Simak Yuk ! Bagaimana Metaverse Dapat Mempengaruhi Kehidupan Anak-anak
singularityhub.com

Simak Yuk ! Bagaimana Metaverse Dapat Mempengaruhi Kehidupan Anak-anak

Apa itu Metaverse?

Metaverse adalah lingkungan virtual di mana orang dapat melakukan berbagai tugas.

Istilah “metaverse” adalah istilah yang awalnya diciptakan oleh penulis fiksi ilmiah Neal Stephenson dalam novelnya yang berpengaruh tahun 1992, Snow Crash, untuk mewakili lingkungan realitas virtual yang terhubung ke Internet dan dapat diakses dari perangkat apa pun seperti komputer atau ponsel cerdas dengan koneksi Internet. .

Metaverse hari ini tidak terlalu jauh dari rilis Stevenson. Meskipun belum sepenuhnya ada, Anda dapat menganggap Metaverse sebagai campuran dari dunia virtual online yang ditemukan di Internet. Orang dapat melakukan berbagai hal di Metaverse seperti memiliki real estat virtual, bermain game, bekerja, dan mengenal orang lain.

Bagi anak-anak, ini berarti kesempatan tanpa batas untuk bersosialisasi, mempelajari keterampilan baru, dan mengeksplorasi minat mereka. Minecraft, misalnya, sudah digunakan dalam lingkungan belajar untuk mengekspos anak-anak ke budaya yang berbeda melalui Metaverse.

Anak-anak benar-benar dapat mengambil manfaat dari Metaverse, apakah mereka bermain game online dengan teman atau mengambil pelajaran virtual melalui platform pendidikan. Namun, ada juga beberapa potensi kerugian dari teknologi baru ini seperti cyberbullying dan paparan konten yang tidak pantas. Pada akhirnya, tergantung pada orang tua dan pendidik untuk membantu anak-anak menavigasi Metaverse dengan cara yang aman dan produktif.

Apa arti Metaverse bagi anak-anak?

Penelitian awal menunjukkan bahwa para ahli tidak terlalu optimis tentang bagaimana Metaverse akan mempengaruhi anak-anak.

Mengutip efek negatif dari media sosial, seperti depresi, menyakiti diri sendiri, dan banyak masalah kesehatan mental lainnya, para ahli mencatat bahwa Metaverse mungkin lebih buruk.

Namun, perlu dicatat bahwa masalahnya bukan di Metaverse itu sendiri. Seperti disebutkan sebelumnya, Metaverse dapat menawarkan peluang besar untuk belajar, terutama dalam budaya digital pertama saat ini. Game dan virtual reality (VR) sebenarnya bagus untuk kesehatan mental jika digunakan dengan benar, menurut penelitian University of Southern California tentang game yang membangun empati.

Rekomendasi:  GILA 8 Teknologi Superior Di Masa Depan. Bikin Melongo Asli

Masalahnya adalah bahwa perusahaan yang sangat bergantung pada kepedulian seluruh generasi melalui media sosial adalah perusahaan yang sama yang berada di garis depan pengembangan di Metaverse.

Kekhawatirannya adalah bahwa Metaverse hanya dapat memperburuk masalah yang diciptakan media sosial, terutama yang berkaitan dengan kesehatan mental anak muda. Misalnya, lingkungan virtual menciptakan kesepian dan peserta terpapar konten berbahaya yang terkait dengan bunuh diri.

Keuntungan dan kerugian dari metaverse untuk anak-anak

Keuntungan

Metaverse memiliki banyak manfaat bagi anak-anak, terutama dari segi pendidikan.

Dengan bantuan teknologi tersebut, siswa dapat dengan mudah memahami konsep abstrak dengan cara yang lebih menarik. Metaverse juga menawarkan pengalaman praktis dan realistis yang dapat sangat berguna bagi anak-anak dan membantu mereka lebih memahami dunia di sekitar mereka dan bagaimana segala sesuatunya bekerja.

Selain itu, Metaverse dapat meningkatkan keterampilan sosial pada anak-anak. Media sosial sering disalahkan untuk meningkatkan kesepian dan depresi di kalangan anak-anak. Di sisi lain, Metaverse memiliki potensi untuk menyediakan lingkungan yang aman dan terkendali di mana anak-anak dapat berinteraksi dengan teman sebayanya dan mendapatkan teman baru. Selanjutnya berpotensi untuk mendorong kreativitas dan mengembangkan kecerdasan sosial pada anak.

Akhirnya, itu menyenangkan. Ini bisa menjadi cara yang bagus bagi orang tua untuk menjalin ikatan dengan anak-anak mereka dan mengajari mereka berbagai keterampilan dan pengetahuan di lingkungan yang tidak terlalu membuat stres. Selama orang tua menyadari potensi bahaya dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga keselamatan anak-anak mereka, Metaverse dapat menjadi tempat yang bagus bagi anak-anak untuk menjelajah dan belajar.

Kerugian

Metaverse juga menghadirkan beberapa potensi risiko bagi anak-anak, seperti cyberbullying dan kurangnya privasi.

Rekomendasi:  Beberapa prediksi tentang bagaimana metaverse akan mempengaruhi kehidupan kita

Cyberbullying adalah masalah serius karena pengguna anonim dapat menyerang dan melecehkan anak-anak. Selain itu, ada juga risiko anak-anak terpapar konten yang tidak pantas, seperti kekerasan, konten seksual, dan ujaran kebencian.

Selain itu, beberapa ahli juga khawatir bahwa Metaverse bisa membuat ketagihan bagi anak-anak. Mengingat sifatnya yang sangat menarik dan menarik, mungkin sulit bagi anak-anak untuk mengatur waktu mereka dan membatasi penggunaan Metaverse.

Privasi bisa menjadi masalah lain di Metaverse. Dan, ketika menyangkut anak-anak, lebih penting lagi untuk menyadari risiko-risiko ini. Karena anak-anak menggunakan Metaverse, mereka mungkin secara tidak sengaja membagikan informasi pribadi, seperti alamat rumah atau detail pribadi lainnya.

Selain risiko fisiologis, risiko fisik Metaverse juga perlu dipertimbangkan. Penggunaan headset VR secara intensif dapat menyebabkan gejala seperti pusing, mual, dan sakit kepala. Dan, sementara efek ini biasanya bersifat sementara, mereka masih bisa sangat mengganggu.

Terakhir, akses yang tidak setara menjadi perhatian utama dalam hal Metaverse. Tidak semua anak akan memiliki akses ke internet atau headset VR. Dan, tanpa akses tersebut, mereka bisa dirugikan, baik dari segi pendidikan maupun sosial.

Bagaimana melindungi anak-anak dan remaja di Metaverse

Melindungi generasi muda adalah tanggung jawab bersama. Oleh karena itu, orang tua harus memantau secara ketat aktivitas anak-anak mereka di Metaverse.

Seperti yang lainnya, Metaverse memiliki kelebihan dan kekurangan. Sebagai orang tua, menyadari risiko ini dan mengambil langkah-langkah untuk melindungi anak-anak Anda dari mereka sangat penting. Untuk memulai, perhatikan aktivitas online anak Anda. Batasi akses mereka ke konten yang berpotensi berbahaya dan awasi apa yang mereka lihat dan lakukan di Metaverse.

Anda juga harus menetapkan aturan dan pedoman yang jelas untuk menggunakan Metaverse dan memperkuat aturan tersebut sehingga anak-anak Anda cenderung mengikutinya. Ini membantu menciptakan lingkungan yang lebih aman bagi semua pengguna, terutama anak-anak.

Rekomendasi:  Simak yuk ! Apa itu AI (Artificial Intelligence)?

Selain itu, berikan anak Anda panduan tentang perilaku yang pantas saat berinteraksi dengan orang lain secara online. Tekankan pentingnya menghormati dan mempertimbangkan orang lain, bahkan jika mereka orang asing.

Terakhir, ingatlah bahwa Metaverse hanyalah salah satu bagian dari kehidupan anak Anda. Penting untuk mendorong mereka menyeimbangkan waktu antara dunia nyata dan dunia maya. Mereka masih harus menghabiskan waktu di luar, berinteraksi dengan orang-orang secara tatap muka dan berpartisipasi dalam kegiatan lain.

Produsen dan perusahaan teknologi juga harus melakukan bagian mereka untuk melindungi anak-anak. Meskipun mengharapkan perusahaan besar untuk memiliki kompas moral yang sama dengan orang tua mungkin merupakan mimpi buruk, setidaknya kita dapat berharap bahwa mereka akan lebih rajin mengubah konten dan mengawasi perilaku buruk. Bagaimanapun, adalah kepentingan terbaik mereka untuk melindungi basis pengguna yang membuat mereka tetap bertahan.

Sebagai permulaan, perangkat VR dan sistem metaverse harus dirancang dengan mempertimbangkan kenyamanan dan kesejahteraan anak-anak. Mereka harus didorong untuk melaporkan perilaku kasar atau tidak pantas. Harus ada mekanisme yang jelas untuk menangani laporan-laporan ini. Selanjutnya, langkah-langkah keamanan online seperti perangkat lunak antivirus, perlindungan kata sandi, dan enkripsi juga harus dibangun ke dalam perangkat realitas virtual dan platform metaverse.

Secara umum, melindungi anak-anak dari bahaya Metaverse adalah tanggung jawab bersama. Orang tua harus melakukan bagian mereka dalam menavigasi dunia digital baru ini bersama anak-anak mereka. Namun, perusahaan teknologi juga harus menjadikan Metaverse tempat yang lebih aman bagi pengguna muda dengan menerapkan perlindungan terhadap ancaman umum seperti cyberbullying dan melihat konten yang tidak pantas.

 

 

 

cointelegraph.com