3.0 janjikan akan berakhir. Untuk membantu Anda memahami bagaimana perubahan ini akan terjadi, saya telah menyoroti tiga hal di Web 3.0 yang menurut saya dapat sepenuhnya mengubah kepemilikan digital.

1. Wallet menggantikan profil dan memberikan 1 pengenal unik (entitas).

Saat ini, identitas digital kami beragam dan menjangkau berbagai akun di berbagai platform. Profil Facebook Anda, akun Instagram Anda, alamat Gmail Anda: bersama-sama mereka membentuk identitas digital kita.

Sama seperti konten digital yang kami beli, akun ini bukan milik kami dan kami tidak memiliki hak atas mereka. Sebagai gantinya, kami melakukan pertukaran. Sebagai imbalan atas data kami, platform meminjamkan kami penggunaan akun. Dan ini membuat kita rentan karena akun kita bisa diblokir dan logout.

Kami akan terhubung ke semua yang ada di Web3 melalui dompet. Portofolio kami akan bertindak sebagai kunci untuk semua domain digital kami, baik profesional maupun sosial. Kami menggunakan dompet kami untuk membangun kehadiran online kami, memasuki ekonomi online, mengakses ruang kerja kami, terhubung dengan teman dan kolega, mengalirkan konten, dan menjual, memperdagangkan, dan menyimpan aset digital kami. Tujuannya adalah untuk memberikan setiap pengguna identitas kedaulatan independen (SSI) dan jaminan penggunaan layanan apa pun, sehingga tidak ada individu atau perusahaan yang dapat membatasi atau menghapus akses pengguna.

Rekomendasi:  Simak yuk ! Apa itu AI (Artificial Intelligence)?

2. NFT memberi kita kepemilikan sebenarnya atas aset digital online

Tahun lalu adalah tahun token non-fungible (NFT). Proyek seperti CryptoPunks dan Bored Ape Yacht Club menangkap imajinasi publik dan semua orang, di mana pun, tampaknya menulis tentang mereka atau mencoba memprediksi dan berinvestasi dalam “hal besar berikutnya”. Sementara proyek-proyek ini telah melakukan banyak hal untuk meningkatkan kesadaran umum tentang NFT, kasus penggunaan untuk teknologi tidak terbatas dan akan memainkan peran penting dalam kepemilikan.

NFT adalah sumber daya digital yang unik, dapat diverifikasi, dan tak tergantikan. Ketika seseorang memperoleh NFT, data mereka dicatat di blockchain. Pemilik NFT bebas untuk menjual, memperdagangkan, atau memperdagangkannya, baik itu karya seni digital, item game, atau properti digital di metaverse. Semua transaksi dan transfer dapat dilacak dan transparan, semuanya dikelola oleh pengidentifikasi unik dan metadata token.

Jika kepemilikan sejati ditentukan oleh bukti dan hak untuk dapat dialihkan, maka NFT adalah kunci bagi netizen untuk benar-benar memiliki aset digital secara online.

3. Perubahan kekuatan dalam berbagi data pribadi

Salah satu perbedaan utama antara Web2 dan Web 3.0 adalah bahwa Web 3.0 sepenuhnya terdesentralisasi. Karena data disimpan di blockchain, alih-alih server data besar yang dihosting oleh perusahaan seperti Facebook dan Google, orang akhirnya dapat mengendalikan data mereka.

Pada hari-hari awal Web2, tidak ada yang terlalu peduli untuk menyerahkan data mereka dengan imbalan menggunakan platform seperti Facebook, Google atau Instagram. Tetapi ketika orang-orang menjadi lebih paham Internet, mereka lebih mengerti tentang cara memonetisasi data mereka, dan ketika skandal data besar menumpuk, kendali atas data pribadi kami berubah dari alasan yang tidak terpikirkan menjadi nyata. berlaku.

Rekomendasi:  Catat nih !Bagaimana menghindari Penipuan NFT

Prinsip inti Web3 adalah mengembalikan kekuasaan atas data pribadi ke tangan orang-orang. Idenya adalah bahwa pengguna harus memutuskan apakah mereka ingin membagikan data mereka, memilih entitas mana yang akan dibagikan dan mana yang tidak, dan dalam kondisi apa mereka dapat membagikannya. Dan jika mereka berubah pikiran dan memutuskan untuk tidak lagi membagikan datanya, mereka memiliki opsi untuk berhenti berbagi.

Kami memiliki waktu yang sangat menarik untuk pengembangan Internet. Saya pikir dalam beberapa tahun ke depan, seiring Web 3.0 berkembang dan matang, kita akan melihat banyak contoh kreatif kepemilikan digital. Anda dapat mengharapkan banyak proyek baru, eksperimen, kolaborasi, dan konvergensi teknologi. Tidak semuanya akan berhasil. Tidak semua ide terwujud dan beberapa ide dan proyek jatuh di pinggir jalan. Tapi itu akan menarik.

Dalam jangka pendek dan menengah, saya tidak melihat perpindahan dari Web2 dalam waktu dekat. Infrastruktur yang mendukung ini kuat dan menjadi internet seluler pertama yang benar-benar mobile, telah menjadi sangat terintegrasi ke dalam kehidupan kita. Seiring pertumbuhan Web 3.0, saya berharap untuk secara perlahan menyerap dan mengintegrasikan Web2 hingga hampir menjadi portal ke Web 3.0.

 

 

 

 

entrepreneur.com