Apakah mobil Autonomous benar-benar tanpa pengemudi?
blog.mipimworld.com

Apakah mobil Autonomous benar-benar tanpa pengemudi?

Mobil otonom adalah kendaraan self-driving yang dapat beroperasi dengan sedikit atau tanpa keterlibatan manusia. Kendaraan ini memanfaatkan kecerdasan buatan (AI) dan teknologi otomotif warisan, seperti cruise control adaptif, untuk mengotomatiskan pengalaman berkendara.

Kendaraan otonom memiliki kompleksitas yang beragam, mulai dari sistem dasar yang harus selalu dipantau oleh pengemudi manusia, hingga sistem yang mampu beroperasi dalam kondisi apa pun dan tanpa elemen manusia.

Perusahaan seperti Waymo sudah memiliki mobil self-driving di jalan, dan pembuat mobil seperti Tesla, Ford, GM dan lainnya telah mengembangkan teknologi kendaraan otonom mereka sendiri seperti Tesla Autopilot, Argo AI, dan GM Cruise.

Bagaimana cara kerja mobil self-driving?

Mobil otonom menggunakan kombinasi kecerdasan buatan dan sistem kendaraan berdasarkan Advanced Driver Assistance Systems (ADAS) yang ada untuk menciptakan sesuatu yang dikenal sebagai Automated Driving System (ADS).

Kecerdasan buatan di jantung mobil self-driving memperoleh informasi dari berbagai sensor yang terpasang di dalam kendaraan dan menggunakan informasi itu untuk membuat gambaran dunia luar. Dengan citra tersebut, yang dikombinasikan dengan peta area dan data GPS (Global Positioning Satellite), kendaraan otonom dapat merencanakan rute yang aman melalui lingkungannya.

Untuk berpindah dari satu titik ke titik lainnya, AI menggunakan sistem kendaraan, seperti kontrol throttle elektronik, rem, dan kemudi. Ketika sensor kendaraan, yang dapat mencakup apa pun mulai dari radar hingga laser, mendeteksi objek seperti pejalan kaki atau kendaraan lain, AI dirancang untuk mengambil tindakan korektif segera untuk mencegah kecelakaan.

Selain kontrol AI penuh, mobil self-driving umumnya dirancang dengan opsi kontrol pengemudi penuh. Pada kendaraan seperti ini, ADS bertindak sebagai jenis cruise control yang sangat canggih, di mana pengemudi dapat mengambil atau melepaskan kendali kapan pun dia mau.

Beberapa mobil self-driving dirancang untuk beroperasi tanpa campur tangan manusia, meskipun legalitas mobil self-driving bervariasi dari satu tempat ke tempat lain.

Teknologi utama yang memungkinkan mobil mengemudi sendiri

Agar mobil dapat mengemudi sendiri, ia harus memanfaatkan sejumlah teknologi yang telah ada di kendaraan kita selama bertahun-tahun dan, dalam beberapa kasus, bahkan puluhan tahun. Mobil harus mempertahankan kontrol elektronik dari semua sistem, mulai dari mesin dan transmisi hingga rem, dan perlu beberapa bentuk kecerdasan buatan untuk menghubungkan semuanya.

Rekomendasi:  Panasonic akan mulai memproduksi Baterai Tesla next-gen pada tahun 2023
img.wonderhowto.com

Sebagian besar teknologi yang digunakan dalam mobil self-driving dikenal sebagai Advanced Driver Assistance Systems, karena teknologi tersebut telah dirancang untuk membuat pengalaman berkendara lebih nyaman dan tidak terlalu berbahaya.

Berikut adalah beberapa teknologi terpenting di balik kendaraan otonom:

  • Kecerdasan buatan: Mobil self-driving tidak akan mungkin tanpa kecerdasan buatan. Kendaraan ini dikendalikan oleh program kecerdasan buatan yang dikembangkan dan dilatih melalui pembelajaran mesin untuk dapat membaca data dari berbagai sensor yang terpasang di dalam kendaraan dan dengan demikian menentukan tindakan yang paling tepat dalam situasi tertentu.
  • Drive-by-wire: Sistem ini telah ada di kendaraan normal selama bertahun-tahun dan pada dasarnya menggantikan koneksi mekanis dengan koneksi dan kontrol listrik. Hal ini memudahkan AI terintegrasi untuk mengontrol setiap sistem, seperti kemudi, akselerasi, dan pengereman.
    Pemeliharaan Jalur: Sistem ini pada awalnya dirancang untuk membantu pengemudi manusia menghindari meninggalkan jalur mereka dalam lalu lintas, tetapi kendaraan otonom menggunakan banyak jenis sensor dan teknik yang sama.
  • Pengereman otomatis: awalnya dirancang untuk mencegah kecelakaan dengan mengerem secara otomatis dalam situasi di mana pengemudi terlalu lambat untuk bertindak. Mobil otonom menggunakan teknologi serupa dalam skala yang jauh lebih besar.
  • Adaptive Cruise Control: Ini adalah sistem lain yang awalnya dirancang untuk membantu pengemudi, dalam hal ini dengan mempercepat dan memperlambat secara dinamis relatif terhadap lalu lintas di sekitarnya. Mobil otonom harus melakukan tugas dasar yang sama di samping semua yang biasanya dilakukan pengemudi.

Derajat otonomi: dapatkah mobil self-driving benar-benar tanpa pengemudi?

Perkembangan mobil self-driving adalah kemajuan yang lambat, bukan perubahan yang seseorang putuskan untuk diubah suatu hari nanti. Ini dimulai pada 1950-an dengan beberapa fitur keselamatan dan kepraktisan pertama yang menjadi umum dari waktu ke waktu, seperti rem anti-lock dan cruise control, dan dipercepat pada 2000-an dengan ADAS seperti cruise control adaptif, dan pengereman otomatis.

Karena mobil self-driving telah melalui proses yang lambat dan bertahap, Society of Automotive Engineers (SAE) telah mengembangkan tangga otomatisasi lima tingkat.

Rekomendasi:  Top 9+ WiFi Repeater Kualitas Terbaik Saat Ini

Skala ini menggambarkan segalanya mulai dari kendaraan manual penuh kemarin hingga jenis kendaraan yang sepenuhnya otomatis yang diharapkan muncul di ruang pamer dan di jalanan pada tahun 2020.

Ini adalah tingkat otomatisasi yang dapat dimiliki kendaraan:

Level 0: tidak ada otomatisasi

Ini adalah kendaraan tradisional yang membutuhkan input konstan dari pengemudi untuk berfungsi. Kendaraan ini bahkan tidak memiliki fitur seperti rem anti-lock atau cruise control.

Level 1: Bantuan mengemudi

Kendaraan ini masih sepenuhnya dikendalikan oleh pengemudi, tetapi mencakup beberapa sistem bantuan pengemudi yang umum. Kendaraan tingkat ini biasanya akan mencakup fitur dasar seperti cruise control.

Level 2: Otomatisasi sebagian

Pada tahap ini, mobil mendapatkan beberapa tingkat kontrol otomatis atas fungsi seperti akselerasi, pengereman, dan kemudi. Pengemudi masih memiliki kendali penuh atas kendaraan dan kendaraan pada tingkat ini tidak dapat dikemudikan tanpa pengemudi manusia.

Kendaraan seperti ini biasanya memiliki ADAS seperti pengereman otomatis, cruise control adaptif, dan semacam sistem penjagaan lajur.

Level 3: Otomatisasi Bersyarat

Kendaraan pada tingkat ini termasuk ADS, sehingga secara teknis otonom. Mobil-mobil ini mampu menavigasi dari satu tempat ke tempat lain, mengidentifikasi bahaya dan bereaksi terhadapnya. Kehadiran pengemudi manusia masih diperlukan dalam keadaan darurat dan pengemudi harus tetap waspada dan siap mengambil kendali.

Semua sistem di kendaraan tingkat ini perlu diotomatisasi, dan mobil-mobil ini juga membutuhkan kemampuan AI yang luas untuk beroperasi dengan aman tanpa melibatkan pengemudi manusia.

Level 4: Otomatisasi tinggi

Pada tingkat ini, kendaraan sepenuhnya otomatis. Itu dapat dengan aman menavigasi dari satu lokasi ke lokasi lain di sebagian besar kondisi. Dalam beberapa kondisi dan dalam beberapa keadaan, mobil mungkin masih memerlukan campur tangan manusia.

Jenis mobil otonom ini secara teknis mampu beroperasi tanpa kehadiran operator manusia, tetapi opsi operator manusia untuk mengambil alih mungkin disertakan.

Level 5: Otomatisasi penuh

Kendaraan dengan tingkat otomatisasi ini benar-benar otonom dan dapat beroperasi tanpa pengemudi di semua kondisi berkendara. Tergantung pada desainnya, operator manusia mungkin memiliki kemampuan untuk mengambil kendali manual, tetapi jenis kendaraan ini dirancang untuk tidak memerlukan intervensi semacam itu.

Rekomendasi:  Launching Tesla Cybertruck ditunda setidaknya hingga tahun depan

Apa keuntungan dari mobil self-driving?

Manfaat utama dari mobil self-driving dan kekuatan pendorong di balik pengembangan mobil self-driving adalah keselamatan. Menurut NHTSA, lebih dari 90 persen dari semua kecelakaan serius disebabkan oleh kesalahan manusia yang sederhana. Ide dasarnya adalah jika elemen manusia dapat dihilangkan sepenuhnya dari persamaan, banyak nyawa dapat diselamatkan.

Selain korban jiwa yang besar akibat kecelakaan di jalan raya setiap tahunnya, peristiwa ini juga memiliki dampak ekonomi yang sama besarnya. Menurut NHTSA, kecelakaan menelan biaya ratusan miliar dolar setiap tahun dalam hal pengurangan pekerjaan, kerusakan, dan kerugian bisnis.

Manfaat paling praktis dari mobil self-driving adalah berpotensi mengurangi kemacetan lalu lintas dengan beroperasi lebih efisien. Hal ini dapat mengakibatkan waktu perjalanan yang lebih singkat bagi banyak pengemudi. Selain itu, pengemudi dapat menggunakan waktu perjalanan mereka untuk membaca, mengikuti berita, bersiap untuk bekerja, atau melakukan kegiatan produktif lainnya.

Manfaat lain yang dapat diberikan oleh mobil self-driving adalah mobilitas yang lebih besar bagi orang tua dan penyandang cacat. Karena kendaraan ini mampu beroperasi sepenuhnya secara otonom, mereka dapat dikemudikan dengan aman oleh orang-orang dengan penglihatan rendah dan waktu reaksi, dan bahkan kondisi seperti quadriplegia yang biasanya mempersulit atau tidak mungkin mengemudikan kendaraan bermotor dengan aman.

Dengan kemampuan untuk pergi bekerja, membuat janji atau bahkan berbelanja bahan makanan, sejumlah besar orang tua dan orang cacat dapat mempertahankan tingkat otonomi yang jauh lebih tinggi daripada yang mungkin dilakukan tanpa akses ke mobil yang dapat mengemudi sendiri.

Masalah dengan sebagian besar fasilitas ini adalah bahwa mobil otomatis hanya menyampaikan nilai penuh keuntungan ketika ada cukup banyak kendaraan ini di jalan.

Misalnya, mobil self-driving hanya dapat menghilangkan unsur manusia dari kecelakaan ketika tidak ada pengemudi manusia di jalan. Demikian juga, mobil self-driving hanya dapat mengurangi kemacetan lalu lintas jika sebagian besar kendaraan di jalan tidak memiliki pengemudi.

Sampai mobil self-driving menjadi normal baru, manfaat utama dari menggunakan salah satunya adalah faktor kenyamanan, dengan beberapa pertimbangan keamanan.

 

 

 

 

Lifewire.com