enterpreuner.com

Beberapa prediksi tentang bagaimana metaverse akan mempengaruhi kehidupan kita

Perubahan nama dari Facebook menjadi Meta cukup mengejutkan dunia. Namun, pidato utama Mark Zuckerberg menunjukkan bahwa Facebook berkembang melampaui kenyataan yang dapat kita sentuh dan rasakan.

Perubahan ini lebih besar dari apa yang diwakili Facebook dan Meta lahir. Potensi metaverse adalah kita bisa membangun dunia yang memungkinkan kita masing-masing mengekspresikan yang terbaik dari dirinya. Zuckerberg mendemonstrasikan seperti apa dunia ini dengan menggunakan realitas virtual dan augmented reality sebagai bagian dari pengalaman manusia sehari-hari.

Ada banyak bagian dari metaverse yang layak untuk dijelajahi, tetapi berikut adalah beberapa prediksi tentang bagaimana hal itu akan mengubah cara kita bekerja dan mendorong evolusi sosial menuju masyarakat yang lebih toleran.

Kami akan mulai mengekspresikan diri dengan cara baru dan menarik.

Kita akan mulai melihat ekspresi diri radikal di lingkungan ini saat orang belajar memanipulasi dunia virtual di sekitar mereka menggunakan alat yang dibuat untuk pencipta, oleh pencipta. Jika Anda tidak punya waktu untuk menciptakan dunia Anda sendiri, Anda dapat menjelajahi dunia orang lain dan bahkan berpotensi menggunakan kreasi mereka sebagai milik Anda.

Setiap orang akan memiliki karakter yang mewakili diri mereka sendiri di Metaverse yang disebut avatar. Kita akan belajar untuk mengekspresikan bagian dari diri kita melalui avatar ini dengan cara yang mungkin belum pernah kita alami sebelumnya. Bayangkan mencoba “kulit” yang berbeda dan bagaimana itu dapat membantu Anda menjadi lebih percaya diri dalam metaverse. Tujuannya adalah untuk menerjemahkan kembali ke kehidupan nyata Anda. Jika Anda lebih percaya diri dalam metaverse dengan avatar kustom Anda, menjadi lebih percaya diri dalam kehidupan nyata lebih mudah menjadi produk sampingan. Ini akan membuka pintu bagi kita masing-masing untuk mengekspresikan diri lebih dalam dan memungkinkan orang untuk sepenuhnya mendedikasikan diri untuk bekerja.

Kita akan menjadi budaya kerja yang lebih toleran dan menerima

Salah satu tantangan terbesar dari penerimaan budaya skala besar adalah bias yang tidak disadari. Setiap orang memiliki semacam bias bawah sadar yang memanifestasikan dirinya melalui tindakan mereka di tempat kerja. Kami telah bekerja keras sebagai komunitas untuk mengatasi hal ini dan masih banyak yang harus dilakukan. Namun, dalam metaverse saya berharap bias bawah sadar ini mulai memudar.

Rekomendasi:  3 Koin Metaverse Teratas yang Akan Meledak pada tahun 2022

Akan jauh lebih sulit bagi -isme untuk hidup berdampingan dalam metaverse di mana proyeksi kita hanyalah bagian dari siapa kita. Kemampuan untuk mengubah avatar membuat lebih sulit untuk mempertahankan prasangka ini, karena kita mulai memahami bahwa kulit luar seseorang tidak mencerminkan seluruh keadaan mereka. Kita tidak bisa melupakan bahwa masih ada manusia di belakang avatar. Bayangkan sebuah dunia dengan penerimaan radikal saat kita mulai merayakan perbedaan dalam avatar kita yang mengarah pada penerimaan yang lebih besar dari diri kita yang diwujudkan.

Kreator yang memiliki keterampilan untuk menciptakan beberapa lingkungan dan avatar yang paling kuat tidak diragukan lagi akan berada di garis depan dalam memperluas definisi tentang apa artinya dan tampak seperti manusia di metaverse. Tapi pada akhirnya, saya membayangkan konvergensi teknologi dan dunia nyata ini akan mempercepat kemampuan kita untuk menerima satu sama lain, apa adanya.

Pekerjaan akan terasa seperti permainan

Bayangkan suatu hari di kantor ketika Anda berteleportasi ke Shanghai untuk rapat dengan chief engineer Anda, ke Pocono untuk rapat dengan bos Anda, dan ke negeri dongeng fiksi untuk rapat dengan mitra pemasok. Kemampuan untuk berteleportasi ke dunia nyata dan imajiner yang sangat berbeda untuk rapat akan menambah sentuhan kreatif pada zaman kita.

Kita akan mengalami tempat-tempat yang belum pernah kita lihat sebelumnya sambil tetap benar-benar tenggelam dalam lingkungan. Kami tidak hanya akan memeriksa tempat pertemuan berlangsung. Sebaliknya, kita akan menjalaninya dan menjalaninya seolah-olah kita benar-benar ada di sana. Kekuatan kreatif mentah yang akan tersedia akan membantu kita semua mengembangkan imajinasi kita.

Selamat tinggal, ruang konferensi yang membosankan. Halo, tujuan kolaborasi.

Kami akan menciptakan lingkungan kerja kolaboratif kami

Lingkungan kerja akan memiliki arti yang sama sekali baru dalam metaverse. Tidak akan ada batasan untuk lingkungan yang dapat kita buat. Tidak akan ada penghalang antara lingkungan, karena kita dapat dengan mudah beralih dari satu ke yang lain. Bayangkan sebuah dunia di mana perusahaan dari semua ukuran dapat menciptakan pengalaman karyawan yang diinginkan dengan persyaratan yang sama. Hal ini akan berdampak besar pada kondisi kerja dan kepuasan karyawan.

Rekomendasi:  10 Teknologi masa depan yang menakjubkan: mobil transparan dan lainya

Kami akan mengundang orang ke dalam imajinasi kami.

Bayangkan memiliki kemampuan untuk mengundang seseorang dalam imajinasi Anda. Apa yang akan Anda buat untuk mereka?

Konsep mengundang rekan kerja ke rumah Anda akan memiliki makna baru karena akan lebih layak dari sebelumnya dan bahkan lebih pribadi karena ini adalah proyek lingkungan. Ini juga dapat menekan beberapa tombol untuk orang-orang yang mungkin merasa pengalaman itu terlalu pribadi bagi mereka. Namun bayangkan jika ekspresi diri radikal ini bisa mendekatkan kita.

Kita mungkin mengalami disonansi antara realitas dan metaverse.

Mari kita hadapi itu, hidup di dunia di mana saya dapat memiliki apa yang saya inginkan, kapan pun saya menginginkannya, rasanya seperti mimpi. Tapi itu juga akan datang dengan beberapa kelemahan. Pindah dari metaverse yang dibangun di sekitar pengalaman waktu nyata dan kemudian kembali ke kenyataan di mana segala sesuatunya cenderung terwujud lebih lambat akan sedikit mengejutkan sistem. Sedemikian rupa sehingga bisa membuat orang melepaskan diri dari kehidupan nyata mereka demi dunia yang mereka ciptakan di Metaverse. Atau mungkin membingungkan untuk bolak-balik antara dua pengalaman. Kita harus belajar menavigasi kedua dunia secara bersamaan.

Kesehatan mental kita akan terdampak

Ini bisa berdampak positif dan negatif pada kesehatan mental kita, karena kita hidup di dua dunia: dunia yang kita ciptakan sesuai spesifikasi kita dan dunia yang merespons keinginan kita jauh lebih lambat. Seperti halnya teknologi baru lainnya, kita perlu menyadari bahwa kita tidak terlalu terputus dari kehidupan nyata kita sehingga sulit untuk menavigasinya pada saat yang bersamaan. Meskipun pertemuan dengan bos saya sebagai Klingon terdengar menyenangkan, itu juga bisa sedikit mengganggu atau bahkan menyinggung beberapa orang. Akan ada kebutuhan akan peraturan masyarakat saat kita belajar untuk menyeimbangkan batasan antara bekerja dan bermain.

Rekomendasi:  Bagaimana Metaverse bisa menjadi 'The Next Virtual Marketplace'

Dunia virtual kita akan menjadi augmented reality

Anda telah melihat augmented reality di film dan di TV. Itu adalah ketika ada lapisan digital untuk pengalaman manusia, memberikan informasi dan pengalaman kehidupan nyata yang terintegrasi.

Penting bagi kita untuk menyeimbangkan pengalaman kita tentang apa yang ditawarkan Bumi di dunia nyata saat kita menggunakan teknologi untuk mempelajari lebih lanjut tentang dunia yang belum kita alami. Saat dunia kita berubah dengan teknologi dan kita memasuki metaverse, tidak ada keraguan: teknologi akan bertanggung jawab.

Kita harus menghadapi pertanyaan baru tentang masa depan pekerjaan karena tidak akan jauh, itu akan virtual. Kami akan membutuhkan kebijakan yang membahas penciptaan lingkungan kerja kolaboratif dan avatar. Kami membutuhkan penilaian pengalaman untuk memahami bagaimana mereka mempengaruhi orang. Dan kami membutuhkan moderasi komunitas untuk memastikan semua orang merasa aman. Kita harus mendiskusikan kesepakatan tentang apa yang dapat dan tidak dapat diterima untuk bekerja dengan bugar atau bekerja dengan ruang untuk bermain.

Pekerjaan masa depan akan membutuhkan tipe pemikiran baru dan akan membutuhkan tipe pemimpin baru. Kami akan membutuhkan pemimpin dengan nilai-nilai kuat yang mengerti bagaimana membangun komunitas, bukan tim. Kita akan membutuhkan pemimpin dengan etika yang kuat yang dapat menjawab pertanyaan sulit yang belum pernah kita pikirkan sebelumnya. Kami membutuhkan pemimpin yang tahu bagaimana untuk tidak setuju dan mencapai solusi yang lebih baik, karena kami pasti akan bertentangan dengan harapan orang lain. Dan kita membutuhkan pemimpin yang sangat peduli dengan orang-orang dan memahami bahwa kita sedang memasuki masa depan jenis baru untuk kehidupan, pekerjaan, dan permainan.

Kita memasuki masa depan di mana teknologi akan tumpang tindih dengan kehidupan kita. Bayangkan dunia itu versus dunia tempat kita berada saat ini.

 

 

 

entrepreneur.com