Mendengkur - Gejala dan Penyebabnya
rs-jih.co.id

Mendengkur – Gejala dan Penyebabnya

Mendengkur adalah suara serak atau keras yang terjadi sementara udara mengalir di luar jaringan santai untuk tenggorokan Anda, menyebabkan jaringan bergetar saat Anda bernapas. Hampir semua orang mendengkur sekarang dan kemudian, tetapi bagi sebagian manusia itu bisa menjadi kerumitan yang terus-menerus. Kadang-kadang juga dapat menunjukkan situasi kesehatan yang ekstrim. Selain itu, pernapasan malam yang keras mungkin menjadi gangguan bagi pasangan Anda.

www.rsmeilia.co.id

Penyesuaian gaya hidup, yang meliputi penurunan berat badan, menghindari alkohol menjelang tidur atau tidur untuk sisi Anda, dapat membantu mencegah mendengkur.

Selain itu, gadget medis dan operasi bedah tersedia yang dapat mengurangi mendengkur yang mengganggu. Namun, ini tidak sesuai atau diperlukan untuk semua orang yang mendengkur.

Gejala

Mendengkur sering dikaitkan dengan masalah tidur yang dikenal sebagai apnea tidur obstruktif (OSA). Tidak semua pendengkur memiliki OSA, tetapi jika pernapasan malam yang keras disertai melalui salah satu tanda-tanda berikutnya, itu mungkin merupakan indikasi untuk mengintip dokter medis untuk penilaian tambahan untuk OSA:

Menyaksikan jeda pernapasan dalam perjalanan tidur
Kantuk siang hari yang berlebihan
Kesulitan berkonsentrasi
Sakit kepala pagi
Sakit tenggorokan saat bangun
Tidur gelisah
Terengah-engah atau tersedak di malam hari
Strain darah tinggi
Nyeri dada di malam hari
Pernapasan malam anda yang keras begitu keras sehingga mengganggu tidur pasangan anda
Pada anak-anak, rentang minat yang mengerikan, masalah perilaku atau kinerja yang mengerikan di sekolah

OSA sering ditandai dengan menggunakan mendengkur keras yang diamati oleh durasi keheningan saat pernapasan berhenti atau hampir berhenti. Akhirnya, diskon atau jeda dalam respirasi ini juga dapat menandakan Anda untuk bangun, dan Anda dapat terbangun dengan snigger berisik atau suara terengah-engah.

Rekomendasi:  Android 13 dapat memudahkan Anda menggunakan 2 SIM Card di p...

Anda juga bisa tidur dengan lembut karena tidur yang terganggu. Pola jeda pernapasan ini dapat diulang secara umum pada malam hari.

Orang dengan apnea tidur obstruktif umumnya mengalami periode ketika pernapasan melambat atau berhenti sebagai minimal 5 kali sepanjang setiap jam tidur.

Kapan harus Pergi ke Dokter 

Temui dokter Anda jika Anda memiliki salah satu tanda di atas. Ini juga dapat menunjukkan pernapasan malam anda yang keras terkait dengan apnea tidur obstruktif (OSA).

Jika balita Anda mendengkur, tanyakan kepada dokter anak Anda tentang hal itu. Anak-anak juga bisa memiliki OSA. Masalah hidung dan tenggorokan – bersama dengan pembesaran amandel – dan masalah berat badan secara teratur dapat mempersempit jalan napas bayi, yang dapat mengakibatkan bayi Anda mengembangkan OSA.

Penyebab

Mendengkur bisa disebabkan oleh berbagai hal, yang terdiri dari anatomi mulut dan sinus Anda, asupan alkohol, reaksi alergi, pilek, dan berat badan Anda.

Ketika Anda tertidur dan berkembang dari tidur ringan hingga tidur nyenyak, massa otot di dalam atap mulut Anda (langit-langit lembut), lidah dan tenggorokan rileks. Jaringan di tenggorokan Anda dapat cukup rileks sehingga mereka sebagian menghalangi jalan napas Anda dan bergetar.

Semakin menyempit jalan napas Anda, semakin kuat aliran udara akan menjadi. Ini meningkatkan getaran jaringan, yang menyebabkan pernapasan malam anda yang keras berkembang lebih keras.

Kondisi berikut dapat memiliki efek pada jalan napas dan tujuan pernapasan malam yang keras:

Anatomi mulutmu. Memiliki langit-langit lunak yang rendah dan tebal dapat mempersempit jalan napas Anda. Orang yang mengalami obesitas mungkin juga memiliki jaringan ekstra di dalam tenggorokan mereka yang dapat melangsingkan maskapai penerbangan mereka. Demikian juga, jika potongan segitiga jaringan mencolok dari langit-langit lunak (uvula) memanjang, aliran udara dapat terhambat dan getaran meningkat.
Konsumsi alkohol. Mendengkur juga dapat disampaikan dengan bantuan menelan terlalu banyak alkohol sebelum tidur. Alkohol melemaskan kelompok otot tenggorokan dan mengurangi pertahanan alami Anda terhadap obstruksi jalan napas.
Masalah hidung. Hidung tersumbat kronis atau partisi bengkok antara lubang hidung Anda (septum hidung menyimpang) dapat memberikan kontribusi untuk pernapasan malam keras Anda.
Kurang tidur. Tidak cukup tidur dapat menyebabkan selain istirahat tenggorokan.
Peran tidur. Mendengkur umumnya paling umum dan paling keras ketika tidur di punggung bawah karena efek gravitasi di tenggorokan mempersempit jalan napas.

Rekomendasi:  WOW 5 Hp Infinix Dengan Kamera Paling Bagus Saat Ini

Faktor risiko

Faktor risiko yang dapat memberikan kontribusi untuk pernapasan malam yang keras meliputi:

Menjadi seorang pria. Pria jauh lebih mungkin untuk mendengkur atau memiliki apnea tidur daripada wanita.
Menjadi gemuk. Orang yang mengalami obesitas atau obesitas jauh lebih mungkin untuk mendengkur atau mengalami apnea tidur obstruktif.
Memiliki jalan napas yang ramping. Beberapa manusia mungkin memiliki langit-langit halus yang berlarut-larut, atau amandel besar atau kelenjar gondok, yang dapat melangsingkan jalan napas dan tujuan pernapasan malam yang keras.
Minum alkohol. Alkohol melemaskan massa otot tenggorokan Anda, meningkatkan bahaya mendengkur.
Memiliki masalah hidung. Jika Anda memiliki gangguan struktural pada jalan napas Anda, seperti septum yang menyimpang, atau lubang hidung Anda padat secara kronis, risiko pernapasan malam yang keras lebih banyak.
Memiliki lingkaran kerabat mencatat pernapasan malam yang keras atau apnea tidur obstruktif. Keturunan adalah hal ancaman potensial bagi OSA.

Komplikasi

Kebiasaan mendengkur bisa lebih besar dari sekedar gangguan. Selain mengganggu tidur rekan tidur, jika pernapasan malam yang keras dikaitkan dengan OSA, Anda mungkin memiliki kesempatan untuk komplikasi yang berbeda, yang meliputi:

Kantuk di siang hari
Sering frustrasi atau kemarahan
Kesulitan berkonsentrasi
Ancaman tambahan dari ketegangan darah tinggi, situasi jantung dan stroke
Peningkatan kemungkinan masalah perilaku, bersama dengan agresi atau masalah belajar, pada anak-anak dengan OSA
Bahaya yang diperpanjang dari kecelakaan mobil bermotor karena kurang tidur