Simak yuk ! Apa itu AI (Artificial Intelligence)?
miro.medium.com

Simak yuk ! Apa itu AI (Artificial Intelligence)?

Artificial Intelligence (AI) adalah satu atau kumpulan sistem komputer yang dapat memproses informasi dan melakukan tugas yang biasanya dilakukan oleh manusia.

Artificial Intelligence dapat memiliki bentuk kecerdasan sederhana, seperti pengenalan suara atau menganalisis pola visual dalam gambar. Atau bisa lebih kompleks, seperti belajar dari kesalahan masa lalu dan memecahkan masalah.

Apa itu AI (Artificial Intelligence)?

Untuk memahami apa arti Artificial Intelligence, pikirkan tentang apa yang Anda amati di alam yang akan meyakinkan Anda bahwa ada sesuatu yang memiliki kecerdasan. Sesuatu yang sederhana seperti tikus lab yang belajar melalui labirin mewakili bentuk kecerdasan sederhana (ada empat jenis Artificial Intelligence). Ini termasuk memori dan pembelajaran, mirip dengan kecerdasan manusia.

Pada 1950-an, Alan Turing menggambarkan “mesin berpikir” sebagai yang dapat dikenali karena mereka dapat menggunakan akal untuk memecahkan teka-teki. Pada 1950-an, John McCarthy mengatakan bahwa komputer dapat “melakukan hal-hal yang, jika dilakukan oleh orang, dikatakan melibatkan kecerdasan.”

Ide-ide ini bermuara pada tiga karakteristik yang digunakan untuk mengidentifikasi mesin atau komputer yang memiliki “Artificial Intelligence”. Mereka bisa:

  • Gunakan input, seperti sensor atau data, untuk menganalisis informasi.
  • Memproses data dalam jumlah besar untuk mengidentifikasi pola, tren, atau korelasi.
  • Menyesuaikan keputusan dan tindakan mereka berdasarkan pembelajaran yang diperoleh dari input dan data.

Justru bagaimana kecerdasan manusia membantu manusia belajar dan beradaptasi dalam kehidupan kita sehari-hari.

Komponen yang membentuk Artificial Intelligence

Sebuah mesin “pintar” terdiri dari banyak komponen yang berbeda. Semua ini bekerja sama untuk membantu mesin mengendalikan informasi dunia nyata dan membuat keputusan.

Sensor AI

Ketika Anda memikirkan bagaimana Anda mengumpulkan data dari dunia nyata, mesin cerdas membutuhkan sensor untuk mengumpulkan informasi yang sama. Sensor ini dapat mencakup:

  • Kamera : isyarat visual untuk mendeteksi wajah, menghindari rintangan atau kamera inframerah untuk mendeteksi panas benda.
  • Mikrofon: Anda dapat terhubung dengan orang lain melalui suara, mendeteksi aktivitas di dalam ruangan, atau merespons musik.
  • Sensor Sentuh : Memungkinkan robot menyesuaikan cengkeraman atau kekuatan konsol game untuk merespons kekuatan gerakan pengontrol game.
  • Sensor posisi, suhu, atau aliran – Memberikan informasi tentang gas atau cairan yang mengalir dalam pipa, suhu bahan kimia atau logam, dan bahkan komposisi kimia cairan.
Rekomendasi:  Pendiri Cardano menawarkan Elon Musk untuk membuat platform media sosial yang terdesentralisasi

Faktanya, dengan teknologi penginderaan modern, mesin dapat mendeteksi hal-hal di dunia yang bahkan tidak dapat dilakukan oleh manusia.

Data AI dan pembelajaran mesin

Elemen penting AI adalah pembelajaran mesin. Ini adalah kemampuan untuk mengumpulkan sejumlah besar informasi dari berbagai sumber dan menganalisisnya untuk menemukan pola dan korelasi yang berarti.

Misalnya, dalam tes tabrakan kendaraan, komputer dapat menganalisis tekanan dan suhu. Komputer dapat menganalisis data dan memberi tahu produsen kendaraan di mana menempatkan airbag untuk memastikan tingkat keamanan tertinggi.

Pembelajaran mesin juga membantu memecahkan masalah. Dengan mengumpulkan data manufaktur pada ratusan sensor, komputer dapat mengidentifikasi anomali yang mengakibatkan produk cacat. Dengan menghubungkan data sensor lainnya, komputer kemudian dapat memberi tahu teknisi komponen proses mana yang rusak.

Karena pembelajaran mesin dapat melakukan ini dalam waktu singkat, perusahaan dapat mengidentifikasi dan memecahkan masalah lebih cepat, meningkatkan kualitas produk, dan meningkatkan produksi secara keseluruhan.

Pembelajaran mendalam

Bentuk pembelajaran mesin yang lebih maju adalah “pembelajaran mendalam”, di mana mesin mengidentifikasi kesalahan dan mempelajari cara paling efektif untuk menyelesaikan tugas.

Misalnya, mobil self-driving menggunakan pembelajaran mesin untuk mengemudi dengan memantau rambu-rambu jalan, mencari pejalan kaki, dan mengidentifikasi lampu lalu lintas. Tetapi mobil self-driving dengan pembelajaran mendalam juga akan mempelajari bagaimana pengaturan kemudi menjaga mobil lebih baik di tengah jalur. Seiring waktu, mesin ini dapat belajar menjadi pengemudi yang lebih baik.

Apa tujuan dari Artificial Intelligence?

Para ilmuwan sedang mengembangkan Artificial Intelligence untuk meningkatkan kualitas hidup orang-orang dengan mesin. Hal ini memungkinkan mesin untuk melakukan tugas berulang yang dapat menyebabkan cedera atau berbahaya bagi manusia. Artificial Intelligence dapat meningkatkan keamanan mobil dan pesawat.

Rekomendasi:  2 Platform Seluler Snapdragon Baru dari Qualcomm sangat Fantastis !

Pada akhirnya, tujuan mereka adalah untuk mengintegrasikan orang-orang dengan wawasan dari sejumlah besar data yang hanya dapat diproses oleh komputer.

Menurut Dan Prince, CEO dan pendiri Illumisoft, titik awal untuk memahami Artificial Intelligence adalah memahami kecerdasan kita sendiri.

“Orang dapat belajar, memecahkan masalah, mengenali pola, dan menjelaskan serta memprediksi fenomena alam (semuanya adalah atribut yang biasanya dikaitkan dengan kecerdasan,” katanya. “Mungkin yang paling penting, kita mampu bertindak dengan cara yang membentuk dan mengubah lingkungan kita untuk keuntungan kita. Dalam pengertian yang paling umum, AI mengacu pada sistem atau kelompok sistem yang dapat mensimulasikan jenis kecerdasan manusia ini. Ini menunjukkan masalah: resolusi atau bahkan kreativitas.

“Tujuan akhir dari banyak peneliti adalah untuk menciptakan Artificial Intelligence umum (AGI), yang diakui para analis belum direalisasikan. Sistem AI yang mahir dalam memahami bahasa, sementara yang lain bagus dalam kontrol motorik halus.” bisa dua-duanya.”

Para filsuf sering bertanya-tanya apakah kita bisa mengambil AI terlalu jauh. Bagaimana jika Artificial Intelligence mengungguli kecerdasan manusia sehingga robot mengungguli? Lalu ada pertanyaan apakah mesin akan mampu memahami emosi. Saat ini tidak ada sensor untuk mendeteksi emosi.

Namun, sebagian besar mesin AI hanya mampu menargetkan area pembelajaran. Kita tidak dapat menerapkan banyak keputusan yang dibuat oleh rata-rata orang setiap hari. Untuk alasan ini, gagasan bahwa mesin akan segera menyusul manusia sekarang tidak perlu dikhawatirkan.

FAQ

Apa saja empat jenis AI?

Empat jenis Artificial Intelligence adalah mesin reaktif, memori terbatas, teori pikiran, dan kesadaran diri.

Bagaimana cara melakukan Artificial Intelligence?

Biasanya, membuat Artificial Intelligence melibatkan mengidentifikasi masalah yang ingin dipecahkan oleh Artificial Intelligence, mengumpulkan data, dan kemudian mengajarkan algoritme menggunakan data yang terorganisir. Beberapa platform, seperti Microsoft Azure Machine Learning dan Google Cloud Prediction API, dapat membantu membangun dan menerapkan AI.

Rekomendasi:  8 Alasan Kecerdasan Buatan (AI) Meningkatkan Proses Pembuatan Konten Anda

Siapa Penemu Artificial Intelligence?

Pelopor komputer Inggris Alan Turing bertanggung jawab atas pekerjaan awal di bidang Artificial Intelligence pada 1930-an. John McCarthy, profesor emeritus ilmu komputer di Stanford, pertama kali menciptakan istilah “Artificial Intelligence” pada tahun 1955 dalam sebuah proposal tertulis.

 

 

 

lifewire.com